Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bencana dan Investasi

Bencana Dan Investasi

Sejarah keuangan apa yang dapat kita ceritakan tentang era Pasca Covid

Badai, tsunami, letusan gunung berapi, gempa bumi, kebakaran skala besar, pandemi, dan bencana lingkungan – Tidak ada tempat dan tidak ada seorang pun di dunia yang belum terkena dampak setidaknya satu dari bencana alam ini. Kisah Alam telah membentuk peradaban dulu atau sekarang. Faktanya, pandemi telah dianggap sebagai faktor kunci dalam kemunduran Kekaisaran Romawi.

Dalam kasus epidemi global, selalu ada kekhawatiran tentang wabah super bug (seperti Covid-19). Pada bulan Juni 2006, Forbes memiliki artikel halaman depan berjudul “Kuman Pembunuh – Pembunuh Seram Membunuh 100.000 Orang Setiap Tahun”.

 

Bagaimana reaksi investor terhadap tragedi tersebut?

Di bawah ini adalah 11 bencana alam besar dalam sejarah AS yang menyebabkan kehancuran 3 kota besar dan kematian ribuan orang.

Tabel Bencana KEN WINANS

Sedangkan reaksi pasar keuangan terhadap bencana destruktif tersebut bervariasi. Pola yang umum adalah koreksi spontan tidak melebihi (3,4%) di pasar saham selama minggu berikutnya, diikuti oleh kenaikan tahunan baik di ekuitas maupun real estate. Faktanya, gabungan harga saham dan rumah telah naik 3,7% dalam satu tahun sejak tindakan Ibu Pertiwi ini. Hasil obligasi mencatat kenaikan moderat.

Pandemi mematikan dan mimpi buruk lingkungan dari “Dust Bowl” 3 tahun tidak mengganggu investor dengan harga investasi yang naik rata-rata 44% di seluruh peristiwa ini dengan kenaikan suku bunga satu digit.

Saat kita menutup pembukuan pada tahun 2020, Wall Street optimis bahwa kita akan memiliki kemajuan pasar yang sama seperti epidemi tahun 1918 dan 1957 yang lalu.

Meskipun saya berharap kami memiliki “raungan 20” lainnya, saya tidak begitu yakin.

Para investor akan bijaksana untuk melihat dengan seksama latar belakang ekonomi yang buruk pada tahun 1970 sebagai panduan investasi untuk lima tahun ke depan.

Baca juga: Pasar Saham Memiliki Tumpukan yang Tinggi untuk Melonjak di Tahun 2021

 

Dunia Covid hari ini vs. tahun 1970-an

Seperti pepatah lama mengatakan, “Sejarah tidak berulang, itu hanya sajak”. Saya pikir ini berlaku untuk setiap perbandingan dengan dunia keuangan setelah Embargo Minyak Arab 1973, tetapi kesamaan dengan situasi saat ini mudah dikenali:

  1. Lonjakan Ekonomi Yang Tidak Diharapkan Datang Setelah Pasar Saham Yang Kuat Berlari.
  • Ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak Arab (OPEC) mengumumkan pada Oktober 1973 bahwa mereka tidak akan lagi memasok minyak ke negara-negara yang secara militer mendukung Israel, harga minyak mentah global langsung naik empat kali lipat, dan stok turun lebih dari 20% dalam 6 minggu.
  • Maret lalu, karena parahnya wabah Covid-19 mengejutkan dunia, saham-saham terkoreksi 33% dan terutama rebound setelah paket stimulus besar-besaran dari Federal Reserve.
1973 DJIA
DJIA 2020
  1. Mata Uang AS Jatuh & Harga Konsumen Meningkat
  • Lonjakan harga minyak mengantar pada pasar penurunan dolar AS dan peningkatan dramatis dalam inflasi yang membutuhkan waktu hampir satu dekade untuk dikalahkan dengan likuiditas yang ketat dan suku bunga 22% yang ditetapkan oleh Federal Reserve.
  • Saat ini, indeks dolar AS telah mencapai titik terendah dalam beberapa tahun dan harga banyak komoditas yang digunakan oleh bisnis dan konsumen meningkat dengan cepat.
1973 Indeks dolar AS KEN WINANS
Indeks Dolar AS 2020 KEN WINANS
  1. Hutang Pemerintah yang Besar Setelah Perang Bertahun-Tahun yang Mahal
  • Perang Vietnam selama delapan tahun menelan biaya $ 844 miliar (dalam dolar 2019) yang berakhir pada tahun 1972.
  • Perang Melawan Teror selama 20 tahun di Afghanistan dan Irak menelan biaya $ 2,4 triliun.
  1. Pajak Tinggi atas Keuntungan Investasi
  • Selama tahun 1970-an pajak capital gain tertinggi adalah 40%
  • Presiden Terpilih Biden ingin menaikkan pajak capital gain bagi mereka yang berpenghasilan tinggi menjadi 40%.
  1. Kebijakan Pemerintah yang Salah Arah
  • Pada tahun 1970-an, pemerintah melembagakan kontrol upah dan harga serta penjatahan bensin
  • Hari ini, kita memperdebatkan efektivitas triliunan bantuan ekonomi yang dengan panik diberikan kepada bisnis dan individu.

Baca juga: Inilah Mengapa Anda Harus Mengetahui Rotasi Pasar Saat Ini

 

Strategi Investasi Mungkin Perlu Direvisi dengan Menambahkan Komoditas

Dengan hasil investasinya yang di bawah standar, tahun 1970-an tidak disukai oleh investor saham buy & hold karena pasar menjadi trading miring selama bertahun-tahun atau pemotongan kupon bagi pemegang obligasi lama karena suku bunga naik secara dramatis selama masa inflasi ini.

Pemenang keuangan yang jelas di tahun 1970-an adalah trading komoditas dengan indeks CRB naik 111% dari tahun 1973 – 1979.

Tangga Lagu DJIA tahun 70-an KEN WINANS
Indeks CRB 70-an KEN WINANS

Saat kita menyelesaikan tahun gila ini, saya pikir nasihat investasi terbaik adalah, “Harapan untuk yang Terbaik tetapi Rencanakan untuk Yang Terburuk”. Perubahan dalam strategi investasi mungkin diperlukan agar menguntungkan di dunia Pasca Covid.

 

 

Sumber: forbes.com

Broker News

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda