Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bagaimana melakukan Short Forex: Penjelasan Mata Uang Short Selling

Bagaimana melakukan Short Forex: Penjelasan Mata Uang Short Selling

 

Mata uang short selling melibatkan pengambilan posisi di bawah pretensi sentimen bearish. Secara historis short selling telah digunakan dalam pasar komoditi di bawah kontrak yang dinegosiasikan, namun di pasar keuangan saat ini, short selling telah menyebar ke hampir setiap instrumen keuangan dengan kejadian yang paling umum di pasar forex. Short selling digunakan oleh trader untuk melindungi paparan mata uang atau sederhananya untuk profit dari analisis yang diperkirakan.

Artikel ini menjabarkan dasar-dasar forex short selling, menggunakan pasangan mata uang EUR/USD sebagai sebuah contoh untuk menjelaskan langkah-langkah yang terlibat. Itu juga menyarankan mengenai manajemen risiko yang cocok melalui perjalanan trade.

Baca juga: 5 Manfaat Utama Menggunakan Entry Order dalam Trading Forex

 

APA YANG TERLIBAT DALAM MATA UANG SHORT SELLING

Istilah “short selling” seringkali membingungkan para trader baru. Lagipula, bagaimana kita bisa menjual sesuatu jika kita tidak memilikinya?

Ini adalah suatu hubungan yang dimulai dalam pasar saham sebelum forex dipikirkan. Para trader yang ingin berspekulasi pada harga saham yang turun menciptakan mekanisme yang menarik yang dengannya mereka juga dapat melakukannya.

Para trader yang ingin berspekulasi pada pergerakan harga yang turun yang mungkin tidak memiliki saham yang ingin mereka pertaruhkan; tapi mungkin, orang lain melakukannya.

Brokers mulai melihat peluang potensial ini; dalam mencocokkan klien mereka yang ingin menjualnya tanpa memilikinya. Para traders memegang saham jangka panjang (posisi beli) dapat melakukannya karena sejumlah alasan. Mungkin mereka mempunyai harga pembelian yang rendah dan tidak ingin memberlakukan pajak keuntungan modal.

Dalam pasar forex, transaksi ditangani secara berbeda untuk saham yang berarti proses short selling suatu pasangan mata uang sangat berbeda. Yang pertama, pasangan mata uang melibatkan mata uang dasar dan mata uang kutipan. Setiap mata uang kutipan disediakan sebagai “transaksi dua sisi”. Ketika anda melakukan short selling suatu pasangan mata uang, anda secara efektif menjual dasar mata uang dan membeli mata uang kutipan dengan ekspektasi bahwa nilai pasangan mata uang akan turun.

 

BAGAIMANA MELAKUKAN SHORT FOREX : CONTOH SHORT SELLING EUR/USD

Mengambil posisi singkat dalam forex yang melibatkan pemahaman pasangan mata uang, fungsionalitas sistem trading dan manajemen risiko.

Pertama, setiap kutipan mata uang disediakan sebagai ‘transaksi dua sisi’. Ini berarti bahwa jika anda menjual pasangan mata uang EUR/USD, anda tidak hanya menjual euro; tetapi anda membeli dolar. Karena ini, tidak ada ‘peminjaman,’ yang perlu dilakukan untuk memungkinkan short selling. Pada faktanya, kutipan disediakan dalam format yang sangat mudah dibaca yang membuat short selling menjadi lebih sederhana.

Ingin menjual EUR/USD?

Mudah. Hanya klik pada sisi kutipan yang mengatakan “Jual”. Setelah anda menjual, untuk menutup posisi, anda ingin ‘Beli’ dengan jumlah yang sama (jika anda mengakhiri pada harga yang lebih rendah dari pada dimana itu terjual, anda akan mengakhirinya dengan profit – tidak termasuk komisi dan biaya). Anda juga bisa memilih untuk menutup porsi parsial trade anda.

Sebagai contoh, mari asumsikan kita memulai posisi singkat sebesar $100,000 dan menjual EUR/USD ketika harga telah menjadi 1.29.

Jika harga telah bergerak lebih rendah, trader dapat merealisasikan profit pada trade (tidak termasuk komisi dan biaya). Tetapi mari asumsikan sebentar bahwa trader kami berekspektasi penurunan lebih lanjut  dan tidak ingin menutup seluruh posisi. Sebaliknya, mereka ingin menutup setengah posisi untuk menutupi biaya awal, sambil masih mempertahankan kemampuan untuk bertahan dalam trade.

Trader yang kekurangan $100,000 EUR/USD kemudian dapat masuk secara manual di 0.5, kemudian klik pada tombol ‘Tutup’ untuk mulai menutup proses trade 50k – mengimbangi separuh dari posisi singkat yang sebelumnya dipegang – lihat gambar di bawah.

Trader kami, di titik itu, ingin merealisasikan perbedaan harga pada setengah dari trade (50k) dari harga masuk mereka 1.29 ke harga yang lebih rendah yang dapat mereka tutup. Sisa trade akan terus  berlanjut dalam pasar sampai trader memutuskan untuk membeli 50k lain di EUR/USD untuk ‘mengimbangi’ sisa posisi.

Baca juga: Mengatur Stop & Limit Order Saat Trading Mata Uang

 

BAGAIMANA MENGELOLA RISIKO MATA UANG SHORT SELLING

Forex short selling membawa risiko tinggi karena tidak ada kerugian maksimum dalam trade. Kerugian tidak terbatas, karena nilai forex dapat secara teoritis meningkat sampai tak terhingga. Pada trade (pembelian) jangka panjang, nilai mata uang tidak pernah bisa turun dibawah nol yang menetapkan level maksimum kerugian.

Mengelola risiko pada akun merupakan sifat yang kami temukan dengan trader sukses. Untungnya, ada cara untuk mengurangi risiko short selling ini:

  • Mengimplementasikan perhentian kerugian
  • Memantau level utama support dan resistance untuk titik masuk/keluar.
  • Tetap terkini dengan berita ekonomi terakhir dan peristiwa bagi potensi risiko penurunan.
  • Memakai pengingat harga pada trade adalah cara yang bagus untuk tetap terinformasi ketika anda keluar dari platform anda. Pengingat harga merupakan notifikasi seluler/email yang memperbarui trader ketika level harga tertentu dicapai di pasar yang spesifik. Pengingat harga ini dapat ditentukan sebelumnya untuk menyesuaikan level utama trader.

Forex short selling lebih disukai bagi pasar trending yang turun, namun pertimbangan yang cermat diperlukan sebelum trading karena itu membawa risiko ekstra bahkan dengan bearish outlook. Itu telah dimanfaatkan oleh institusi besar/para trader sebagai pelindung, atau oleh trader yang mencari trade di pasar yang menurun. Manajemen risiko penting untuk penerapan yang tepat, dan metode-metode yang disebutkan dalam artikel ini harus diberikan pertimbangan sepenuhnya karena  pergerakan yang merugikan dalam harga bisa menjadi merugikan.

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda