Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Transaksi dan Aktivitas Mencurigakan yang Mengindikasikan ML dan TF

Transaksi dan Aktivitas Mencurigakan yang Mengindikasikan ML dan TF 

Untuk membuat sebuah lingkungan penuh yang kuat, institusi dan perusahaan keuangan sebagai Entitas Terpaksa selalu bertujuan untuk memasukkan kepatuhan dengan mentalitas yang memerangi Pencucian Uang (PU) dan Pembiayaan Teroris (PT).

Kebudayaan menipu sikap bahwa prioritas bisnis dan aktivitas penghasil keuntungan tidak akan mendahului budaya kepatuhan terhadap hukum dan peraturan AML.

Untuk tujuan ini, entitas dipaksa untuk mengontrol dan melaporkan kepada pihak berwenang, transaksi yang mencurigakan dan aktivitas yang berhubungan pada pencucian uang atau pembiayaan teroris.

Dalam konteks ini, para investor harus waspada pada beberapa situasi yang mungkin bisa menjadi contohnya dari trade dan aktivitas yang mencurigakan dan jika mereka membuat trade dan aktivitas yang bisa membuat mereka dilaporkan kepada pihak yang berwajib.

Pada teks minggu ini Anda akan melihat bagaimana Trade dan Aktivitas yang mencurigakan berhubungan pada:

  • Sikap pelanggan
  • Transaksi dan aksi
  • Identifikasi pelanggan
  • Aktivitas investasi
  • Aktivitas dalam Sektor Keamanan

Sementara itu di minggu selanjutnya kita akan melanjutkan menunjukkan bagaiaman Trade dan Aktivitas saling berhubungan pada:

  • Aktivitas Trading pelanggan
  • Transaksi tunai
  • Deposito non-tunai
  • Transaksi melalui transfer kabel
  • Aktivitas dalam institusi kredit
  • Aktivitas karyawan

Daftar di bawah ini adalah daftar yang tidak lengkap dan menampilkan beberapa contoh umum yang bisa menjadi petunjuk yang akan mengarah pada penyelidikan pencucian uang dan pembiayaan teroris.

Baca juga: Apa itu Pencucian Uang?

 

SIKAP PELANGGAN YANG MENCURIGAKAN

Pelanggan memiliki sikap yang tidak biasa atau gugup.

Pelanggan berdiskusi tentang syarat penyimpanan atau pelaporan dengan maksud yang jelas untuk menghindarinya.

Pelanggan tidak merespon panggilan atau menghindari kontak.

Pelanggan mengancam seorang karyawan dalam usaha untuk mencegah pencatatan pelaporan yang diperlukan.

Pelanggan menyarankan untuk membayar persenan kepada seorang karyawan.

 

TRANSAKSI/AKSI YANG MENCURIGAKAN

Transaksi yang tidak ada tujuan yang dapat dilihat atau terlalu rumit.

Transaksi atau ukurannya diminta oleh pelanggan tidak mengikuti praktek atau aktivitas bisnis biasanya.

Transaksi berjumlah besar dan uang yang didepositokan atau dikreditkan sebuah akun ketika sifat alami aktivitas bisnis pelanggan tidak muncul untuk membenarkan aktivitas tersebut.

Adanya transaksi yang lumayan sering pada instrumen keuangan yang sama tanpa alasan yang jelas dan pada kondisi yang muncul tidak biasa.

Transaksi yang tidak pada garis yang berlaku di pasar, terutama berkaitan dengan besarnya order dan frekuensinya.

Penyelesaian transaksi apa pun kecuali transaksi besar, secara tunai.

Penyelesaian transaksi oleh orang ketiga yang berbeda dari pelanggan yang memberi perintah.

Pelanggan yang membuat transaksi yang sering atau besar dan tidak memiliki catatan pengalaman kerja di masa lalu maupun yang akan datang.

 

KEADAAN IDENTIFIKASI PELANGGAN YANG MENCURIGAKAN

Agen, pengacara atau penasehat keuangan berperan sebagai perantara untuk pelanggan tanpa dokumentasi yang layak, seperti pengacara kekuatan.

Pelanggan memberikan dokumen identifikasi yang tidak biasa dan/atau yang mencurigakan atau menolak untuk menunjukkan dokumen asli untuk verifikasi.

Pelanggan tidak ingin kontak apapun seperti email yang dikirim kepadanya (contoh pelanggan tidak memiliki kediaman/alamat yang permanen).

Pelanggan enggan memberitahu detail tentang aktivitas bisnisnya.

Pelanggan tidak memberikan gambar yang jelas seperti grup struktur atau tidak mau memberika grup strukturnya.

Pelanggan menggunakan nomor akun dari luar negeri.

Pelanggan tidak mau memberikan informasi latar belakang pribadi ketika membuka akun.

Pelanggan tidak memberikan catatan tentang aplikasi pinjaman saat bekerja di masa lalu maupun di masa sekarang.

Pelanggan mengalami pergantian profesional yang tinggi.

 

AKTIVITAS INVESTASI YANG MENCURIGAKAN

Investor terlihat tidak tertarik pada keputusan yang biasa dibuat tentang akun investasi, seperti bayaran atau kesesuaian kendaraan investasi.

Pelanggan ingin menglukuidasi posisi yang besar melalui beberapa transaksi yang kecil.

Pelanggan mendepositokan uang tunai, wesel, cek perjalanan, atau cek kasir dalam jumlah di bawah ambang pelaporan untuk mendanai akun investasi.

Pelanggan mendepositokan uang untuk aktivitas trading online namun akunnya tetap menganggur selama beberapa waktu, melakukan sedikit aktivitas online dan kemudian mulai menarik diri.

Pelanggan membuka beberapa akun untuk trading online dan mendepositokan jumlah uang yang banyak pada semuanya, namun aktivitasnya sangat rendah.

Baca juga: 11 Hal yang Tidak Akan Dikatakan oleh Trader Sukses

 

AKTIVITAS MENCURIGAKAN PADA SEKTOR KEAMANAN

Pelanggan terlihat bertindak sebagai agen untuk prinsipal yang dirahasiakan, tetapi menolak atau enggan, tanpa alasan komersial yang sah, untuk memberikan informasi, atau mengelak tentang orang atau entitas tersebut.

Untuk alasan yang tidak jelas, pelanggan memiliki akun ganda di bawah satu nama atau beberapa nama, dengan inter-akun atau transfer dari pihak ketiga yang berjumlah besar.

Akun pelanggan memiliki aktivitas kabel yang tiba-tiba atau tidak bisa dijelaskan, terutama pada akun yang memiliki aktivitas yang kecil bahkan tidak ada sama sekali sebelumnya.

Pelanggan membuat pendanaan deposito untuk tujuan pembayaran investasi jangka panjang yang diikuti segera setelah itu dengan permintaan untuk melikuidasi posisi dan mentransfer hasil dari akun.

Pelanggan terlibat dalam entry jurnal yang berlebihan antara akun yang tidak terkait tanpa tujuan bisnis yang jelas.

Pelanggan meminta jika transaksi diproses dalam rangka untuk menghindari persyaratan dokumentasi normal firma.

Pelanggan, tanpa alasan yang jelas atau terkait dengan “tanda bahaya” lainnya, terlibat dalam transaksi yang melibatkan jenis sekuritas tertentu, seperti saham penny, saham Regulation “S” (Reg S), dan obligasi pembawa, yang, meskipun sah, telah digunakan sehubungan dengan skema penipuan dan aktivitas ML. (Transaksi semacam itu mungkin memerlukan uji tuntas lebih lanjut.)

Rekening pelanggan menunjukkan aktivitas tingkat tinggi yang tidak dapat dijelaskan dengan tingkat transaksi sekuritas yang sangat rendah.

 

Sumber: fxstreet.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda