Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Harga Minyak Mentah Menembus Resistance Grafik Utama karena Rally Vaksin Memanas

Harga Minyak Mentah Menembus Resistance Grafik Utama karena Rally Vaksin Memanas

PROSPEK HARGA MINYAK MENTAH:

  • Harga minyak mentah tampaknya menaikkan momentum upward, didorong oleh berita vaksin positif
  • Transisi Kepresidenan Formal dimulai di Gedung Putih, mencerahkan prospek pertumbuhan
  • WTI kemungkinan telah menembus resistance grafik utama, membuka jalan bagi potensi upside lebih lanjut

Harga minyak mentah WTI tercatat kenaikan dua hari sebesar 6.8% karena para investor menyorakkan serangkaian pengembangan vaksin positif yang mencerahkan prospek bagi normalisasi ekonomi. Sentimen “Risiko” berlaku, dengan Dow Jones Industial Average (DJIA) yang menembus tanda 30,000 untuk pertama kalinya. Energi (+5.12%) merupakan kinerja terbaik sektor overnight S&P 500, berterima kasih kepada harga minyak yang lebih tinggi.

Baca juga: Haruskah Anda Membeli Saham Minyak Pada Berita Vaksin COVID-19 yang Positif?

Presiden terpilih Joe Biden telah memulai transisi formal minggu ini, menghilangkan ketidakpastian pasca pemilu dan membuka jalan untuk pergantian dalam kebijakan luar negeri AS. Dia mengatakan Amerika telah “kembali, siap untuk memimpin dunia” dalam pidatonya pada hari selasa, menandai pembalikan tajam dari kebijakan “Amerika yang pertama” dari presiden Trump. Dia telah dicalonkan mantan ketua Fed Janet Yellen sebagai Sekretaris Treasury barunya, yang mungkin bekerja dengan Jerome Powell dalam melancarkan stimulus fiskal dan moneter AS untuk membantu perkembangan pemulihan yang lebih cepat.

Para investor mungkin terlihat melewati hambatan saat ini dalam mengantisipasi laju yang lebih cepat dari menghapus pembatasan sosial dan tindakan lockdown dengan bantuan vaksin Covid-19. Namun di sisi lain, pasar tampaknya menjadi terlalu panas dengan rasa puas diri, melemahkan risiko untuk pullback jangka pendek yang mengharuskan aktifitas pengambilan profit meningkat.

Namun, trader minyak juga menunggu keputusan dari koalisi OPEC+ untuk menunda selama 3-6 bulan perencanaan kenaikan produksi yang dijadwalkan pada bulan Januari 2021, dalam upaya untuk meredam dampak pandemi. Ini adalah pendorong utama lainnya dibalik rally minyak dalam minggu terakhir.

Di depan makro, Markit AS manufaktur PMI mencatat laju ekspansi tercepatnya dalam 74 bulan (grafik di bawah ini). Pemulihan pada aktifitas manufaktur yang lebih kuat dari yang diperkirakan mendukung ketahanan yang mendasari perkonomian di tengah gelombang virus lainnya. Perilisan pesanan barang-barang tahan lama AS hari ini, mendasari inflansi PCE, klaim pengangguran awal dan data inventori minyak mentah EIA akan diawasi juga.

Sumber: DailyFX, Bloomberg

Pasar memprediksi peningkatan 0.127 juta barel pada inventori minyak mentah AS untuk pekan yang berakhir 20 November, mengikuti kenaikan 0.769 juta barel pada minggu sebelumnya. Institusi Petroleum Amerika (API), badan energi sektor swasta utama, melaporkan membangun persediaan minyak mentah 3.8 juta barel, yang mana bisa mengancam harga minyak mentah dan perubahan inventori EIA DOE yang bisa dilihat dalam grafik di bawah ini.

Sumber: Bloomberg, DailyFX

Secara teknis, WTI secara meyakinkan telah menembus level resistance utama dari US$ 43.80 dengan momentum upward yang kuat. Mengatasi resistance ini bisa mengarah ke potensi upside lebih lanjut dalam jangka menengah. Namun, Indikator RSI, menembus overbought threshold dari 70.0, melemahkan risiko untuk pullback jangka pendek. Harga telah mencapai Bollinger Band tertinggi, yang mana secara umum dilihat sebagai level resistance dinamis. Pullback dari sini bisa menyebabkan pengujian ulang US$ 43.80 – sebuah level support menengah.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Naik Lebih Tinggi dengan Dolar AS yang Melemah

 

Harga Minyak Mentah WTI – Grafik Harian

 

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda