Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apakah Pasar Emas akan Kembali ke Tahun 1970-an?

Apakah Pasar Emas akan kembali ke tahun 1970-an?

Mereka bilang bahwa perjalanan waktu tidaklah mungkin. Tapi kita baru saja  kembali ke tahun 1960-an! Setidaknya di bidang kebijakan moneter. Dan semuanya karena kerangka kerja baru Fed. Jadi, silahkan kencangkan sabuk anda dan pergi bersama saya ke dalam kebijakan moneter masa lalu dan sekarang – untuk menentukan masa depan emas!

Di akhir Agustus 2020, Fed telah memodifikasi Pernyataan pada Tujuan Jangka Panjang dan Strategi Kebijakan Moneter – untuk pertama kalinya sejak itu dibuat pada tahun 2012. Sebagai pengingat, Fed sekarang akan menargetkan tidak hanya 2 persen tingkat inflasi, tetapi rata-rata tingkat inflasi 2 persen, yang mengizinkan overshooting setelah periode undershooting. Jadi, Fed akan mencoba untuk mengkompensasi periode inflasi rendah dengan periode inflasi tinggi. Oleh karena itu, dalam rata-rata, kita akan melihat kebijakan moneter yang lebih mudah diakses dan inflasi yang lebih tinggi –  berita bagus untuk bulls emas.

Satu dari banyaknya masalah dengan rezim baru Fed adalah bahwa kita tidak tahu berapa lama periode rata-rata inflasi bank sentral AS, atau apakah itu berarti bahwa Fed akan mentoleransi inflasi sementara lebih dari 2 persen – itu tidak sulit untuk dilihat bahwa secara praktik tindakan kebijakan apapun bisa dibenarkan melalui suatu pilihan yang sesuai dari lamanya periode.

Baca juga: Harga Emas Melambung Kembali karena Fed Menyiapkan Panduan Maju Berbasis-Hasil

Pergeseran signifikan kedua dalam strategi Fed merupakan fungsi reaksi yang berbeda. Sejauh ini, reaksi Fed (setidaknya dalam teori, praktiknya adalah ketel ikan yang berbeda) secara simetrik untuk deviasi upward dan downward dari tingkat alamiah pengangguran. Ketika ekonomi mendekati pekerjaan penuh, Fed memulai pengetatan siklusnya untuk mencegah overheating dan kenaikan inflasi. Sekarang, bank sentral AS akan diberitahu oleh penilaian kekurangan pekerjaan dari level maksimum. Itu berarti bahwa Fed belajar untuk berhenti mengkhawatirkan mengenai overheating dan menyukai ledakan inflasi.

Dalam kata lain, bank sentral AS percaya sekarang bahwa pasar pekerjaan yang kuat dapat dipertahankan tanpa menyebabkan pecahnya inflasi, jadi itu tidak akan menaikkan suku bunga terlebih dahulu, berdasarkan pada sinyal yang datang dari pasar tenaga kerja dan segmen ekonomi lainnya, tapi akan menunggu inflasi untuk terwujud dan bertindak kemudian.

Seperti suatu pendekatan yang mungkin terlihat benar, terutama setelah beberapa tahun inflasi rendah. Jadi mengapa khawatir dengan kenaikannya? Mengapa menaikkan suku bunga terlalu dini dan membunuh ekspansi ekonomi? Namun, Fed berisiko bahwa inflasi akan lepas kendali. Dan bahwa bank sentral AS akan terkejut dan reaksinya akan terhambat. Dalam skenario seperti itu, yang mana belum pernah terjadi sebelumnya, Fed akan memperketat kebijakan moneternya untuk membatasi inflasi secara agresif. Seperti yang dikatakan mantan Ketua Fed William McChesney Martin, pekerjaan perbankan sentral adalah untuk “mengambil mangkuk punch tepat saat pesta akan dimulai.” Di poin yang sama, mangkuk punch harus diambil, tidak peduli berapa banyak objek tamu. Tapi semakin lama pesta berlangsung dan lebih banyak peserta yang mabuk, semakin sulit untuk mengambil vasnya. Jika inflasi melebihi 2 persen dan melanjutkan lonjakannya, Fed akan mengambil mangkuk punch sangat tiba-tiba, jauh lebih agresif dari tindakan awal dan terdahulu.

Terdengar biasa untuk anda? Memang, inilah mengapa rezim kebijakan baru Fed mengajak kita kembali ke tahun 1960an dan, kemungkinan, hingga tahun 1970an. Kemudian seperti hari ini, para pembuat kebijakan menaruh prioritas tinggi dalam mencapai pekerjaan penuh yang relatif dengan stabilitas harga. Fed dipercaya salah bahwa tingkat alami pengangguran adalah lebih rendah dari itu, jadi tekanan inflasi tidak mungkin muncul. Karena itu, kebijakan moneter secara konsisten terlalu ekspansioner, menuju Inflasi Bagus di tahun 1970an (lihat grafik di bawah).

Silahkan liat pada grafik lagi. Seperti yang bisa dilihat, inflasi tinggi tidak menunjukkan overnight. Sebagai gantinya, itu mulai meningkat pada akhir tahun 1960an, bersama dengan defisit fiskal besar-besaran (hm… defisit tinggi – bukankah itu terlihat biasa?) yang disebabkan oleh perang Vietnam dan program “Great Society”. Tapi meskipun tren upward pada inflasi sejak tahun 1965, Fed tetap berfokus pada pekerjaan penuh, mempercayai bahwa inflasi akan mereda, berdasarkan pada pandangan yang terlalu optimis dari hasil potensial ekonomi dan tingkat pengangguran alami. Sebagai sebuah hasil, kebijakan moneter tetap terlalu akomodatif, dengan suku bunga yang terlalu rendah sampai Paul Volcker datang dan menaikkan tingkat dana federal secara agresif hampir 20 persen di awal tahun 1980an, seperti yang ditujukkan grafik di bawah. Dia tidak mengambil mangkuk punch, dia memecahkannya dengan kasar!

Volcker secara agresif memperketat yang sudah jelas buruk bagi emas, yang memasuki pasar bear. Namun, tahun 1970an, ketika fed berada di belakang kurva inflasi, yang merupakan periode yang luar biasa bagi logam kuning. Sejarah tidak pernah terulang lagi, tetapi strategi baru Fed meningkatkan risiko memutar ulang masa lalu yang tidak menyenangkan (juga peningkatan jumlah uang yang beredar luas sebagai respon terhadap krisis coronavirus). Bahkan jika tahun 2020an hanyalah seirama dengan tahun 1970an, mereka tetap harus positif bagi harga emas.

Baca juga: Emas Dibawah Rezim Moneter Baru Fed

Semua essai, penelitian, dan informasi yang ditemui di atas merepresentasikan analisis-analisis dan opini-opini dari Przemyslaw dan Radomski, hanya CFA dan pegawai Sunshine Profit dan asosiasi. Dengan demikian, itu mungkin terbukti salah dan dapat berubah tanpa pemberitahuan. Opini-opini dan analisis-analisis  yang berdasarkan pada data yang tersedia untuk penulis atas essai respektif di waktu menulis. Meskipun informasi yang disajikan diatas berdasarkan pada penelitian dan sumber yang cermat yang dipercayai keakuratannya, Przemyslaw dan Radomski, CFA dan asosiasinya tidak menjamin keakuratan atau ketelitian data atau informasi yang dilaporkan. Opini-opini yang dipublikasi di atas bukanlah tawaran atau rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas apapun. Mr. Radomski bukan Penasihat Sekuritas Teregistrasi. Dengan membaca Przemyslaw Radomski, laporan CFA anda sepenuhnya menyetujui bahwa dia tidak akan bertanggung jawab atau berkewajiban atas keputusan yang anda buat terkait informasi yang disajikan dalam laporan ini. Investasi, trading dan spekulasi dalam pasar keuangan apapun mungkin melibatkan risiko kerugian yang tinggi. Przemyslaw Radomski, CFA, pegawai Sunshine Profit dan afiliasi juga anggota keluarga mereka yang mungkin memiliki posisi pendek atau panjang di sekuritas apapun, termasuk yang disebutkan di laporan atau esai apapun, dan mungkin membuat penambahan pembelian dan/atau penjualan dari sekuritas tersbut tanpa pemberitahuan.

 

Sumber: fxstreet.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda