Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Panduan Sederhana untuk Diversifikasi Portofolio Saham Anda

Panduan Sederhana untuk Diversifikasi Portofolio Saham Anda

 

Diversifikasi saham dapat membantu investor melalui periode volatile di pasar saham. Memahami konsep dasar di balik portofolio yang terdiversifikasi dan bagaimana penerapannya dapat sangat membantu dalam mendistribusikan risiko portofolio. Artikel ini akan membahas konsep diversifikasi saham berikut ini:

  • Apa itu portofolio yang terdiversifikasi?
  • Risiko sistematis dan tidak sistematis
  • Mengapa penting untuk mendiversifikasi saham?
  • 4 cara untuk mendiversifikasi portofolio saham Anda
  • Kesalahan yang dibuat investor saat mereka melakukan diversifikasi
  • Poin-poin penting untuk mencapai portofolio saham yang terdiversifikasi

 

Apa itu portofolio yang terdiversifikasi?

Diversifikasi dalam arti umum adalah perluasan rangkaian produk. Di bidang keuangan, diversifikasi portofolio digunakan untuk mengurangi risiko eksposur terhadap satu aset atau peristiwa tertentu. Dalam saham, diversifikasi portofolio dicapai dengan memasukkan investasi yang berbeda dalam hal sektor saham, jumlah alokasi, lokasi, jenis investasi saham dan aset lainnya.

 

Mengapa penting untuk mendiversifikasi portofolio saham?

Penting untuk mendiversifikasi portofolio saham untuk mengurangi risiko terekspos berlebihan pada satu industri tertentu. Ini merupakan perlindungan terhadap “menaruh semua telur dalam satu keranjang.” Diversifikasi saham ditingkatkan dengan memegang beberapa saham yang memiliki korelasi negatif dengan saham yang dipegang lainnya. Ini menghasilkan portofolio saham yang mengelola risiko dan mengurangi efek volatilitas pasar. Meskipun portofolio mungkin tampak terdiversifikasi dengan baik, ia tidak pernah sepenuhnya terdiversifikasi bahkan dalam hal risiko yang tidak sistematis.

Baca juga: PENGERTIAN SAHAM DIVIDEN & CARA KERJANYA

 

Risiko Sistematis dan Tidak Sistematis

Untuk memahami sepenuhnya mengapa diversifikasi itu penting, investor perlu membedakan antara risiko sistematis dan tidak sistematis.

Risiko sistematis:

Risiko sistematis adalah risiko sentral untuk seluruh pasar. Jenis risiko ini umumnya dikenal sebagai risiko yang tidak dapat didiversifikasi karena tidak mungkin dihindari sepenuhnya. Risiko sistematis bersifat volatile sehingga sulit bagi perusahaan untuk melindungi. Contoh risiko sistematis termasuk peristiwa politik, perang, dll. Oleh karena itu, sebuah perusahaan tidak dapat mengendalikan jenis risiko ini.

Risiko tidak sistematis:

Risiko tidak sistematis adalah risiko yang terkait dengan perusahaan/saham tertentu. Jenis risiko tersebut dapat dikendalikan oleh perusahaan dan dapat dikurangi melalui teknik diversifikasi. Contoh risiko tidak sistematis termasuk pesaing, risiko bisnis (faktor hukum operasional atau eksternal internal) dan risiko keuangan (struktur modal).

Risiko tidak sistematis adalah apa yang ingin dikurangi oleh investor saham saat mendiversifikasi portofolio saham mereka. Jika diversifikasi saham tercapai, perlu diingat bahwa portofolio masih akan terkena risiko sistematis atau pasar secara luas.

 

5 Cara untuk Diversifikasi portofolio Saham

  1. Berdasarkan Sektor

Sektor saham memberi investor kemampuan untuk menyebarkan risiko ke seluruh industri yang berbeda. Sebagian besar terekspos pada satu sektor dapat membahayakan investor jika sektor ini turun nilainya. Pastikan untuk mempelajari setiap sektor untuk mengukur bagaimana mereka dapat cocok dengan tujuan keuangan keseluruhan dari portofolio karena beberapa industri dapat berkorelasi palsu.

Investor yang menghindari risiko mungkin ingin menambahkan lebih banyak saham safe haven untuk memberikan perlindungan sisi bawah selama kondisi pasar yang bergejolak, sementara investor yang mencari risiko dapat memasukkan persentase yang lebih besar dari saham pertumbuhan ke saham safe haven. Namun, penting untuk diingat bahwa bahkan saham yang “lebih aman” dapat jatuh dalam penurunan pasar yang lebih luas.

  1. Berdasarkan ukuran Perusahaan

Membawa perusahaan dengan ukuran berbeda (kecil, menengah dan besar) adalah cara populer lainnya untuk mendiversifikasi portofolio saham. Secara umum, saham kapitalisasi besar dianggap sebagai investasi yang lebih aman dibandingkan dengan saham kapitalisasi kecil/menengah, tetapi perusahaan kecil dapat menawarkan peluang pertumbuhan yang menarik.

  1. Geografis

Diversifikasi geografis dapat berhubungan dengan saham yang terekspos ke negara atau lokasi tertentu (keuangan, politik, dll.) Dengan meningkatnya globalisasi dan akses pasar, investor dapat berinvestasi pada saham yang memiliki eksposur ke lokasi atau negara lain. Ini dapat berarti berinvestasi di pasar saham yang sama di perusahaan yang memiliki transaksi di lokasi/negara lain atau, mendapatkan akses ke saham di pasar saham lain di seluruh dunia. Investasi geografis baru-baru ini menjadi lebih mudah diakses dengan munculnya “exchange traded funds” (ETF).

  1. ETF Saham

Dalam beberapa tahun terakhir, ETF saham menjadi semakin populer di kalangan investor. ETF adalah saham-saham yang tersedia untuk diinvestasikan melalui satu sarana investasi. Hal ini mempermudah dan seringkali lebih murah bagi investor untuk melakukan diversifikasi tanpa harus melakukan banyak pembelian saham. Misalnya, iShares Core S&P 500 ETF (IVV) adalah ETF yang melacak indeks S&P 500. Dengan demikian, seorang investor dapat memperoleh eksposur ke seluruh indeks S&P 500 melalui pembelian satu saham IVV.

  1. Kelas aset

Memasukkan kelas aset lain ke dalam portofolio investasi adalah cara lain untuk melakukan diversifikasi. Biasanya, investor mencari opsi investasi yang lebih aman seperti obligasi tetapi ini tidak terbatas pada obligasi hanya karena investor melakukan usaha ke instrumen seperti komoditas dan forex. Misalnya, emas sering dipandang sebagai aset safe haven sementara mata uang seperti Yen Jepang dan Franc Swiss secara tradisional dipandang lebih aman daripada alternatifnya.

 

Contoh Diversifikasi Saham

Di bawah ini adalah contoh diversifikasi selama pandemi coronavirus. Ini memberikan situasi praktis di mana pandemi coronavirus telah mempengaruhi pasar global, dan bagaimana investor saham dapat mengurangi kerugian besar.

Delta Air Lines vs Gilead Sciences:

Grafik: TradingView

Grafik di atas menunjukkan hamparan dua saham Delta Air Lines dan Gilead Science, sebelum dan setelah pandemi virus corona. Pandemi coronavirus menyebar ke seluruh dunia yang menyebabkan saham maskapai penerbangan anjlok dalam skala global. Meskipun Delta bukan satu-satunya saham maskapai yang jatuh, hal itu dengan jelas menyoroti reaksi negatif harga.

Gilead Sciences di sisi lain, adalah perusahaan farmasi yang melakukan penelitian tentang pengobatan coronavirus. Sebelum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan coronavirus sebagai pandemi global, kedua saham tersebut sebagian besar memiliki korelasi positif. Setelah pengumuman, terlihat jelas dari grafik bahwa kedua saham bergerak berlawanan arah (korelasi negatif). Sebagai contoh sederhana, jika dua saham ini adalah satu-satunya saham dalam portofolio, ini mungkin melindungi investasi dari kerugian yang signifikan.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun korelasi negatif ini benar dalam contoh tunggal di atas, kedua sektor tersebut mungkin memiliki korelasi positif secara keseluruhan.

Contoh tersebut menunjukkan bagaimana saham dari dua sektor saham yang berbeda dapat menghasilkan return yang disesuaikan dengan risiko dalam situasi yang tidak stabil.

 

Kesalahan yang dibuat investor saat mereka melakukan diversifikasi

1) Diversifikasi berlebihan

Investor saham sering kali memasukkan terlalu banyak saham ke dalam portofolionya. Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa penyertaan saham yang berlebihan ternyata tidak mengurangi risiko setelah sejumlah saham tertentu (+/- 30 saham). Kurva risiko asimtot vs jumlah saham ini tidak menguntungkan ETF dan reksa dana karena instrumen ini sering kali berisi lebih dari 30 saham (lihat gambar di bawah). Investor kemudian memilih untuk memiliki banyak ETF dan reksa dana sehingga masalah ini berlipat ganda.

Sumber: Studi oleh Profesor E.J Elton dan M.J Gruber (NYU Stern)

 

2) Berinvestasi pada saham yang berkorelasi negatif

Meskipun ini telah digunakan dalam contoh di atas, investor sering kali dengan sengaja mencoba memasukkan saham yang tidak naik dan/atau jatuh bersamaan. Jika seluruh portofolio saham dikelola dengan cara ini, jelas terlihat bahwa perolehan nilai portofolio dinegasikan oleh pergerakan berlawanan dari porsi portofolio saham yang terdiversifikasi (lihat grafik di bawah). Meskipun ekstrem, contoh di bawah ini murni dimaksudkan untuk menggambarkan bagaimana portofolio yang berkorelasi negatif dapat menghilangkan peningkatan nilai portofolio.

3) Grafik sederhana korelasi negatif sempurna (-1):

4) Salah menilai waktu investasi

Mengelola portofolio yang terdiversifikasi dapat tampak mudah dalam teori, tetapi investasi waktu yang dibutuhkan bisa sangat melelahkan bagi beberapa investor. Hal ini sering kali menyebabkan portofolio salah kelola.

Dalam situasi bear market yang ekstrim, pasar cenderung turun secara keseluruhan. Pada dasarnya tidak ada jalan keluar dari penurunan, bahkan dengan portofolio yang ‘terdiversifikasi dengan baik’. Situasi seperti ini dapat membuat penggunaan kelas aset lain menjadi penting untuk mencegah kerugian yang lebih dalam.

Baca juga: Memahami Saham Defensif

 

Poin Utama untuk Mencapai Portofolio Saham yang Diversifikasi

Kesimpulannya, investor harus menyadari sepenuhnya tujuan keuangan mereka (jangka waktu, risiko, dll.) Dan batasan anggaran sebelum melakukan segala bentuk investasi. Setelah ini dipahami, investor kemudian dapat melihat diversifikasi dalam portofolionya. Agar berhasil melakukan diversifikasi, poin-poin berikut harus direfleksikan:

  • Seberapa besar risiko yang Anda bersedia tanggung?
  • Jangan memasukkan terlalu banyak saham
  • Pahami bagaimana saham dikorelasikan
  • Risiko tidak pernah bisa sepenuhnya dihapus
  • Pertimbangkan melakukan diversifikasi di berbagai kelas aset

 

Diversifikasi saham: FAQ

Berapa banyak saham yang membuat portofolio terdiversifikasi?

Tidak ada jawaban yang benar/akurat untuk ini karena penelitian terus menghasilkan hasil yang kontradiktif. Konsensus umum di antara analis ekuitas dan cendekiawan menunjuk ke mana saja dari 15 – 30 saham. Terlepas dari kisaran besar dan ketidakpastian ini, investor yang ingin melakukan diversifikasi cukup mengikuti poin-poin yang diuraikan dalam artikel di atas.

 

 

Sumber: dailyfx.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda