Memahami Order Saham bagi Investor

Memahami Order Saham bagi Investor
Memahami Order Saham bagi Investor

Memahami Order Saham bagi Investor. Semakin banyak investor yang memilih untuk menggunakan broker berbasis internet untuk trading mereka, seringkali berarti mereka harus tahu persis jenis order beli atau jual yang ingin mereka masukkan. Anda dapat menggunakan berbagai order beli atau jual untuk mengambil kendali lebih besar atas transaksi daripada market order sederhana. Beberapa order membatasi transaksi berdasarkan harga, sementara yang lain membatasi waktu. Mari kita bahas beberapa order ini, yang berfungsi baik bagi Anda untuk berurusan dengan broker berbasis internet atau manusia yang sebenarnya.

Baca Juga : Apakah Siap Membeli Saham Pertama Anda ? Coba ini !!!

Market Order

Market order adalah cara paling sederhana dan tercepat untuk mengisi order Anda (atau menyelesaikannya). Satu market order memerintahkan broker Anda untuk membeli atau menjual saham segera dengan harga yang berlaku, apa pun itu. Jika Anda mengikuti pasar, Anda mungkin atau mungkin tidak mendapatkan harga terakhir yang terdaftar. Di pasar yang fluktuatif, Anda mungkin akan mendapatkan harga yang mendekatinya, tetapi tidak ada jaminan harga tertentu. Satu catatan terakhir, tetapi penting: Market order kemungkinan akan menjadi yang paling murah dari order yang Anda lakukan.

Limit Order

Limit Order memerintahkan broker Anda untuk membeli atau menjual saham dengan harga tertentu. Pembelian atau penjualan tidak akan terjadi kecuali Anda mendapatkan harga Anda. Limit Order memberi Anda kendali atas titik masuk atau keluar Anda dengan menetapkan harga yang dapat membantu. Namun, Anda mungkin ingin melakukan beberapa matematika terlebih dahulu. Cek broker Anda untuk melihat bagaimana komisi limit order dibandingkan dengan apa yang Anda bayar untuk market order. Jika ada perbedaan yang signifikan, mungkin lebih baik market order (dengan asumsi harga berada di atau dekat target Anda) dan menghemat komisi.

Stop Loss Order

Stop loss order memberi broker Anda pemicu harga yang melindungi Anda dari penurunan besar dalam suatu saham. Anda memasukkan stop loss order pada titik di bawah harga pasar saat ini. Jika saham jatuh ke titik harga ini, stop loss order menjadi market order dan broker Anda menjual saham. Jika level saham tetap atau naik, stop loss order tidak melakukan apa-apa. Stop loss order adalah asuransi murah yang melindungi Anda dari kerugian.

Trailing Stop

Trailing stop order mirip dengan stop loss order, tetapi Anda menggunakannya untuk melindungi keuntungan, bukan melindungi dari kerugian. Jika Anda untung dalam saham, Anda dapat menggunakan trailing stop order untuk menindaklanjutinya. Anda memasukkan trailing stop order sebagai persentase dari harga pasar. Jika harga pasar menurun dengan persentase tersebut, trailing stop menjadi market order dan broker Anda menjual saham. Jika saham terus naik, trailing stop mengikutinya karena itu adalah persentase dari harga pasar.
Ini melindungi keuntungan tambahan Anda.

Good Till Canceled

Good Till Canceled memerintahkan broker Anda untuk tetap mengaktifkan order sampai Anda membatalkannya. Jelas, Anda menggunakan order ini dengan jenis order lain untuk menentukan jangka waktu order. Beberapa broker memiliki batasan berapa lama mereka akan menahan order GTC.

Day Order

Day order adalah order apa pun yang tidak bagus hingga order dibatalkan. Jika broker Anda tidak memenuhi order Anda hari itu, Anda harus memasukkannya kembali hari berikutnya.

All or None

All or None order menyatakan bahwa Anda ingin seluruh order dipenuhi atau tidak ada order yang diisi. Anda akan menggunakan jenis order ini untuk saham yang diperdagangkan secara tipis.

Baca Juga : 5 Kesalahan Investasi Di Pasar Saham yang Harus Dihindari

Kesimpulan

Anda mungkin menemukan order-order tersebut di atas sedikit berbeda di beberapa broker, tetapi konsepnya akan sama. Order yang paling berguna adalah market order, stop loss order, dan trailing stop order. Yang lain baik untuk diketahui, tetapi Anda mungkin tidak sering menggunakannya.

Sumber : thebalance.com

Broker News

Kemenkeu Waspadai Kenaikan Harga Pangan Akibat Perang Rusia – Ukraina

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) optimistis pemulihan ekonomi tetap berlanjut di awal tahun...

Emas Mulai Rebound, Kekhawatiran Rusia-Ukraina Muncul Kembali yang Membuat Aset Safe Haven Menjadi Favorit para Investor

Harga emas naik pada hari Senin karena pertempuran di Ukraina mendorong permintaan untuk...

Emas Tetap Bernilai Apapun Fundamentalnya

Pendapat Analist Personal Pada kuartal pertama tahun ini, yaitu tanggal 8 Maret 2022,...

Market Alert! Posisi saham AS mungkin telah mencapai level tertinggi tahun ini

Tanggal 17 Maret (WIB) pukul 01:00 WIB dini hari, FOMC AS menaikkan suku bunga acuan...

Panduan Investasi yang Harus Anda baca

Mau berinvestasi tapi gak tahu jurusnya? Mulai belajar, tapi belum nemu platform yang...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Cara Bermain Forex untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, trading forex makin sering disebut-sebut sebagai cara mudah dan cepat untuk...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

Gaya Trading Forex

Gaya Trading Forex   Trading Dalam Waktu Singkat (Scalping Trade) Scalping bertujuan...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...