Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Trade Dolar Australia Mendekati Posisi Tertinggi Tahun 2020

Trade Dolar Australia Mendekati Posisi Tertinggi tahun 2020 Menyusul Reaksi Meredam RBA

DOLAR AUSTRALIA, KEPUTUSAN SUKU BUNGA RBA, PEMBATASAN TAHAP KE EMPAT, BIJIH BESI – POIN PEMBICARAAN:

  • Dolar Australia tetap stabil karena RBA memilih untuk mempertahankan status quo
  • Penurunan kasus Covid-19 mungkin menaikkan sentimen daerah karena Victoria memasuki dua minggu terakhir pembatasan tahap keempat
  • Permintaan bijih besi China yang tidak terpuaskan bisa mendukung nilai AUD/USD

 

RBA TETAP STABIL KARENA TERJADI PEMULIHAN EKONOMI

Australia tetap stabil setelah Reserve Bank of Australia memilih untuk menjaga nilai mata uang resmi dan target yield 3-tahun tetap di 0.25%, menyatakan bahwa “target yield akan tetap pada tempatnya sampai tercapainya kemajuan dalam mencapai tujuan bagi pekerja penuh dan inflansi”.

Namun, bank sentral “memilih untuk meningkatkan ukuran Fasilitas Pendanaan Berjangka” yang memberikannya keefektifan, dalam tandem dengan “elemen lainnya dari paket Bank pertengahan bulan Maret,” dalam mendukung ekonomi Australia.

Para pembuat kebijakan juga menandai bahwa “Board akan mempertahankan pengaturan akomodasi yang lebih tinggi selama dibutuhkan dan terus mempertimbangkan bagaimana tindakan moneter bisa mendukung pemulihan”.

Meskipun ini bisa memberi kesan bahwa bank sentral sedang mencari penerapan yang memungkinkan untuk menambahkan tindakan alternatif kebijakan moneter, ini tetap relatif tidak mungkin mengingat penilaian RBA bahwa “downturn tidak separah seperti yang diperkirakan sebelumnya dan pemulihan sekarang sedang berlangsung di sebagian besar Australia.

Dengan pemikiran seperti itu, perhatian sekarang mungkin beralih ke hasil kesehatan daerah seperti Victoria, negara paling padat kedua di Australia, yang memasuki dua minggu tindakan lockdown tahap ke empat.

Grafik harian AUD/USD dibuat menggunakan TradingView

Baca juga: Prospek Harga Euro: EUR/USD, EUR/CHF Bisa Merosot Karena Kasus Covid-19 Meningkat

 

PENURUNAN KASUS COVID-19 DAPAT MENAIKKAN AUD

Penurunan yang konsisten pada infeksi Covid-19 harian di Victoria bisa menaikkan Dolar Australia dalam jangka waktu dekat karena ekonomi daerah mulai muncul dari pembatasan tahap ke-empat pada 13 september.

Perdana Menteri Daniel Andrew dijadwalkan untuk mengumumkan “peta jalan pembukaan kembali” Victoria” pada hari Minggu, menyatakan bahwa “ini akan menjadi sistem lampu lalu lintas dan kami akan bergerak melewati fase yang berbeda” untuk memastikan bahwa pelonggaran pembatasan tidak menyebabkan munculnya lagi infeksi.

Namun, “sistem lalu lintas” yang diusulkan tidak berkomitmen ketat dari pemerintah daerah untuk melonggarkan tindakan lockdown tetapi rencana yang mereka maksudkan untuk dipatuhi oleh sebagian besar, dengan Andrew yang menandai setiap fase “harus mempunyai tanda bintang di sebelahnya”.

Kurangannya komitmen tegas ini yang bisa mengurangi konsumen secara keseluruhan dan kepercayaan bisnis meskipun munculnya pembatasan tahap keempat.

Namun, dengan pelacakan tingkat pertumbuhan virus yang kuat di bawah 1 dan Kepala Petugas Kesehatan Brett Sutton mengkonfirmasi bahwa negara “lebih banyak atau lebih sedikit dalam pelacakan” pada penekanan virus yang sangat menginfeksi, wilayah yang positif dapat meningkat selama minggu mendatang jika infeksi terus turun.

Sumber – Covid19Data

Baca juga: Yen Jepang Bisa Memperpanjang Penurunan

 

MELONJAKNYA HARGA KOMODITAS MENDUKUNG DOLAR AUSTRALIA

Kenaikan meteor pada harga bijih besi dapat terus mendukung komoditas yang sensitif dari Dolar Australia terhadap rekan utamanya, dengan catatan permintaan China atas bahan bakar batuan metalik yang melonjak 55% di atas $125 per ton untuk pertama kalinya sejak Februari 2014.

Dengan PMI manufaktur China (53.1 vs 52.6 est) untuk bulan Agustus yang melebihi perkiraan dan meluas selama empat bulan berturut-turut tampaknya harga bijih  dapat terus terapresiasi dalam waktu dekat.

Bahkan, pelonggaran pembatasan coronavirus secara global bisa menyebabkan pengambilan dalam aktivitas manufaktur dan pada akhirnya meningkatnya permintaan ekspor Australia yang paling bernilai.

Oleh karena itu, Dolar Australia dapat terus melintas lebih tinggi dengan kembalinya kenaikan harga komoditas dan pemulihan yang signifikan pada aktivitas manufaktur China.

Sumber Data – Bloomberg

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda