Gunakan Stop untuk Melindungi Diri dari Market Loss

Gunakan Stop untuk Melindungi Diri dari Market Loss

 

Banyak investor dan trader tidak tahu cara melindungi posisi terbuka mereka di saham, futures, dan sekuritas lainnya. Untungnya, ada beberapa strategi sederhana yang dapat mengelola risiko downside di bull market dan bear market. Strategi tersebut termasuk buy stop, buy stop-limit, sell stop, dan sell stop-limit. Di bawah ini adalah beberapa teknik yang dapat digunakan investor untuk menempatkannya secara efektif dalam semua jenis kondisi pasar.

 

Kunci Penting

  • Stop-loss order adalah order yang dibuat pada broker untuk membeli atau menjual setelah saham mencapai harga tertentu, yang dirancang untuk membatasi potensi kerugian investor pada posisi perdagangan.
  • Sell-stop order melindungi posisi long dengan memicu market sell order jika harga turun di bawah level tertentu.
  • Buy-stop order secara konseptual sama dengan sell-stop kecuali digunakan untuk melindungi posisi short.
  • Salah satu keuntungan utama menggunakan stop-loss order adalah Anda tidak perlu memantau setiap hari.
  • Kerugiannya adalah fluktuasi harga jangka pendek dapat mengaktifkan stop dan memicu penjualan yang tidak perlu.

 

Jenis-Jenis Sell Stop

Sell ​​stop dan sell stop-limit order menawarkan dua metode ampuh untuk melindungi posisi long. Sell ​​stop order, sering disebut sebagai stop-loss order, menetapkan perintah untuk menjual sekuritas jika mencapai harga tertentu. Ketika sekuritas mencapai harga stop, order dieksekusi, dan saham atau kontrak dijual di pasar. Sell ​​stop selalu ditempatkan di bawah harga pasar sekuritas.

Sell stop-limit order menetapkan perintah untuk menjual sekuritas jika harga tertentu tercapai selama harga tidak jatuh di bawah batas yang ditentukan oleh investor atau trader. Ketika sekuritas mencapai harga stop, order diubah menjadi limit order, yang dieksekusi pada harga limit yang ditentukan atau lebih baik. Order tidak akan terpenuhi jika sekuritas tidak mencapai harga stop yang ditentukan.

Baca juga: Trading Divergence dan Pemahaman Momentum

 

Menempatkan Sell Stop di Tempatnya

Penggunaan sell stop dan sell stop-limit order yang tepat menurunkan risiko dan melindungi investasi Anda hingga titik tertentu. Alat-alat ini menjaga proses pengambilan keputusan tetap sederhana dan tidak emosional, bahkan ketika pasar sedang kacau. Ia juga meningkatkan keterampilan manajemen risiko dengan mengidentifikasi zona harga utama terlebih dahulu dan meningkatkan keyakinan yang diperlukan untuk memegang teguh di antara tingkat yang dapat ditindaklanjuti tersebut.

Ada dua metode umum yang digunakan untuk menempatkan sell stop, tetapi tidak ada angka atau formula ajaib yang akan bekerja 100 persen setiap saat. Juga, stop dapat dinaikkan saat sekuritas meningkat.

Metode pertama adalah menempatkan stop di bawah level support. Identifikasi level support dengan melihat grafik dan temukan di mana level tersebut berhenti turun selama penurunan sebelumnya. Penembusan di bawah harga ini sering kali berarti sekuritas akan bergerak lebih rendah sebelum berbalik arah.

Cara kedua adalah dengan menempatkan stop 5 sampai 15 persen di bawah harga beli tergantung pada tingkat kenyamanan investor. Secara teoritis, setidaknya ini menurunkan kemungkinan kerugian besar. Selain itu, mengidentifikasi potensi downside terlebih dahulu memungkinkan investor untuk bersiap menghadapi skenario terburuk.

 

Sell Order dan Stop Out

Ketika sekuritas jatuh ke dalam harga sell stop dan order dieksekusi, ini disebut sebagai stop out. Jadi, sementara sell stop order dan sell stop-limit order menjaga investor di sisi pasar yang tepat, akan ada saat-saat ketika stop tersebut dieksekusi tepat sebelum sekuritas berbalik ke arah yang diinginkan.

Bagaimana Anda bisa menghindari ini? Sebagai aturan umum, hindari menempatkan stop pada angka bulat, seperti 10, 40, atau 100, karena banyak pelaku pasar menempatkan stop order pada level ini dan mengundang masalah dari algoritma oportunistik dan pembuat pasar. Sebagai gantinya, investor dapat menempatkan order pada angka ganjil atau angka di antara putaran dengan ruang gerak yang cukup untuk bertahan dari potensi tekanan jual putaran terakhir.

Misalnya, jika banyak trader menempatkan sell stop di XYZ di 35. Dalam skenario ini, pertimbangkan untuk menempatkan sell stop di 34,75 untuk menyediakan ruang yang cukup untuk putaran terakhir sell order tanpa menimbulkan kerugian yang tidak perlu. Sementara tidak tahu persis di mana trader lain akan menempatkan stop mereka, dengan mempertimbangkan perilaku orang banyak kita harus mengurangi kemungkinan bahwa seorang investor akan stop out selama downdraft sementara.

 

Buy Stop dan Buy Stop-limit Order

Buy stop atau buy stop-limit order melindungi risiko upside jika posisi short sale bergerak melawan investor (dalam kasus ini naik lebih tinggi). Short sell sekuritas yang tidak dimiliki dengan meminjam saham atau kontrak dari broker dengan tujuan untuk membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah untuk mendapatkan profit. Sebaliknya, short seller mengalami kerugian jika sekuritas naik dan short seller terpaksa membelinya kembali pada harga yang lebih tinggi. Buy stop order digunakan untuk membatasi kerugian atau untuk melindungi keuntungan dari short sale dan dimasukkan di atas harga pasar. Order dieksekusi di pasar jika sekuritas mencapai harga ini.

Buy stop-limit order mencakup short sale ketika harga tertentu tercapai, di mana order tersebut diubah menjadi limit order. Buy stop-limit order hanya akan dieksekusi pada harga limit yang ditentukan atau lebih baik, mirip dengan sell stop-limit order.

 

Menempatkan Buy Stop di Tempatnya

Mirip dengan sell stop dan sell stop-limit order, menempatkan buy stop dan buy stop limit order bisa jadi rumit. Untungnya, ada dua aturan umum yang menawarkan panduan berguna tentang penempatan:

  1. Investor harus menempatkan stop di atas level resistance. Ini adalah harga di mana sekuritas mengalami kesulitan bergerak lebih tinggi. Investor dapat menentukan level resistance dengan melihat grafik dan menemukan di mana ia berhenti naik selama reli sebelumnya. Penembusan di atas harga ini sering kali berarti sekuritas akan bergerak lebih tinggi sebelum berbalik arah.
  2. Tempatkan stop 5 sampai 15 persen di atas harga short sale tergantung pada tingkat kenyamanan investor. Ini juga dapat disesuaikan ke atas untuk melindungi profit.

Baca juga: MENGAPA MENERIMA KERUGIAN ADALAH HAL YANG PALING SULIT DILAKUKAN DALAM TRADING

 

Buy Order dan Stop Out

Teknik yang sama yang digunakan dengan sell stop dan sell stop-limit order dapat diterapkan untuk buy stop dan buy stop-limit order. Ini termasuk menghindari angka bulat dan menempatkan pesanan di sekitar angka ganjil.

Misalnya, jika banyak short seller menempatkan buy stop di XYZ di 35. Dalam skenario ini, pertimbangkan untuk menempatkan buy stop di 35,25 untuk menyediakan ruang yang cukup untuk putaran terakhir buy order tanpa memicu stop dan menimbulkan kerugian yang tidak perlu. Sementara investor tidak tahu persis di mana posisi short lain akan berhenti, dengan mempertimbangkan perilaku orang banyak harus mengurangi kemungkinan investor akan stop out selama downdraft sementara.

 

Kesimpulan

Trader dan investor dapat melindungi diri mereka dari pasar yang bergejolak dan mencegah kerugian yang tidak perlu dengan menggunakan sell stop, sell stop-limit, buy stop, dan buy stop-limit order. Investor harus meluangkan waktu untuk menyesuaikan alat ini dengan tingkat kenyamanan dan toleransi risiko mereka.

 

 

Sumber: investopedia.com

Broker News

Kemenkeu Waspadai Kenaikan Harga Pangan Akibat Perang Rusia – Ukraina

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) optimistis pemulihan ekonomi tetap berlanjut di awal tahun...

Emas Mulai Rebound, Kekhawatiran Rusia-Ukraina Muncul Kembali yang Membuat Aset Safe Haven Menjadi Favorit para Investor

Harga emas naik pada hari Senin karena pertempuran di Ukraina mendorong permintaan untuk...

Emas Tetap Bernilai Apapun Fundamentalnya

Pendapat Analist Personal Pada kuartal pertama tahun ini, yaitu tanggal 8 Maret 2022,...

Market Alert! Posisi saham AS mungkin telah mencapai level tertinggi tahun ini

Tanggal 17 Maret (WIB) pukul 01:00 WIB dini hari, FOMC AS menaikkan suku bunga acuan...

Panduan Investasi yang Harus Anda baca

Mau berinvestasi tapi gak tahu jurusnya? Mulai belajar, tapi belum nemu platform yang...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Cara Bermain Forex untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, trading forex makin sering disebut-sebut sebagai cara mudah dan cepat untuk...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

Gaya Trading Forex

Gaya Trading Forex   Trading Dalam Waktu Singkat (Scalping Trade) Scalping bertujuan...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...