Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Cara Mengubah Volatilitas Sesuai Keinginan Anda

Cara Mengubah Volatilitas Sesuai Keinginan Anda

Setelah satu dekade menjadi partisipan aktif dalam pasar keuangan, saya bisa katakana bahwa volatilitas sangatlah penting. Satu alasannya karena trader individual dapat ikut memasukki bisnis trading aktif, dan juga berusaha berkarir di dalamnya.

Volatilitas Forex, bersamaan dengan futures dan ekuitas, bisa mempertahankan kehidupan di pasar dan mengemban tugas yang monumental. Namun, hal tersebut dapat diatur sesuai dengan keinginan Anda.

 

Apa Trading Volatilitas?

Terkadang pasar tutup untuk beberapa sesi atau hari. Ini mungkin memberi Anda kesan bahwa mudah untuk perdagangan forex – namun kemudian ratusan pip bergerak hanya dalam beberapa jam! Untuk menavigasi kekacauan periodik penjualan mata uang, ini penting untuk memahami perbedaan volatilitas.

Saat menjadi penjualan volatilitas, ada dua jenis yang dikhwatirkan: historis dan tersirat. Volatilitas historis adalah harga aksi yang normal selama periode waktu tertentu (misalnya bulan atau tahun). Sebaliknya, volatilitas tersirat adalah beberapa aksi harga abnormal saat ini atau di masa depan. Saat dibandingkan dengan aksi harga historis, tersirat biasanya melebihi range historis. Jadi, kami akan merujuk pada volatilitas tersirat di artikel ini

volatalitas Forex dapat berbahaya tetapi keuntungan yang baik kemungkinan dapat Anda mainkan kartu Anda dengan baik.

Baca juga: Berapa Banyak Uang yang Saya Butuhkan untuk Mulai Trading Forex?

 

Daftar Perdagangan Volatilitas Forex Pemimpin FX

Kami dapat mengatasi volatilitas pasar. Bahkan, kami dapat mengubahnya sesuai dengan keinginan kami dan take profit dari beberapa pergerakkan besar. Selama bertahun-tahun saya telah menjadi seorang trader, saya telah dating dengan beberapa peraturan untuk menghindari terjebak offside dan menuai manfaat dari trading volatilitas. Jadi, ini dia:

Perluas Target:

Seuatu yang paling logis dilakukan saat pasar gelisah adalah memperluas target untuk take profit/stop loss Anda. Ada tiga tipe dasar perilaku yang ditunjukkan oleh volatilitas pasar dan aksi harga selanjutnya:

  • Pasar volatilitas dapat berjalan untuk ratusan pips dalam satu arah tanpa melihat ke belakang.
  • Itu mungkin berjalan untuk ratusan pips dalam aksi harga berombak, membuat retraces mendalam setelah setiap leg.
  • Ini mungkin bergerak dengan cepat naik dan turun dalam rentang yang ditentukan.

Pada masing-masing jenis pasar volatile, Anda lebih baik meningkatkan stop loss Anda dan target take profit jika Anda ingin bertahan. Cara ini mengindari Anda dari dampak negative whipsawing dan minimalisir kerugian Anda sambal meningkatkan keuntungan potensial.

Memperluas target membantu menghindari whipsawed.

 

Meminimalisir Kerugian

Kadang-kadang saat volatilitas besar dan aksi harga berombak, sebaiknya menggunakan stop kecil dan target take profit besar. Volatilitas ini menjual teknis biasanya memberikan hasil terbaik saat diaplikasikan untuk pasar yang baru mulai. Ini terlihat kontradiksi untuk Teknik lainnya di atas, yang mendiskusikan memperluas target – namun itu sebenarnya bekerja!

Saat harga telah menetapkan kisaran dan diperdagangkan di dalamnya, Anda perlu meletakkan stop tutup di atas bagian puncak yang Anda jual dan di bawah ketika Anda membeli. Anda tidak pernah tahu saat harga mulai menembus rentang dan sejauh mana ini akan berlangsung saat terjadi. Dan seterusnya kejadian ini, ini lebih baik menjaga keketatan stop loss.

Ingat saat EUR/USD menjual antara 1,05 dan 1,1050 setelah meeting FED di bulan Maret? Ini bergerak 400-500 pips naik dan turun dalam beberapa sesi. Saat ini akhirnya menembus ke atas rentang tersebut, harga melonjak ke 1,1450. Jika Anda ditempatkan stop 100, 200 atau bahkan 300 pips di atas puncak Anda akan berakhir dengan kerugian besar setelah breakout – kejadian umum di pasar volatile. Bahkan jika Anda dapat berhenti beberapa waktu, Anda dapat lebih mengompensasi untuk kerugian dengan trade yang menang.

 

Rendahkan Leverage Anda

Leverage sangat berguna untuk trader bertujuan untuk membuat keuntungan besar dengan jumlah terbatas dari modal yang mereka miliki. Namun, leverage juga adalah salah satu pembunuh utama akun trading. Jadi, jika Anda memperluas target stop loss menggunakan rencana trading volatilitas, Anda lebih baik merendahkan leverage juga. Pada akhir hari, akun Anda yang berisiko harus tetap sama dengan rasio selama waktu yang normal.

Beberapa minggu yang lalu, saat saham China jatuh, pergerakkandi beberapa pasangan forex adalah sebesar 600 pips dalam beberapa jam. Kami memutuskan untuk memasukkan long USD/JPY setelah penurunan 200 pip pertama. Kami membuka trade beli dengan target 300 pip untuk take profit dan stop loss. Sedikit yang kita ketahui bahwa pasangan yang akan bergerak 400 pips yang lain turun.

Jika kita mengaplikasikan leverage sama 3% untuk 30 pip stop loss, kami harus kehilangan 30% dari akun kami dalam satu trade. Namun kami menurunkan leverage dari 1:10 menjadi 1:2 dan kehilangan 2% dari akun tersebut.

Kami memulihkannya hari itu juga karena harga Kembali bergerak naik dengan trade beli yang lain dari bawah, seperti yang mungkin Anda perhatikan dari sinyal kami. Jika kami menjaga leverage sama dan kehilangan 30% dari akun kami, kami akan mengambil pukulan keras. Ini sangat memungkinkan bahwa kami tidak bisa membuka posisi kedua kalinya untuk mengembalikan kerugian kami pada trade pertama.

Anda tidak bisa mengalahkan seluruh pasar, jadi lebih baik merendahkan leverage Anda selama volatilitas tinggi.

 

Diversifikasi Portofolio Anda

Diversifikasi portfolio adalah salah satu Teknik utama untuk bertahan hidup dalam jangka Panjang. Lembaga besar selalu mendiversifikasi portfolio mereka dengan banyak instrumen di banyak pasar yang berbeda.

Diversifikasi menjadi sangat penting saat volatilitas tinggi. Anda tidak akan pernah dapat 100% yakin akan hasil trade di bawah kondisi trading yang normal. Dalam periode volatilitas yang tinggi, tidak tentu meningkat. Jadi, menyebarkan dana Anda membatasi risiko Anda dan seruingkali membawa keuntungan yang bagus.

Diversikasi bahkan menjadi lebih menguntungkan saat harga berombak di tengah meningkatnya volatilitas forex. Jika Anda menjual EUR/USD dekat resistensi dan membeli AUD/USD mendekati dukungan saat gelombang kekuatan dalam USD akan berakhir, kemudian Anda mungkin berakhir dengan dua trade yang menang. Dalam skenario kasus terburuk, Anda baru saja melakukan hedging pada trade yang hilang dan mengeliminasi kerugiannya. Jika Anda melakukan itu dengan pasangan ganda, beberapa  dari mereka akan mendatangkan keuntungan sementara yang lain impas.

 

Lihatlah Gambar yang Lebih Besar’

Pasar volatile dan berombak seringkali memberi Anda kesan bahwa itu bergerak tanpa arah, meninggalkan Anda dengan kebingungan. Itulah mengapa lebih baik lihat gambar yang lebih besar agar menghindari pengaruh noise pada kerangka waktu yang lebih kecil. Dengan cara ini Anda melihat dukungan lebih penting dan level resistensi dari kerangka waktu yang lebih tinggi, yang akan menghentikan Anda dari overtrading pada indikator kerangka waktu yang lebih kecil.

Overtrading, khususnya dalam pasar volatile, sama buruknya dengan leverage tinggi. Jika Anda membuka terlalu banyak trade Anda tidak dapat konsentrasi dan merawat perdagangan Anda dengan benar. Logika menjadi kabur dan sulit untuk mendapatkan petunjuk. Oleh karena itu, yang terbaik adalah mengamati pasar pada grafik kerangka waktu untuk memilih tempat entri yang terbaik.

Berapa kali kami mendengar ungkapan “kesabaran adalah suatu kebajikan?” Kesabaran sangat penting saat trading volatilitas. Jadi, pilih level yang penting dalam grafik kerangka waktu yang lebih tinggi, lalu menunggu hingga harga mencapai level ini dan serang. Ketika Anda menghasilkan keuntungan yang cukup dalam trade Anda, keluarlah, bilas dan ulangi.

 

Baca juga: Memahami Rollover dalam Forex

 

Ketika dalam Keraguan, Tetap Keluar

Terakhir namun tidak kalah pentingnya, mempraktikan penghindaran saat yang tepat. Mereka tidak selalu harus di pasar. Anda tidak bisa mengambil setiap pip yang dibuat harganya saat bergerak naik dan turun. Anda membuat trading untuk mendapat keuntungan, jadi ini ideal untuk menunggu peluang terbaik.

Ketika Anda tidak yakin kea rah mana pasar akan pergi, yang terbaik adalah menjauh dan hanya mengamati pasar sampai ada peluang yang bagus. Akan selalu ada satu – jangan mengejar harga dalam pasar volatile!

 

Sumber: fxleaders.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda