Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Menggunakan Strategi Trading Pin Bar dalam Momentum Trading

Menggunakan Strategi Trading Pin Bar di Momentum Trading

Pada artikel ini Anda akan mempelajari berbagai aspek dari Strategi Trading Pin Bar yang digunakan selama jeda momentum Pin Bar. Beberapa dari fitur ini termasuk kondisi yang diperlukan untuk potensi long atau short entry yang terdiri dari satu batang harga/candle dan waktu optimal untuk memasang stop loss.

Rincian hasil pengujian kembali untuk EUR/USD, GBP/USD dan USD/JPY selama tiga kerangka waktu yang berbeda – harian, 4 jam, dan 1 jam – juga dibahas secara rinci.

Baca juga: Cara Melakukan Swing Trading Forex dengan 3 Strategi

 

STRATEGI # 2 – PIN BAR MOMENTUM BREAK

Masuk

Entri potensial saat menggunakan Strategi Trading Pin Bar diidentifikasi dari satu bar/candle harga tunggal. Candle hanya perlu memenuhi dua kondisi saat ditutup:

  1. Ini harus berupa Pin Bar – ini adalah bar dengan buka dan tutup yang keduanya berada di bagian atas dari jangkauannya, atau bagian bawah dari jangkauannya.
  2. Jika Pin Bar ditutup di kuartal atas kisarannya, titik terendahnya harus lebih rendah dari titik terendah 4 candle sebelumnya. Jika Pin Bar ditutup di kuartal bawah kisarannya, tingginya harus lebih tinggi daripada tinggi 4 candle sebelumnya.

Jika bar ditutup di kuartal atas kisarannya, jika kita menggunakan Strategi Trading Pin Bar, kita mencari titik tertinggi untuk dilampaui oleh setidaknya satu pip pada bar berikutnya, dan pada harga ini kita memasuki posisi beli. Namun jika harga diperdagangkan di bawah rendahnya Pin Bar sebelum ini terjadi, entri tidak diambil.

Jika bar ditutup di kuartal bawah kisarannya, kami mencari titik terendah yang akan dilampaui oleh setidaknya satu pip pada batang berikutnya, dan pada harga ini kami memasuki posisi jual. Namun jika harga diperdagangkan di atas tinggi Pin Bar sebelum ini terjadi, entri tidak diambil.

Contoh entri dan penempatan stop loss dalam trading Pin Bar ditunjukkan di bawah ini:

Entri panjang:

Perhatikan bahwa pembukaan dan penutupan berada di bagian atas candle. Titik terendah candle lebih rendah dari posisi terendah dari semua 4 candle sebelumnya. Order entri panjang ditunjukkan oleh garis hijau putus-putus, 1 pip di atas tinggi candle yang baru saja ditutup. Stop loss ditunjukkan oleh garis merah putus-putus, 1 pip di bawah rendahnya candle yang baru saja ditutup.Order sekarang harus dipicu oleh candle berikutnya, sebelum garis merah tercapai. Entri Singkat:

Perhatikan bahwa pembukaan dan penutupan berada di bagian bawah candle. Tinggi candle lebih tinggi dari tinggi semua 4 candle sebelumnya. Urutan masuk pendek ditunjukkan oleh garis hijau putus-putus, 1 pip di bawah dasar candle yang baru saja ditutup. Stop loss ditunjukkan oleh garis merah putus-putus, 1 pip di atas tinggi candle yang baru saja ditutup. Order sekarang harus dipicu oleh candle berikutnya, sebelum garis merah tercapai. Hentikan Kerugian Stop loss hanya ditempatkan satu pip di luar sisi lain candle. Jika tradingnya panjang, itu ditempatkan satu pip di bawah dasar candle. Jika tradingnya pendek, itu ditempatkan satu pip di atas tinggi candle. Mengenai Target dan Isu Keuntungan, informasi yang diberikan pada Halaman 7 untuk Strategi # 1 juga berlaku di sini. Justifikasi Strategi Trading Pin Bar dapat menunjukkan penolakan tiba-tiba, dengan momentum, dari level atau zona harga tertentu. Oleh karena itu, ini merupakan indikasi momentum dan impulsif dan mungkin mengidentifikasi bahwa level atau zona S/R telah tercapai dari mana harga ditolak.Tutup terbuka dari Bar Luar di kuartil atas atau bawah, dan terobosan kuartil itu selama bar berikutnya sebelum sisi lain ditembus, merupakan indikasi lebih lanjut dari momentum yang kuat ke arah trading.

 

STRATEGI # 2 – PIN BAR MOMENTUM BREAK: HASIL UJI KEMBALI:Pengujian dilakukan hanya dengan kerangka waktu 1 jam 4 jam. Data historis yang digunakan mulai dari 1 November 2003 hingga 30 Oktober 2013.Waktu London digunakan dan diberikan dalam hasil. Selama setengah tahun, waktu London dan GMT berbeda 1 jam. Kerangka Waktu Harian Sinyalnya sedikit dan pada kerangka waktu ini lebih baik dipertimbangkan berdasarkan kelebihan masing-masing. Untuk alasan ini, tidak ada hasil yang diberikan di sini. Jangka Waktu H4Data historis yang digunakan mulai dari 1 November 2003 hingga 31 Oktober 2013. Hasil hipotesisnya adalah sebagai berikut:

Hasil hipotetis tampaknya mengecewakan. Kami memiliki sampel 661 trading yang cukup besar secara keseluruhan dan persentase kemenangan hanya sedikit di atas acak. Menerapkan filter “lebih besar dari 5 candle sebelumnya” membuat perbedaan yang signifikan pada hasil hipotetis pasangan GBP/USD dan USD/JPY:

Meskipun ukuran sampel kecil, rasio kemenangan sangat tinggi dalam kasus GBP/USD dan sangat tinggi dalam kasus USD/JPY. Ini adalah trading langka, tetapi secara historis telah berkinerja baik selama dekade terakhir. Saya menemukan hasil ini masuk akal karena filter membantu mengidentifikasi impulsif relatif dari gerakan baru yang cenderung pembalikan. Fakta bahwa filter memiliki dampak terbesar pada GBP/USD dan dampak terkecil pada EUR/USD dapat dijelaskan oleh likuiditas relatif dari pasangan mata uang, dengan EUR/USD rentan terhadap perilaku kisaran dan GBP/USD rentan terhadap perilaku momentum. Menerapkan filter waktu berguna dalam menyoroti waktu yang berguna secara historis hanya untuk pasangan USD/JPY. Dari candle yang ditutup pada pukul 8 pagi GMT, 63,16% menghasilkan trading hipotetis yang menang selama dekade terakhir, dari total 38 trading. Saya menemukan hasil ini masuk akal karena bertepatan dengan bagian terakhir dari sesi Tokyo dan pembukaan sesi London yang dapat memberikan dorongan untuk bergerak. Mengambil semua trading yang disorot pada jangka waktu H4 secara total, ini akan menghasilkan ekspektasi hipotetis positif sebesar 28,40% per trading. Rata-rata sekitar 8 trading dipicu per tahun, sekitar 0,67 per bulan.

Jangka Waktu H1Data historis yang digunakan mulai dari 1 November 2003 hingga 31 Oktober 2013. Hasil hipotesisnya adalah sebagai berikut:


Hasil hipotetis tampaknya mengecewakan. Kami memiliki sampel yang sangat besar yaitu 3118 trading secara keseluruhan dan persentase kemenangannya acak. Mari kita ambil setiap pasangan dan lihat apakah hasil hipotetis masing-masing dapat ditingkatkan dengan filter: EUR/USDSetelah menerapkan filter waktu hari, satu-satunya hasil hipotetis yang patut disoroti berasal dari 56 trading yang dipicu antara jam 2 pagi dan 3 pagi waktu London, bertepatan dengan pembukaan Tokyo. 58,93% dari trading ini adalah pemenang. Saya tidak melihat ini sebagai hasil yang berarti karena tidak ada hal penting yang terjadi saat ini. Dengan menerapkan filter “lebih besar dari 5 candle sebelumnya” pada semua trading terlepas dari waktu hari, adalah mungkin untuk mengamankan hasil hipotetis yang signifikan:

Kesenjangan yang signifikan antara trading panjang dan pendek mengkhawatirkan, jadi ini harus diperbaiki lebih lanjut. Hasil untuk sesi London secara keseluruhan membawa persentase kemenangan menjadi hanya beberapa poin di atas pemotongan 55%, tetapi hasil untuk periode waktu yang mencakup sesi London/New York tumpang tindih (antara pukul 13.00 dan 17.00 waktu London, biasanya waktu likuiditas pasar terbesar) yang sangat mengesankan dan kira-kira sama antara trading panjang dan pendek.

Ini adalah hasil yang masuk akal karena likuiditas dan volume tinggi yang biasanya terjadi selama sesi London/New York tumpang tindih. Perlu juga dicatat bahwa dengan ukuran sampel yang jauh lebih besar, semua trading yang dilakukan selama sesi London tidak termasuk jam pertama (yaitu dari jam 9 pagi hingga 5 sore waktu London) menghasilkan hasil hipotesis berikut dengan persentase kemenangan yang hampir sama:

Ini bisa menjadi hasil yang masuk akal. Namun, seperti yang bisa dilihat, gap antara trading panjang dan pendek sangat besar, jadi menurut saya ini tidak dapat diandalkan.Trading tumpang tindih London/New York terlihat paling solid di sini. GBP/USDSetelah menerapkan filter waktu hari, satu-satunya hasil hipotetis yang patut disoroti berasal dari 75 trading yang dipicu antara jam 8 pagi dan 9 pagi waktu London, bertepatan dengan pembukaan London. 62,67% dari trading ini adalah pemenang. Ini adalah hasil yang signifikan karena bertepatan dengan awal sesi terpenting di mana pasangan ini diperdagangkan. Dengan menerapkan filter “lebih besar dari 5 candle sebelumnya” pada semua trading terlepas dari waktu hari, adalah mungkin untuk mengamankan hasil hipotetis yang signifikan:

Hasil hipotetis di atas dapat disaring secara efektif dan logis dengan membatasi waktu masuk antara jam 8 pagi dan 5 sore waktu London, meningkatkan tingkat kemenangan dari trading panjang dan pendek seperti yang ditunjukkan dalam hasil hipotesis di bawah ini:

Ini adalah hasil yang signifikan karena filter mengidentifikasi momentum dan impulsif serta membatasi trading ke sesi utama London. USD/JPYMenerapkan filter waktu, setidaknya sendiri, tidak ada bedanya. Dengan menerapkan filter “lebih besar dari 5 candle sebelumnya” pada semua trading terlepas dari waktu hari, adalah mungkin untuk mengamankan hasil hipotetis yang signifikan:

Ini tidak cukup bagus untuk menarik. Namun, menggabungkan filter ini dengan trading hanya antara pukul 15.00 dan 17.00 waktu London selama sebagian sesi London/New York tumpang tindih menghasilkan tingkat kemenangan yang luar biasa, tetapi ukuran sampelnya sangat kecil:

Mengambil semua trading yang disorot pada jangka waktu H1 secara total, ini akan menghasilkan ekspektasi hipotetis positif sebesar 30,56% per trading. Rata-rata sekitar 22 trading dipicu per tahun, hanya di bawah 1,9 per bulan.

Baca juga: Cara Trading Dengan Bearish Harami

Saya tidak menganggap ini sebagai hasil yang signifikan karena tidak ada yang signifikan tentang dua jam sesi London ini, meskipun mereka menjadi bagian dari sesi London/New York yang tumpang tindih. PETA WAKTU TRADING YANG MENGUNTUNGKAN SECARA SEJARAH MENGGUNAKAN STRATEGI # 1/# 2 *

* Strategi # 1 mengacu pada artikel pertama dalam seri Strategi Trading Momentum yang menguji Strategi Trading Bar Luar. Klik di sini untuk membacanya. Secara keseluruhan, hasil menunjukkan bahwa volatilitas dan waktu dalam sehari merupakan faktor penting dalam menentukan prediktabilitas pergerakan pasar setelah pola candlestick.

 

 

Sumber: dailyforex.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda