Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Dolar Amerika melemah seperti pendapatan IDR, SGD. AS-China bertengkar, Pembicaraan Brexit Diawasi

DOLAR SINGAPURA, RUPIAH INDONESIA, RINGGIT MALAYSIA, PESO FILIPINA, RUPEE INDIAN MEMBICARAKAN POIN-POIN

  • Dolar Amerika telah melemah terhadap mata uang-mata uang ASEAN minggu lalu
  • Pasar-pasar tampak dikecewakan oleh perkembangan AS-China
  • Risiko eskalasi tetap, pembicaraan Brexit dan data pekerjaan AS diawasi
  • Data ASEAN: PMIs, eksport bersih, pengangguran, penjualan retail

 

Baca jugaDolar AS Melambung, Korban COVID-19 Meningkat

REKAP MINGGUAN ASEAN DOLAR AS

AS Dolar telah melemah terhadap mitra-mitra ASEAN minggu lalu seperti Dolar Singapura, Rupiah Indonesia, Ringgit Malaysia dan Peso Filipina – perhatikan grafik di bawah. Pada bagian Asia Tenggara yang lain, Rupee India telah menemukan beberapa kekuatan terhadap hubungan Greenback. Ini karena ide investor global telah melanjutkan untuk berkembang, mendorong stok-stok Wall Street lebih tinggi dan lebih dekat mengembalikan penurunan tajam dari awal tahun ini.

Seperti yang diharapkan, mata uang-mata uang ASEAN tetap terpaku pada headline fundamental eksternal yang membawa pada risiko permintaan. Ini kemungkinan terjadi lagi kedepannya. Minggu lalu ini, pasar-pasar mengabaikan mengeksalasi tekanan AS-China pasar-pasar telah dicengkram menekan eskalasi terhadap Beijing yang tampaknya meningkatkan cengkraman terhadap Hong Kong. Respon Donald Trump, Presiden AS, tampaknya memuaskan para pedagang yang genting karena dia telah menahan diri dari merusak kesepakatan AS-China dalam perdagangan.

 

PENCAPAIAN DOLAR AS MINGGU LALU

ASEAN-Based US Dolar Index averages USD/SGD, USD/IDR, USD/MYR and USD/PHP

 

PERISTIWA DI LUAR RISIKO – TEKANAN AS-CHINA, PEMBICARAAN BREXIT, LAPORAN PEKERJAAN AS

Ketahanan dalam risiko permintaan perdagangan meskipun kerusakan ekonomi karena coronavirus outbreak akan terus dirasakan dalam minggu kedepan. Semua mata tertuju pada respon China terhadap US yang memberikan sanksi resminya karena perubahan yang terakhir untuk mencabut status prefensial perdagangan Hong Kong. Lebih jauh risiko pertukaran Kembali termasuk peralihan dari para investor yang mengejar kembali dalam mempertahankan modal.

Reaksi dari Trump bisa datang dalam bentuk kritikan depresiasi Yuan sejak bulan Januari. White House sebelumnya telah menjelaskan ketidaksenangannya – khususnya dalam tekanan perang perdagangan – tentang bagaimana China telah ‘memanipulasi’ mata uangnya untuk merendahkan dorongan dari tarif yang lebih tinggi. Jika lebih banyak dolar bisa ditukar menjadi Yuan, kemudian hal itu terkadang dapat mengimbangi harga yang lebih tinggi ketika negara-negara bertukar barang.

Negosiasi Brexit dilanjutkan antara Uni Eropa dan Inggris kedepannya. Pembicaraan baru-baru ini tampaknya tidak berjalan dengan baik. Phil Hogan, Komisaris Perdagangan UE mengatakan bahwa “Kami tidak membuat banyak kemajuan saat ini”. Batas waktu untuk memperpanjang masa transisi yang akan datang pada akhir bulan ini. Jika tidak diperpanjang, lalu para anggota parlemen menanggung risiko hasil ‘ketidak-sepakatan’ pada akhir tahun jika negosiasi terbukti tidak membuahkan hasil.

Itu dapat menjadi bagian ketidakpastian karena ekonomi global mencoba untuk pulih dari COVID-19 outbreak. Laporan gaji non-petani AS pada Mei telah lewat di hari Jumat. Jika laporan tersebut menyebabkan risiko yang tidak diinginkan, hal tersebut mungkin meningkatkan Dolar AS. Hal ini berpeluang mendorong USD/SGD, USD/IDR. USD/MYR dan USD/PHP lebih tinggi pada gilirannya.

Baca jugaDolar AS Menguat di Tengah Pandemi Coronavirus yang Meluas

 

RISIKO PERISTIWA ASEAN—PMIS, PERDAGANGAN MALAYSIA, PENGANGGURAN FILIPINA, PENJUALAN RETAIL SINGAPURA

Mengenai risiko peristiwa ekonomi regional ASEAN, Markit Indonesia dan PMI India masing-masing sedang dalam jatuh tempo pada Selasa dan Rabu. Bacaan ini bisa datang pada sub 50, menunjukkan kontraksi dalam aktivitas bisnis. Pada hari Kamis, data perdagangan Malaysia dapat melewati garisnya. Ekspor-ekspor diharapkan dikontrak – 12,8% y/y pada April, lebih buruk -4,7% dari hasil sebelumnya.

Pengangguran Filipina jatuh pada hari Jumat sama dengan penjualan retail Singapura. Meskipun hal ini dapat menginspirasi beberapa votalitas jangka pendek dalam PHP dan SGD masing-masing, fokus lebih luas untuk ASEAN tetap pada sentimental pasar. Pada grafik selanjutnya di bawah, Anda bisa melihat indeks dolar AS berdasarkan ASEAN saya, cenderung berbanding terbalik dengan indeks MSCI Emerging Market.

 

GRAFIK HARIAN INDEKS DOLAR AS BERDASARKAN ASEAN VERSUS INDEKS MSCI EMERGING MARKETS

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda