Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa itu Collateralized Loan Obligation (CLO)?

Apa itu Collateralized Loan Obligation (CLO)?
Apa itu Collateralized Loan Obligation (CLO)?

Apa itu Collateralized Loan Obligation (CLO)? Collateralized loan obligation (CLO) atau kewajiban pinjaman yang dijaminkan adalah jaminan tunggal yang didukung oleh kumpulan utang. Seringkali ini adalah pinjaman perusahaan yang memiliki peringkat kredit rendah atau pembelian dengan leverage yang dilakukan oleh perusahaan ekuitas swasta untuk mengambil alih kendali atas perusahaan yang ada. Kewajiban pinjaman yang dijamin sama dengan kewajiban hipotek yang dijaminkan atau collateralized mortgage obligation (CMO), kecuali bahwa utang yang mendasarinya memiliki tipe dan karakter yang berbeda — pinjaman perusahaan dan bukan hipotek.

Dengan CLO, investor menerima pembayaran hutang terjadwal dari pinjaman pokok, dengan asumsi sebagian besar risiko jika peminjam gagal bayar. Sebagai imbalan untuk mengambil risiko default, investor ditawarkan keragaman yang lebih besar dan potensi untuk pengembalian yang lebih tinggi dari rata-rata. Default adalah ketika peminjam gagal melakukan pembayaran pinjaman atau hipotek untuk jangka waktu yang lama.

Baca Juga : Apa itu (Spread Betting) Taruhan Spread?

Bagaimana Collateralized Loan Obligation (CLO) Bekerja

Pinjaman — biasanya pinjaman bank pertama untuk bisnis — yang berperingkat di bawah peringkat investasi pada awalnya dijual kepada manajer CLO yang menggabungkan beberapa pinjaman (umumnya 100 hingga 225) bersama-sama dan mengelola konsolidasi, secara aktif membeli dan menjual pinjaman. Untuk mendanai pembelian utang baru, manajer CLO menjual saham di CLO kepada investor luar dalam struktur yang disebut tahapan. Setiap tranche adalah bagian dari CLO, dan menentukan siapa yang akan dibayar pertama ketika pembayaran pinjaman pokok dilakukan. Ini juga menentukan risiko yang terkait dengan investasi karena investor yang dibayar terakhir memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi dari pinjaman yang mendasarinya. Investor yang dibayar pertama memiliki risiko keseluruhan yang lebih rendah, tetapi mereka menerima pembayaran bunga yang lebih kecil. Investor yang berada dalam tahapan selanjutnya dapat dibayar terakhir, tetapi pembayaran bunga lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko.

POIN KUNCI

  • Collateralized loan obligation (CLO) adalah jaminan tunggal yang didukung oleh kumpulan utang.
  • CLOs sering merupakan pinjaman perusahaan dengan peringkat kredit rendah atau pembelian yang diungkit yang dilakukan oleh perusahaan ekuitas swasta untuk mengendalikan kepentingan perusahaan.
  • Dengan CLO, investor menerima pembayaran hutang terjadwal dari pinjaman pokok, dengan asumsi sebagian besar risiko jika peminjam default.

Ada dua jenis tahapan: tahapan hutang dan porsi ekuitas. Tranche hutang diperlakukan seperti obligasi dan memiliki peringkat kredit dan pembayaran kupon. Tranche utang ini selalu berada di garis depan dalam hal pembayaran, meskipun dalam tahapan utang, ada juga urutan kekuasaan. Bagian ekuitas tidak memiliki peringkat kredit dan dibayarkan setelah semua tahapan utang. Bagian ekuitas jarang dibayar arus kas tetapi menawarkan kepemilikan di CLO itu sendiri jika terjadi penjualan.

CLO adalah instrumen yang dikelola secara aktif: manajer dapat — dan memang — membeli dan menjual pinjaman bank individu dalam kumpulan agunan yang mendasarinya dalam upaya untuk mencetak untung dan meminimalkan kerugian. Selain itu, sebagian besar utang CLO didukung oleh agunan berkualitas tinggi, membuat likuidasi lebih kecil kemungkinannya, dan membuatnya lebih siap untuk menghadapi volatilitas pasar.

Penting :  CLO menawarkan pengembalian yang lebih tinggi dari rata-rata karena investor mengasumsikan lebih banyak risiko dengan membeli utang berperingkat rendah.

Baca Juga : Apa yang dimaksud dengan Interest Rate Swap?

Pertimbangan Khusus untuk CLO

Beberapa berpendapat bahwa CLO tidak terlalu berisiko. Sebuah studi oleh Guggenheim Investments, sebuah perusahaan manajemen aset, menemukan bahwa dari tahun 1994 hingga 2013, CLO mengalami tingkat default yang jauh lebih rendah daripada obligasi korporasi. Meski begitu, mereka adalah investasi canggih, dan biasanya, hanya investor institusi besar yang membeli saham di CLO. Dengan kata lain, perusahaan berskala, seperti perusahaan asuransi, dengan cepat membeli tahapan utang tingkat senior untuk memastikan risiko rendah dan arus kas yang stabil. Reksadana dan ETF biasanya membeli tahapan utang tingkat junior dengan risiko lebih tinggi dan pembayaran bunga yang lebih tinggi. Jika seorang investor individu berinvestasi dalam reksa dana dengan tahapan hutang yunior, investor itu mengambil risiko proporsional terhadap gagal bayar.

Sumber : investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda