Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Identifikasi Support dan Resistance pada Grafik

Identifikasi Support dan Resistance pada Grafik

Di bagian ini kita akan membahas dasar-dasar garis support dan resistance. Garis S&R menyesuaikan tools analisis paling dasar dan biasanya digunakan sebagai penanda visual untuk melacak level di mana harga menemukan penghalang sementara. Dengan kata lain, di mana harga mengalami kesulitan untuk melintas. Level-level ini dapat ditemukan di grafik mana pun dan time frame apa pun, baik 1 menit atau 1 bulan. Beberapa grais ini tetap valid selama bertahun-tahun.

Garis adalah alat yang sangat ampuh untuk analisis karena mereka melacak tingkat harga yang signifikan di mana trader akan mengambil tindakan. Hal ini meningkatkan kemungkinan mengantisipasi arah nilai tukar. Biasanya, semakin tinggi jangka waktu di mana sebuah garis ditampilkan, semakin kuat hal itu dalam hal kapitalisasi dan dampaknya. Tetapi bahkan pada grafik 1 menit Anda dapat menemukan dan bertindak berdasarkan hal tersebut.

 

Garis support dan resistance horizontal

Untuk menarik garis, Anda memerlukan setidaknya dua titik kontak di mana harga telah melambung. Titik-titik ini adalah tertinggi (highs) atau terendah (lows) yang terdaftar pada grafik. Semakin banyak contact point yang dimiliki suatu garis, semakin banyak trader yang akan melihatnya sebagai level yang signifikan. Jika garis hanya memiliki dua contact point, atau jika ini tidak benar-benar memantul, mayoritas mungkin tidak mempertimbangkannya dan putusnya garis mungkin tidak berdampak besar.

Seperti yang Anda lihat pada grafik di bawah ini, beberapa garis telah bertindak sebagai penghalang sementara di mana harga datang untuk menyentuhnya, bahkan menembusnya, dan akhirnya melewatinya, sedangkan garis lain bertindak sebagai penghalang yang lebih permanen di mana harga dengan jelas ditolak. Candlestick sudah membuktikan level tersebut dengan body dan wick (sumbu) mereka, tetapi garis membuatnya lebih mudah untuk dilihat.

Beberapa garis dapat bertahan selama bertahun-tahun dan tetap aktif hingga saat ini, bahkan ketika sebagian besar pelaku pasar saat ini tidak berkontribusi untuk membentuk garis tersebut di masa lalu. Persiapkan diri Anda untuk mengidentifikasi garis dari tahun 80-an dan 90-an saat membuat grafik dalam kerangka waktu yang lebih lama!

Grafik di bawah ini adalah grafik bulanan yang menunjukkan price action pada USD/JPY. Seperti yang Anda lihat, banyak level bertahan selama beberapa tahun, oleh karena itu kita dapat mengharapkan mereka untuk tetap aktif di masa depan. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan saat mulai menggambar garis adalah memberi kode warna sebagai nilai tertinggi dan terendah sepanjang masa (all time-highs dan lows), serta level S&R primer dan sekunder.

Time frame yang lebih tinggi menawarkan perspektif yang baik tentang tingkat S&R yang paling relevan, karena mereka menunjukkan penghalang utama. Tetapi Anda masih harus melakukan hal yang sama pada time frame yang lebih rendah untuk menemukan level yang lebih akurat. Dari grafik di atas, Anda sudah dapat melihat bahwa beberapa high dan low swing baru-baru ini sedikit bermigrasi dibandingkan dengan yang sebelumnya. Anda dapat mengatasi ini dengan memperbesar pada time frame yang lebih rendah. Idealnya Anda harus beralih ke time frame mingguan, tetapi kita langsung beralih ke harian sehingga Anda dapat melihat dunia baru yang lengkap.

Apakah Anda melihat semua level menengah ini yang ditunjukkan oleh garis dan lingkaran biru? Perhatikan, grafik di atas adalah grafik harian. Tingkat menengah ini hampir tidak terlihat pada grafik bulanan yang ditunjukkan sebelumnya karena kompresi waktu. Saat beralih ke kerangka waktu yang lebih rendah, level support dan resistance sekunder yang tidak terlihat pada jangka waktu yang lebih tinggi muncul.

Kesimpulan yang kita dapatkan dari pendekatan top-down ini dalam timeframe adalah bahwa kerangka waktu yang lebih tinggi menawarkan pandangan umum tentang level S&R yang paling penting, sementara kerangka waktu yang lebih rendah menunjukkan tingkat menengah yang lebih sesuai untuk trading jangka pendek.

Ingat: garis pada grafik hanyalah interpretasi dari apa yang sedang terjadi di pasar. Pasar tidak terdiri dari garis, oleh karena itu mereka adalah pengurangan dari semua informasi yang dikandung pasar; pengurangan yang memungkinkan kita untuk membaca dan menafsirkan realitas tanpa menjadi gila.

Untuk menggambar dan bekerja secara efektif dengan garis S&R, tidak ada aturan umum atau 100% objektif. Dalam trading, tidak ada gunanya memperjuangkan kepastian sepanjang waktu – pada kenyataannya, itu bahkan tidak perlu seperti yang akan Anda pahami selama course ini. Mengetahui bahwa Anda tidak selalu benar sepanjang waktu, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menetapkan aturan tertentu untuk mengurangi dampak dari kesalahan Anda. Mengenai bagaimana mengembangkan aturan seperti itu, Anda akan diarahkan dengan beberapa pedoman selama bagian ini.

Satu-satunya rahasia untuk mengidentifikasi dan menggambar garis S&R adalah mengakumulasi jam latihan. Hanya melalui latihan – mengamati trader berpengalaman menelusuri garis mereka dan mengikuti analis yang menggunakannya – Anda akan dapat melihat garis dalam formasi dan bahkan mengantisipasi beberapa pergerakan harga dengan bantuan mereka. Pada awalnya ini adalah tugas yang menakutkan, tetapi seiring waktu Anda akan melihat bahwa itu sangat sederhana.

Garis bermigrasi sepanjang waktu dan oleh karena itu harus disesuaikan pada grafik. Mereka bergerak sedikit ke atas atau ke bawah. Jika sekelompok partisipan, mewakili supply dan demand yang cukup, memutuskan untuk membuka atau menutup posisi mereka beberapa pip di atas atau di bawah dibandingkan dengan apa yang dilakukan pemain lain di masa lalu, garis itu akan memindahkan beberapa poin pada grafik. Anda akan melihat bahwa gerakan ini tidak besar. Jika ada level yang benar-benar baru di mana harga ditolak, maka Anda mungkin menyaksikan lahirnya level S&R baru, tetapi ini tidak biasa. Apa yang terjadi adalah level S&R menjadi lebih atau kurang penting seiring perubahan pasar.

Masuk akal juga bahwa garis S&R harus menunjukkan jarak di antara keduanya. Tidak ada aturan untuk jarak antara dua garis, tetapi Anda harus membiarkan beberapa ruang yang layak di antara mereka, jika tidak maka akan meniadakan seluruh tujuan penggunaannya.

Baca juga: Webinar Trading Support & Resistance

 

Haruskah saya menggunakan garis untuk melihat breakout atau trade reversal? Pertanyaan yang bagus! Anda dapat menggunakannya sesuka Anda. Memasuki pasar setelah breakout mungkin merupakan sikap yang lebih reaktif, sementara mengharapkan bounce (pemantulan) pada tingkat yang signifikan lebih merupakan sikap yang disengaja. Kedua strategi tersebut bisa sangat akurat dan efektif jika dikembangkan dengan baik menjadi metode trading.

Anda juga dapat menggunakan garis S&R sebagai target untuk trading Anda, sementara sinyal masuk diberikan oleh indikator teknis, misalnya. Menggunakannya sebagai target adalah salah satu alasan mengapa harga bereaksi terhadapnya. Ingat: untuk keluar dari posisi secara teknis juga merupakan order eksekusi. Pasar akan bereaksi terhadapnya, baik keluarnya order pasar, limit order atau stop loss order – pasar tidak peduli.

 

Menemukan titik balik

Contact point antara harga dan garis S&R sering kali dibentuk oleh swing low (untuk uptrend) atau swing high (untuk downtrend), sering disebut reversal point (titik pembalikan). Saat menggunakan grafik Japanese candlestick, Anda dapat menggunakan wick (sumbu) atau body candle sebagai panduan untuk melacak garis Anda. Sebenarnya tidak ada aturan baku bagaimana menggambar garis. Beberapa analis mempertahankan rebound pada sumbu biasanya lebih valid karena berhubungan dengan swing high atau swing low yang sebenarnya pada grafik. Yang lain lebih suka menggambar garis trend menggunakan harga penutupan dengan alasan bahwa ini lebih penting daripada lonjakan intraday seperti yang diamati pada grafik candlestick. Dalam pasar 24 jam seperti Forex, harga penutupan (pada time frame harian) kehilangan sedikit minat, karena ada beberapa harga penutupan tergantung pada sesi trading geografis., Karena ada beberapa harga penutupan tergantung pada sesi trading geografis .

Identifikasi yang benar dari contact point menunjukkan kekuatan yang dimiliki garis pada tingkat itu, terutama diberikan oleh ukuran rebound.

Jika ada trend yang jelas dalam pergerakan harga sebelum harga menyentuh garis, ini menjadi lebih penting dan akibatnya level support atau resistance yang diwakilinya juga. Terlebih lagi, jika price action menunjukkan trend setelah kontak, level S&R perlu mendapat perhatian khusus karena menunjukkan penolakan yang jelas dari level itu.

Omong-omong, trend dibuat oleh serangkaian candle yang menunjukkan momentum harga terarah. Ini jelas terlihat ketika harga membuat higher high atau lower low secara berturut-turut.

Gambar di bawah ini menunjukkan dua interpretasi dari level support yang sama dengan trend yang jelas sebelum dan sesudah reversal.

Contoh berikutnya menunjukkan level support yang dikonfirmasi oleh wick, juga disebut “shadows” DAN body rangkaian candle. Perhatikan bagaimana terkadang harga berbalik tepat di garis support, menyentuh garis dengan sumbu candle, sementara di kesempatan lain harga menembus level tetapi menelusuri kembali untuk menutup candle tepat di level support.

Pasar Forex dikenal memiliki trend jangka panjang. Namun meski begitu, trend tidak selalu terlihat dari awal. Jelas trader menginginkan kepuasan ketika mereka membeli atau menjual. Ini adalah sesuatu yang trend dangkal tidak akan pernah bisa dipenuhi karena harga paling sering mengoreksi dirinya sendiri sebelum naik ke swing high atau swing low baru, tampaknya tidak pernah mengumpulkan cukup momentum untuk mempercepat tren. Pergerakan harga yang kurang menarik ini membuat trader kehilangan minat dan melompat untuk mencari pasangan trading yang lebih menarik. Akibatnya, pasar kehilangan sponsor yang luas dan pergerakan harga menunjukkan pembalikan nilai tukar atau stagnasi.

Saat Anda mengembangkan metode trading, penting untuk merumuskan definisi Anda sendiri tentang apa itu trend atau kondisi tren. Ini akan tergantung pada time frame yang Anda gunakan, alat yang digunakan untuk melacak pergerakan harga, dan tentunya gaya trading Anda. Pada tahap ini, ketika mendekati price action dan mempelajari cara membacanya, akan lebih mudah untuk mulai membedakan analisis dari trading. Tujuan Anda adalah menjadi seorang trader, dan analisisnya hanya akan menjadi salah satu sumber daya Anda. Di antara banyak alat dan metode analitik yang tersedia di luar sana, pertama Anda harus selektif dengan alat yang Anda pilih dan kedua Anda harus melampaui interpretasi grafik untuk mengembangkan metode trading.

Valeria Bednarik berbagi dengan kami tentang prosesnya saat mengidentifikasi tren:

Trend primer, Trend sekunder dan pergerakan Koreksi

Umumnya, di dalam grafik yang sama, Anda dapat melihat garis trend yang berbeda. Salah satunya mungkin akan menentukan trend primer, yang lainnya sekunder dan seterusnya.

Di chart besar manapun, harian atau mingguan, kita melihat ada pergerakan korektif yang notabene adalah trend turunan kecil dari range minor. Dalam grafik yang lebih kecil, seperti grafik satu jam, kita akan menemukan bahwa ada trend bearish kecil terhadap grafik utama bullish. Jadi bagaimana kita bisa menyelesaikan dan memahami semua garis ini? Nah jawabannya di sini adalah dengan menggunakan satu aturan dasar: kita menetapkan trend primer kami di grafik yang lebih besar berikut ini daripada yang kita gunakan untuk trading, artinya jika misalnya kita trading dengan grafik 1 jam, kita akan menetapkan garis trend dalam grafik 4 jam.

Jika kita adalah daily trader, artinya kita menggunakan grafik harian untuk menganalisis sinyal beli atau jual, maka kita harus menentukan trend primer kita dalam grafik mingguan. Jika trend mingguan bullish, kita harus mencoba untuk melakukan trading beli, memanfaatkan ‘valley’ (lembah) atau koreksi yang dapat kita lihat di grafik harian. Jika kita bekerja dengan grafik satu jam, maka kita harus mencari trend primer di grafik harian atau 4 jam, dan menggunakan ‘valley dan koreksi satu jam untuk trading.

 

Apa cara terbaik untuk mengidentifikasi kemungkinan bawah untuk downtrend dalam grafik harian atau grafik per jam?

Alberto Muñoz, alias FXWizard, menjawab di forum FXstreet.com:

Inilah serangan balik saya: “jangan pernah mencoba untuk mengambil bagian atas atau bawah di pasar keuangan mana pun”

Bagaimanapun saya akan memberi tahu Anda apa yang berhasil untuk saya …

Jangan pernah menggunakan RSI atau Stochastic untuk memilih pasar atas/bawah, indikator tersebut tidak berfungsi karena semua orang mengetahuinya. Saya menemukan bahwa StoRSI, dan turunannya, DT Oscillator (dibuat oleh Robert Miner) bekerja dengan lancar sehingga dapat menggunakannya sebagai gantinya.

Anda juga dapat menggunakan ADX seperti yang saya sarankan di posting lain (ini adalah referensi yang bagus) atau bahkan berita utama media massa: seperti yang saya baca di koran pagi ini, saya pikir hari ini kita akan melihat rebound yang kuat di pasar ekuitas juga seperti pada USD, terlepas dari kepanikan pembukaan (jika Anda tidak percaya, mengapa GBP menguat terhadap USD hari ini?)

Terakhir, salah satu favorit saya adalah pola candlestick: ketika Anda melihat candle hitam, dan setelah itu, doji atau spinning top dan kemudian, candle putih besar yang penutupannya jelas di atas candle hitam pertama, Anda dapat bertaruh kemungkinan besar kita telah membuat bottom (dasar).

Tentu saja ada banyak teknik lain yang dapat menjadi titik balik pasar, tetapi yang di atas adalah yang terbaik untuk saya.

Pokoknya ingat saya tidak percaya memilih nilai ekstrim, Anda harus memainkan kartu lain untuk menang dalam permainan trading.

Baca juga: Apakah Ada Cara yang Andal untuk Menghitung Level Support & Resistance?

 

Garis trend S&R dinamis

Yang disebut “garis tren” atau garis S&R “dinamis” juga merupakan alat penting dalam analisis grafik. Tidak seperti garis horizontal, yang diidentifikasi dengan kutipan tertentu, garis dinamis berisi berbagai kutipan. Ini tidak terlalu banyak tingkat harga yang di sini dianggap relevan, melainkan garis itu sendiri.

Mereka mudah dikenali dan digambar seperti garis horizontal: setidaknya dua contact point diperlukan untuk membentuk garis dinamis. Contact point pertama harus merupakan level support atau resistance yang jelas dan bertindak sebagai engsel. Dengan mengidentifikasi rebound kedua dalam harga, kita memiliki contact point kedua dan kita dapat menarik garis.

Selama tren, nilai tukar mencatat posisi new lows atau new highs. Dalam trend bearish, misalnya, harga mencapai lower highs dan lower lows baru. Gerakan ke bawah ini dapat dilacak secara visual dengan garis resistance miring pada grafik, yang kami sebut garis tren.

Pada grafik mingguan di bawah ini, dua garis trend jelas bertindak sebagai resistance. Garis atas tetap tidak tersentuh selama lebih dari 6 tahun, namun disebut ‘hidup’ ketika harga akhirnya menembus garis trend resistansi bawah dan naik sepanjang jalan untuk menemui barrier berikutnya. Ini menjelaskan mengapa beberapa garis harus tetap berada di grafik Anda selamanya sejak hari pertama Anda menggambarnya.

Hanya 2 contact point yang diperlukan untuk menggambar garis, tetapi pada contoh di atas, kedua garis trend menunjukkan 3 contact point. Apa artinya? Ini berarti area yang membentang di antara kedua garis trend menurun sudah terlihat pada grafik pada bulan April 2007, sedangkan breakout terjadi pada akhir Agustus 2008. Ini adalah waktu persiapan yang lama untuk trading yang hebat lebih dari 2.000 pips!

Seperti yang Anda lihat dari ilustrasi di atas, meskipun garis trend adalah alat dasar dan sederhana, garis trend juga bisa menjadi salah satu bentuk analisis supply dan demand yang paling kuat.

 

Sumber: fxstreet.com

Broker News

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda