Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Cara Menggunakan Komoditas Pasar Berjangka

Cara Menggunakan Komoditas Pasar Berjangka
Cara Menggunakan Komoditas Pasar Berjangka

Cara Menggunakan Komoditas Pasar Berjangka. Futures atau pasar berjangka adalah kelas aset paling populer yang digunakan untuk lindung nilai. Sebenarnya, risiko investasi tidak pernah bisa sepenuhnya dihilangkan, tetapi dampaknya dapat dikurangi atau diteruskan.lindung nilai melalui perjanjian di masa depan antara dua pihak telah ada selama beberapa dekade. Petani dan konsumen biasa sepakat tentang harga bahan pokok seperti beras dan gandum untuk tanggal transaksi di masa depan. Komoditas lunak seperti kopi dikenal memiliki kontrak standar yang diperdagangkan di bursa sejak 1882.

Mari kita lihat beberapa contoh dasar dari pasar berjangka, serta prospek pengembalian dan risiko.

Demi kesederhanaan, kami mengasumsikan satu unit komoditas, yang bisa berupa gantang jagung, satu liter jus jeruk, atau satu ton gula. Mari kita lihat seorang petani yang mengharapkan satu unit kedelai siap dijual dalam waktu enam bulan. Harga spot kedelai saat ini adalah $ 10 per unit. Setelah mempertimbangkan biaya perkebunan dan keuntungan yang diharapkan, ia ingin harga jual minimum menjadi $ 10,1 per unit, setelah panennya siap. Petani prihatin bahwa kelebihan pasokan atau faktor-faktor lain yang tidak terkendali dapat menyebabkan penurunan harga di masa depan, yang akan membuatnya rugi.

Baca Juga : Definisi Pasar Berjangka – Apa itu Pasar Berjangka?

Berikut adalah parameternya:

Perlindungan harga diharapkan oleh petani (minimal $ 10,1).
Perlindungan diperlukan untuk periode waktu tertentu (enam bulan).
Kuantitas tetap: petani tahu bahwa ia akan menghasilkan satu unit kedelai selama periode waktu yang ditentukan.
Tujuannya adalah untuk melakukan lindung nilai (menghilangkan risiko / kerugian), bukan berspekulasi.

Kontrak berjangka, sesuai spesifikasinya, sesuai dengan parameter di atas :

Mereka dapat dibeli / dijual hari ini untuk menetapkan harga di masa depan.
Mereka untuk jangka waktu tertentu, setelah itu mereka kedaluwarsa.
Jumlah kontrak berjangka sudah ditentukan.
Mereka menawarkanlindung nilai.

Asumsikan kontrak berjangka pada satu unit kedelai dengan enam bulan kedaluwarsa tersedia hari ini untuk $ 10.1. Petani dapat menjual kontrak berjangka ini (short sell) untuk mendapatkan perlindungan yang diperlukan (mengunci harga jual).

Bagaimana cara kerjanya : Produsen

Jika harga kedelai mencapai $ 13 dalam waktu enam bulan, petani akan mengalami kerugian $ 2,9 (harga jual-beli = $ 10,1- $ 13) pada kontrak berjangka. Dia akan dapat menjual hasil panen aktualnya pada tingkat pasar $ 13, yang akan mengarah pada harga jual bersih $ 13- $ 2,9 = $ 10,1.

Jika harga kedelai tetap $ 10, petani akan mendapat manfaat dari kontrak berjangka ($ 10,1 – $ 10 = $ 0,1). Dia akan menjual kedelainya seharga $ 10, meninggalkan harga jual bersihnya di $ 10 + $ 0,1 = $ 10,1

Jika harga turun menjadi $ 7,5, petani akan mendapat manfaat dari kontrak berjangka ($ 10,1 – $ 7,5 = $ 2,6). Dia akan menjual hasil panennya dengan harga $ 7,5, membuat harga jual bersihnya $ 10,1 ($ 7,5 + $ 2,6).

Dalam ketiga kasus tersebut, petani dapat melindungi harga jual yang diinginkan dengan menggunakan kontrak berjangka. Hasil panen aktual dijual dengan harga pasar yang tersedia, tetapi fluktuasi harga dihilangkan oleh kontrak berjangka.

lindung nilai bukan tanpa biaya dan risiko. Asumsikan bahwa dalam kasus yang disebutkan di atas, harganya mencapai $ 13, tetapi petani tidak mengambil kontrak berjangka. Dia akan diuntungkan dengan menjual dengan harga lebih tinggi $ 13. Karena posisi berjangka, ia kehilangan $ 2,9 ekstra. Di sisi lain, situasinya bisa menjadi lebih buruk baginya kasus ketiga, ketika ia menjual $ 7,5. Tanpa masa depan, dia akan menderita kerugian. Tetapi dalam semua kasus, ia mampu mencapai lindung nilai yang diinginkan.

Bagaimana cara kerjanya : Konsumen

Sekarang anggaplah produsen kedelai yang membutuhkan satu unit kedelai dalam waktu enam bulan. Dia khawatir harga kedelai akan melonjak dalam waktu dekat. Dia dapat membeli (membeli) kontrak kedelai yang sama di masa depan untuk mengunci harga beli pada level yang diinginkan sekitar $ 10, katakanlah $ 10.1.

Jika harga kedelai mencapai $ 13, pembeli berjangka akan mendapat untung sebesar $ 2,9 (harga jual-beli = $ 13 – $ 10,1) pada kontrak berjangka. Dia akan membeli kedelai yang dibutuhkan dengan harga pasar $ 13, yang akan menyebabkan harga beli bersih – $ 13 + $ 2,9 = – $ 10,1 (negatif menunjukkan net outflow untuk membeli).

Jika harga kedelai tetap di $ 10, pembeli akan kehilangan kontrak berjangka ($ 10 – $ 10,1 = – $ 0,1). Dia akan membeli kedelai yang dibutuhkan dengan harga $ 10, mengambil harga beli bersihnya menjadi – $ 10 – $ 0,1 = – $ 10,1

Jika harga turun menjadi $ 7,5, pembeli akan kehilangan kontrak berjangka ($ 7,5 – $ 10,1 = – $ 2,6). Dia akan membeli kedelai yang dibutuhkan dengan harga pasar $ 7,5, mengambil harga beli bersihnya menjadi – $ 7,5 – $ 2,6 = – $ 10,1.

Dalam ketiga kasus tersebut, produsen minyak kedelai dapat memperoleh harga beli yang diinginkan, dengan menggunakan kontrak berjangka. Secara efektif, hasil panen aktual dibeli dengan harga pasar yang tersedia. Fluktuasi harga dimitigasi oleh kontrak berjangka.

Risiko

Dengan menggunakan kontrak berjangka yang sama dengan harga, jumlah, dan kedaluwarsa yang sama, persyaratan lindung nilai untuk petani kedelai (produsen) dan produsen minyak kedelai (konsumen) terpenuhi. Keduanya dapat mengamankan harga yang diinginkan untuk membeli / menjual komoditas di masa depan. Risiko tidak lulus di mana pun tetapi dikurangi – satu kehilangan potensi keuntungan yang lebih tinggi dengan mengorbankan yang lain.

Kedua belah pihak dapat saling menyetujui dengan set parameter yang ditentukan ini, yang mengarah ke kontrak yang akan dihormati di masa depan (merupakan kontrak berjangka). Pertukaran berjangka cocok dengan pembeli / penjual, memungkinkan penemuan harga dan standarisasi kontrak sambil menghilangkan risiko gagal bayar pihak lawan, yang menonjol dalam kontrak saling menguntungkan.

Baca Juga : Memahami Bunga Terbuka di Pasar Berjangka

Tantangannya

  • Uang margin diperlukan.
  • Mungkin ada persyaratan mark-to-market harian.
  • Menggunakan futures atau pasar berjangka menghilangkan potensi keuntungan yang lebih tinggi dalam beberapa kasus (seperti dikutip di atas). Ini dapat menyebabkan persepsi berbeda dalam kasus-kasus organisasi besar, terutama yang memiliki banyak pemilik atau yang terdaftar di bursa saham. Sebagai contoh, pemegang saham perusahaan gula mungkin mengharapkan keuntungan yang lebih tinggi karena kenaikan harga gula pada kuartal terakhir tetapi mungkin kecewa ketika hasil kuartalan yang diumumkan menunjukkan bahwa laba dibatalkan karena posisi lindung nilai.
  • Ukuran dan spesifikasi kontrak mungkin tidak selalu cocok dengan cakupan lindung nilai yang diperlukan. Sebagai contoh, satu kontrak kopi arabika “C” berjangka mencakup 37.500 pound kopi dan mungkin terlalu besar atau tidak proporsional untuk memenuhi persyaratan lindung nilai dari produsen / konsumen. Kontrak mini berukuran kecil, jika tersedia, mungkin dieksplorasi dalam kasus ini.
  • Kontrak berjangka standar yang tersedia mungkin tidak selalu cocok dengan spesifikasi komoditas fisik, yang dapat menyebabkan perbedaan lindung nilai. Seorang petani yang menanam varian kopi yang berbeda mungkin tidak menemukan kontrak berjangka yang mencakup kualitasnya, memaksanya untuk hanya mengambil kontrak robusta atau arabika yang tersedia. Pada saat kedaluwarsa, harga jual aktualnya mungkin berbeda dari lindung nilai yang tersedia dari kontrak robusta atau arabika.
  • Jika pasar berjangka tidak efisien dan tidak diatur dengan baik, spekulan dapat mendominasi dan berdampak pada harga berjangka secara drastis, yang menyebabkan perbedaan harga saat masuk dan keluar (kedaluwarsa), yang membatalkan lindung nilai.

Kesimpulan

Dengan kelas-kelas aset baru dibuka melalui pertukaran lokal, nasional, dan internasional, lindung nilai sekarang dimungkinkan untuk apa saja. Opsi komoditas adalah alternatif untuk berjangka yang dapat digunakan untuk lindung nilai. Perawatan harus diambil ketika menilai sekuritas lindung nilai untuk memastikan mereka memenuhi kebutuhan Anda. Ingatlah bahwa hedger tidak boleh terpikat oleh keuntungan spekulatif. Saat melakukan lindung nilai, pertimbangan dan fokus yang cermat dapat mencapai hasil yang diinginkan.

 

 

sumber : investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda