Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pasar Asia Berjuang Keras Menjelang Pertemuan Fed

Pasar Asia
Pasar Asia berjuang keras menjelang pertemuan Fed

Pasar Asia berjuang untuk kenaikan pada hari Senin menjelang pertemuan Federal Reserve minggu ini di mana investor berharap bank sentral akan mengevaluasi kembali sikap hawkishnya, mengikuti tanda-tanda pertumbuhan global yang lebih lambat.

Indeks Nikkei 225 Jepang ditambahkan 0,6% dan Kospi di Korea Selatan berakhir datar. Hong Kong Hang Seng (HIS) juga ditutup tanpa perubahan, meskipun S&P ASX 200 Australianaik 1%. Saham di Singapura (STI) melompat 1,2%.

Indeks Shanghai Composite (SHCOMP) naik 0,1% sementara indeks yang lebih kecil Shenzhen Composite turun 0,8% menjelang Central Economic Work Conference Tiongkok minggu ini, di mana para pembuat kebijakan diharapkan untuk mempertahankan kebijakan fiskal yang proaktif dan komitmen untuk reformasi pada sisi penawaran.

Di antara penggerak individu, SoftBank Group naik menjelang IPO yang diantisipasi dari unit ponselnya akhir pekan ini, sementara Samsung Electronics naik lebih dari 0,5%. Perusahaan kasino yang terdaftar di Hong Kong Wynn Macau dan Galaxy Entertainment meluncur, seperti halnya saham bank Australia seperti ANZ Banking Group.

Baca juga: Saham Asia Berisiko saat Laporan Pekerjaan Kanada Membaik

Pada hari Jumat, data ekonomi yang lemah dari Tiongkok dan Eropa memicu kekhawatiran tentang ekonomi global, menyeret saham ke posisi terendah delapan bulan. Sentimen juga dibasahi oleh kekacauan seputar hambatan Inggris yang akan datang dari Uni Eropa. Indeks S&P 500 menyerah 1,9% menjadi 2.599,95, penutupan terendah sejak 2 April. Semua indeks utama AS telah jatuh lebih dari 10 persen dari rekor tertinggi mereka, mencapai tanda yang dikenal di Wall Street sebagai “koreksi.” Pasar sedang menunggu “reli Santa Claus” yang sukar dipahami, yang biasanya menjadikan Desember sebagai bulan terbaik tahun ini untuk saham. Saham berjangka AS sedikit lebih rendah pada hari Senin, dan saham Eropa lebih rendah.

Federal Open Market Committee (FOMC) diperkirakan akan menaikkan suku bunga jangka pendek – sebuah patokan untuk banyak pinjaman konsumen dan bisnis – dengan poin kuartal sederhana hingga kisaran 2,25% hingga 2,5% setelah pertemuan pada hari Rabu. Ini akan menjadi kenaikan kesembilan sejak akhir 2015. Pasar akan mengawasi perubahan pernyataan kebijakan dan konferensi pers oleh Ketua Jerome Powell. Bank sentral memperkirakan tiga kenaikan suku bunga pada 2019, tetapi pertumbuhan global yang lebih lemah dapat menyebabkan pergeseran dalam sikap hawkishnya. Pekan lalu, Tiongkok mengumumkan bahwa output industri dan penjualan ritel telah melambat pada bulan November.

“Pertemuan FOMC mendatang dan pertemuan pengaturan kebijakan Tiongkok, telah menjadi topik yang paling aktif dibahas di pasar pagi ini,” kata Stephen Innes, kepala perdagangan Asia-Pasifik di Oanda, dalam sebuah catatan kepada klien, Senin. “Dan kedua peristiwa itu memiliki efek penghalusan pada sentimen risiko.”

Baca juga: Nilai Saham Asia Selamat dari Masa Sulit

Benchmark minyak mentah ASmenambahkan 43 sen menjadi $ 51,62 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Kontrak turun $ 1,38 untuk bertahan di $ 51,20 di New York pada hari Jumat. Minyak mentah Brent digunakan untuk harga minyak internasional, naik 66 sen menjadi $ 60,91 per barel.

Dolar terhadap yen menguat menjadi 113,27 yen dari 113,38 yen pada akhir perdagangan Jumat. Euro naik menjadi $ 1,1341 dari $ 1,1306.

 

Broker News

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda