Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Hal Yang Mempengaruhi Pasar Forex

Hal Yang Mempengaruhi Pasar Forex

Pasar mata uang adalah cara untuk melihat secara mendalam untuk menganalisis bagaimana kinerja suatu negara, atau lebih tepatnya, pandangan keseluruhan tentang kesehatan ekonomi suatu negara. Pasar mata uang sangat luas dan karena sifat dunia yang tidak menentu, peristiwa terkini, supply dan demand, harga satu mata uang dibandingkan dengan mata uang lainnya selalu berubah.

Ada 180 mata uang yang diakui saat ini beredar secara global, digunakan di 195 negara yang berbeda. Mata uang yang diakui Perserikatan Bangsa-Bangsa ini dikenal sebagai Mata Uang Fiat dengan yang tertua adalah Great British Pound yang berasal dari abad ke-8 dan masih digunakan sampai sekarang – diakui sebagai salah satu dari “power 3” di Pasar Forex bersama dengan Euro dan Dolar AS. Biasanya ketika trader membuka akun dengan broker Forex, mereka akan diberikan opsi untuk memilih salah satu dari 3 mata uang yang disebutkan di atas sebagai mata uang ‘baseline’ dalam akun mereka.

Artikel ini akan membahas bagaimana faktor ekonomi dan global yang berbeda dapat memengaruhi pasar mata uang dan pada gilirannya, bagaimana hal ini dapat memengaruhi keputusan Anda sebagai trader, kapan harus terlibat dalam pasar dan kapan harus menjauh dari pasar yang bergejolak. Selain itu, bagaimana mengidentifikasi kapan harus membeli atau menjual suatu pasangan mata uang.

 

Mata Uang yang Dapat Diperdagangkan

Saat trading Forex, ada 3 kategori inti dari kelompok mata uang yang dapat diperdagangkan.

Pasangan Utama – 8 pasangan umum yang semuanya berisi USD sebagai mata uang dasar atau mata uang lawan dan salah satu dari yang berikut – EUR, CAD, GBP, CHF, JPY, AUD, NZD.

Cross Pairs – Ini adalah 2 mata uang utama yang tidak menggunakan Dolar AS sebagai mata uang dasar atau lawannya. Ini dianggap lebih tidak stabil daripada Pasangan Utama. Contohnya termasuk GBP/AUD, EUR/CAD, dan NZD/CAD.

Eksotik – Ini secara harfiah, mata uang eksotis, mata uang kurang terkenal yang bisa sangat tidak stabil di pasar. Ini termasuk Rand Afrika Selatan, Forint Hongaria dan Zloty Polandia.

Baca juga: Fibonacci dalam Pasar Forex

 

Tingkat Inflasi

Tingkat inflasi memengaruhi setiap konsumen, trader, atau bisnis dalam beberapa cara, atau bentuk – ini adalah salah satu pendorong utama yang dapat memengaruhi harga barang dan komoditas, saham, dan yang terpenting, pasar Forex.

Inflasi dapat digunakan sebagai skala untuk mengukur seberapa cepat barang dan jasa ‘berinflasi’ (meningkat) dari waktu ke waktu. Kenaikan inflasi menunjukkan bahwa harga barang dan jasa tersebut meningkat pesat. Meskipun demikian, meskipun tingkat inflasi menurun, harga barang masih meningkat – dengan laju yang lebih lambat.

Dengan meningkatnya tingkat inflasi, daya beli rumah tangga akan menurun yang berarti bahwa rumah tangga mungkin harus mengurangi beberapa barang mewah dan melakukan penghematan di area tertentu. Yaitu. Beli potongan daging yang lebih murah dari tukang daging atau jangan beli alas kaki desainer. Dalam skala yang lebih besar, ini dapat berdampak lebih luas pada negara-negara secara keseluruhan dan kinerja mata uang mereka secara keseluruhan di pasar Forex. Hal yang sama bisa dikatakan dengan deflasi. Jika investor melihat bahwa harga barang dan jasa turun, ini mungkin merupakan indikator bahwa perekonomian tidak dalam kondisi yang baik – yang berarti bahwa inflasi, serta deflasi, dapat menjadi tanda dari perekonomian yang berkinerja buruk, yang pada gilirannya berdampak negatif pada mata uang negara.

Dalam situasi seperti yang disebutkan, di sinilah bank sentral biasanya turun tangan dan mencoba menemukan tingkat inflasi yang sesuai, biasanya mendekati angka 2%. Jika tingkat inflasi bergerak dalam kisaran yang ditetapkan oleh bank sentral, ini tidak akan terlalu mempengaruhi nilai mata uang. Namun, jika ini bergerak di luar kisaran inflasi, maka ini dapat secara drastis mempengaruhi nilai mata uang suatu negara. Untuk mengatasi ini dan melindungi konsumen, bank sentral bergerak menaikkan suku bunga.

Dalam hal trading Forex, ketika tingkat inflasi tinggi, seorang trader biasanya akan membeli mata uang di dalam akun fx mereka (long). Jika seorang trader melihat bahwa bank sentral akan meningkatkan bunga, maka ini adalah indikator kunci yang akan meningkatkan nilai suatu mata uang. Namun demikian, terlalu banyak inflasi dapat merugikan modal dalam suatu perekonomian. Oleh karena itu, sangatlah berguna untuk memahami tingkat inflasi sebagai indikator ekonomi tetapi sangat sulit untuk digunakan sebagai satu-satunya indikator apakah nilai suatu mata uang akan naik atau turun.

Ada beberapa penyebab inflasi. Ini termasuk hutang Pemerintah, Kebijakan Moneter dan Fiskal, Keyakinan Konsumen, Biaya Manufaktur dan Devaluasi Mata Uang.

 

Utang Pemerintah

Ketika suatu negara meminjam uang, mereka berhutang. Untuk membayar kembali uang tersebut, pemerintah akan menerapkan kebijakan untuk menutupi hutang tersebut. Metodenya mungkin termasuk penambahan uang tunai yang dicetak atau, mungkin dengn cara yang paling populer yaitu menaikkan pajak. Pajak yang lebih tinggi untuk bisnis, pada gilirannya, akan berdampak pada konsumen karena mereka membayar harga yang lebih tinggi untuk barang dan jasa yang diberikan.

Ini adalah efek berantai alami dalam biaya yang diturunkan, semakin jauh rantai perjalanan uang – meneruskan kenaikan pajak perusahaan kepada konsumen untuk terus beroperasi pada keuntungan. Meningkatkan jumlah uang beredar di suatu negara adalah penyebab utama inflasi.

Sebagai trader Forex, hutang pemerintah dapat digunakan sebagai indikator stabilitas ekonomi yang baik. Ketika kami menggunakan Yunani sebagai studi kasus dan keruntuhan perbankan tahun 2009, hal ini menyebabkan lonjakan suku bunga dan ketidakpercayaan pada bank itu sendiri. Sebagai seorang trader, orang akan melihat dampak dan ketegangan yang akan terjadi pada Euro karena UE berusaha menyelamatkan Yunani dari kehancuran finansial. Dalam hal ini, akan lebih baik untuk short Euro.

Menariknya, hal ini juga berdampak pada Cryptocurrency. Ketika bailout di Yunani terjadi, pemegang rekening bank Yunani yang memiliki lebih dari $100.000 di rekening mereka bertanggung jawab untuk berkontribusi untuk melunasi hutang Uni Eropa. Ini adalah syarat dan ketentuan yang ditetapkan oleh Brussel di mana mereka tidak akan memberi jaminan kepada bank-bank Yunani dalam jumlah penuh. Para pemegang rekening dengan lebih dari $100.000 memiliki hingga 40% dari modal mereka dihapuskan. Tentu saja, hal ini berdampak besar pada nilai Euro. Apa yang juga mengisyaratkan adalah transisi kepercayaan dari mata uang terpusat menjadi Cryptocurrency.

Pada saat keruntuhan, harga Cryptocurrency melonjak, karena ketidakpercayaan besar-besaran pada sistem perbankan terpusat. Trader memanfaatkan hutang Pemerintah ini dan membeli Cryptocurrency dengan mempertimbangkan keuntungan.

 

Suku bunga

Suku bunga ditetapkan oleh bank sentral sebagai alat untuk mengelola perekonomian dengan 2 metode standar;

Meningkatkan bunga untuk mengelola inflasi

Menurunkan bunga untuk membantu pertumbuhan ekonomi

Ketika bank sentral suatu negara meminjamkan uang kepada bank lain, bunga standar menentukan jumlah uang yang harus dibayar kembali oleh bank peminjam. Bank yang lebih besar juga memberikan pinjaman kepada bank yang lebih kecil serta warga sipil dan bisnis dalam bentuk pinjaman untuk mendapatkan bunga.

Ketika bank menaikkan suku bunga mereka, peminjam secara alami dihadapkan pada pengeluaran yang lebih besar saat meminjam – suku bunga meningkat seperti halnya jumlah uang yang harus dikembalikan ke bank.

Untuk menempatkan suku bunga ke dalam konteks, tingkat suku bunga yang lebih tinggi berarti bahwa pemilik rumah akan mengalami peningkatan pembayaran hipotek bulanan mereka. Ini adalah alat yang digunakan untuk mengatasi inflasi yang berlebihan. Jika sebuah rumah tangga memiliki “disposable income” lebih sedikit setiap bulan, mereka tidak akan menghabiskan uang secara berlebihan. Rumah tangga dengan pengeluaran lebih besar akan memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada hal-hal yang tidak penting. Ketika permintaan konsumen mereda, begitu pula harga barang dan jasa.

Ada beberapa keuntungan dari suku bunga yang lebih tinggi. Suku bunga yang lebih tinggi menunjukkan ekonomi yang lebih kuat yang berarti peningkatan calon investor. Artinya, semakin banyak investasi ke dalam suatu perekonomian, semakin besar kekuatan mata uang negara tersebut.

Sebagai seorang trader, cari broker forex yang akan memungkinkan Anda untuk melakukan trading berbagai pasangan mata uang. Semakin banyak penelitian yang dilakukan trader terhadap suku bunga, semakin baik gagasan yang akan mereka miliki tentang kinerja ekonomi. Ekonomi yang kuat menunjukkan mata uang yang kuat.

Baca juga: Ukuran Pasar Forex: Keuntungan bagi Trader

 

Ringkasan

Apa yang dapat kita ambil dari artikel ini adalah bahwa indikator ekonomi tidak diragukan lagi membantu mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan suatu perekonomian. Sebagai seorang trader dan bertujuan untuk menjadi trader Forex yang sukses, kita dapat menggunakan laporan ekonomi tersebut untuk menentukan kemungkinan nilai mata uang suatu negara.

Kenaikan suku bunga digunakan sebagai alat untuk menekan inflasi dan membantu menstimulasi pertumbuhan ekonomi. Ketika kita melihat inflasi, kita dapat melihat bahwa ini adalah alat yang digunakan untuk mengukur kenaikan harga pada produk dan jasa dan bagaimana kenaikannya dari waktu ke waktu.

Sebagai seorang trader, penting untuk menggunakan berbagai bahan penelitian ketika memikirkan tentang kekuatan satu mata uang yang berbaris terhadap mata uang lainnya. Yang juga paling penting di jalan menuju sukses adalah tetap up to date. Yang kami maksud dengan ini adalah mengikuti berita pasar terbaru, peristiwa ekonomi, dan peristiwa politik global untuk tetap mengetahui ke mana pasar akan bergerak.

Broker ECN/STP baru, EagleFX, menawarkan kepada penggunanya lebih dari 55 pasangan Mata Uang termasuk pasangan mata uang utama, cross, dan eksotik yang digabungkan dengan kalender ekonomi terintegrasi untuk membantu Anda tetap terdepan dalam kurva dan mengikuti berita pasar terbaru dan siaran pers. Memberi Anda keunggulan tambahan! Bergabunglah secara gratis hari ini!

 

Semoga berhasil!

 

Sumber: fxstreet.com