Tetap Simpel dan Trading Dengan Trend

Tetap Simpel dan Trading Dengan Trend

Sebagai seorang trader, Anda mungkin pernah mendengar pepatah lama bahwa yang terbaik adalah “trading dengan trend”. Trend, kata semua pakar, adalah teman Anda. Ini adalah nasihat bijak selama Anda tahu dan bisa menerima bahwa trend bisa berakhir. Dan kemudian trend bukan teman Anda.

Jadi, bagaimana kita bisa menentukan arah trend? Kami percaya pada aturan KISS, yang mengatakan, “tetap sederhana, bodoh!” Berikut adalah cara menentukan trend, dan cara sederhana mengantisipasi akhir trend.

Sebelum kita mulai, kami ingin menyebutkan pentingnya time frame dalam menentukan trend. Biasanya, ketika kita menganalisis investasi jangka panjang, time frame jangka panjang mendominasi time frame yang lebih pendek. Namun, untuk tujuan intraday, time frame yang lebih pendek bisa menjadi nilai yang lebih besar. Trade dapat dibagi menjadi tiga kelas gaya atau segmen trade: trade intra-hari, swing, dan trade posisi.

Trader komersial besar, seperti perusahaan yang mendirikan produksi di negara asing, mungkin tertarik dengan nasib mata uang selama jangka waktu yang lama seperti bulan atau tahun. Tapi untuk spekulan, grafik mingguan dapat diterima sebagai “jangka panjang.”

 

Moving average Berpasangan

Dengan grafik mingguan sebagai referensi awal, kita kemudian dapat menentukan trend jangka panjang untuk trader spekulatif. Untuk melakukan ini, kami akan menggunakan dua alat yang sangat berguna yang akan membantu kami menentukan trend. Kedua alat ini adalah moving average sederhana dan moving average eksponensial.

Pada grafik mingguan di atas, Anda dapat melihat bahwa untuk periode Mei 2006 sampai Juli 2008 moving average eksponensial periode 20 interval biru berada di atas moving average sederhana 55 merah dan keduanya miring ke atas. Ini menunjukkan trend menunjukkan kenaikan euro dan oleh karena itu dolar melemah.

Pada bulan Agustus 2008, moving average jangka pendek (biru) pada grafik di bawah ini turun, menunjukkan potensi perubahan trend meskipun rata-rata jangka panjang (merah) belum melakukannya.

Baca juga: Melakukan Trading dengan Trendline yang Rusak Tanpa Bangkrut

 

Menemukan Perubahan Trend

Pada bulan Oktober, moving average 20 hari melintasi moving average 55 hari. Keduanya kemudian miring ke bawah. Pada titik ini, trend telah berubah ke sisi bawah dan posisi short terhadap euro akan berhasil.

Masih melihat Bagan 2, kami melihat bahwa moving average jangka pendek berjalan relatif datar pada bulan Desember 2008 dan mulai naik, sekarang menunjukkan potensi perubahan trend ke atas. Tapi melihat lebih dekat pada moving average 55 hari, pada Desember 2008, menunjukkan bahwa moving average jangka panjang tetap miring ke bawah.

Dengan memeriksa Bagan 2, kita dapat melihat bahwa panah pertama dari kiri menunjukkan bahwa moving average jangka panjang telah turun, menunjukkan bahwa trend mingguan atau jangka panjang untuk EUR/USD kini telah turun. Panah kedua menunjukkan di mana posisi short baru bisa berhasil diambil setelah harga di-trade kembali ke moving average miring ke bawah.

Tujuannya di sini adalah untuk menentukan arah trend, bukan kapan harus masuk atau keluar dari trade. Tentu saja, ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada peluang trade dalam time frame yang lebih pendek seperti grafik harian dan per jam. Tetapi bagi para trader yang ingin trading dengan trend, daripada memperdagangkan koreksi, orang bisa menunggu trend untuk melanjutkan dan kembali trading ke arah trend.

 

Indikator Double Bottom

Mari beralih ke Bagan 3 dan lihat apa yang terjadi saat moving average eksponensial 20 hari di-trade turun ke double bottom. Mengingat bahwa double bottom pada grafik menunjukkan dukungan di bagian bawah, kita dapat melihat pergerakan harga setiap hari untuk memberi kita petunjuk sebelumnya. Panah menunjukkan di mana moving average jangka pendek naik. Sekali lagi, moving average tidak digunakan sebagai sinyal trade tetapi hanya untuk tujuan arah trend.

 

Menangkap Gelombang

Dengan menetapkan moving average eksponensial jangka pendek dan moving average sederhana jangka panjang, pada grafik mingguan dan harian, dimungkinkan untuk mengukur arah trend. Mengetahui trend memang membantu dalam mengambil posisi tetapi ingatlah bahwa pasar bergerak dalam gelombang. Gelombang ini disebut gelombang impuls ketika dalam arah trend dan gelombang korektif ketika berlawanan dengan trend.

Dengan menghitung gelombang atau pivot di setiap gelombang, seseorang dapat mencoba mengantisipasi apakah peluang trade akan melawan trend atau dengan trend. Menurut teori gelombang Elliot, gelombang impuls biasanya terdiri dari lima swing dan gelombang korektif biasanya terdiri dari 3 swing. Gerakan gelombang penuh akan terdiri dari lima swing dengan dua swing menjadi kontra-trend.

Gambar di atas memberikan contoh gelombang Elliot. Karena teori gelombang Elliot bisa sangat subjektif, kami lebih suka menggunakan hitungan pivot untuk membantu saya menentukan kelelahan gelombang. Ini biasanya diterjemahkan menjadi minimal tujuh pivot saat mengikuti trend, diikuti oleh lima pivot selama koreksi. Kadang-kadang pasar tidak mau bekerja sama dengan asumsi teknis ini tetapi hal itu dapat terjadi cukup sering untuk memberikan beberapa peluang trade yang sangat menguntungkan. Di bawah ini adalah contoh gelombang beraksi (panah biru menandai arah).

Baca juga: Empat Cara Untuk Mendeteksi Trend Pada Pasangan Mata Uang Forex

 

Garis bawah

Dengan menggabungkan diagnosis moving average dengan hitungan pivot dan kemudian menyempurnakan analisis dengan pengamatan pola lilin, seorang trader dapat menumpuk peluang untuk membuat trade yang sukses sesuai keinginannya. Ingat trade adalah kerajinan, yang berarti bahwa itu adalah seni dan sains dan membutuhkan latihan untuk mengembangkan konsistensi dan profitabilitas.

 

Sumber: investopedia.com

Broker News

Kemenkeu Waspadai Kenaikan Harga Pangan Akibat Perang Rusia – Ukraina

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) optimistis pemulihan ekonomi tetap berlanjut di awal tahun...

Emas Mulai Rebound, Kekhawatiran Rusia-Ukraina Muncul Kembali yang Membuat Aset Safe Haven Menjadi Favorit para Investor

Harga emas naik pada hari Senin karena pertempuran di Ukraina mendorong permintaan untuk...

Emas Tetap Bernilai Apapun Fundamentalnya

Pendapat Analist Personal Pada kuartal pertama tahun ini, yaitu tanggal 8 Maret 2022,...

Market Alert! Posisi saham AS mungkin telah mencapai level tertinggi tahun ini

Tanggal 17 Maret (WIB) pukul 01:00 WIB dini hari, FOMC AS menaikkan suku bunga acuan...

Panduan Investasi yang Harus Anda baca

Mau berinvestasi tapi gak tahu jurusnya? Mulai belajar, tapi belum nemu platform yang...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Cara Bermain Forex untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, trading forex makin sering disebut-sebut sebagai cara mudah dan cepat untuk...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

Gaya Trading Forex

Gaya Trading Forex   Trading Dalam Waktu Singkat (Scalping Trade) Scalping bertujuan...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...