Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Presiden Trump Menyangkal Ketakutan Resesi, Memuji Ekonomi A.S.

Presiden Trump Menyangkal Ketakutan Resesi, Memuji Ekonomi A.S.
Presiden Trump Menyangkal Ketakutan Resesi, Memuji Ekonomi A.S.

Presiden Trump Menyangkal Ketakutan Resesi, Memuji Ekonomi A.S.. Tidak ada pertanyaan bahwa para analis khawatir tentang keadaan ekonomi A.S. Bahkan Federal Reserve khawatir, dan para anggotanya telah menunjukkan keprihatinan mereka dengan memangkas suku bunga untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun, dalam apa yang oleh Fed disebut penyesuaian pertengahan siklus (meskipun banyak analis berpendapat bahwa itu mungkin merupakan langkah pertama menuju uang yang lebih mudah). kebijakan). Untuk memperumit masalah, kurva hasil terbalik minggu lalu di pasar keuangan AS mengisyaratkan resesi yang akan datang dan memicu aksi jual di Wall Street yang bergaung di seluruh dunia.

Baca Juga : Outlook Mingguan Forex 19-23 Agustus 2019

Stephen Suttmeier dari Bank of America-Merrill Lynch mengatakan bahwa meskipun kerugian baru-baru ini di Wall Street, bagian bawah tidak akan tercapai sampai kepanikan meningkat dan S&P 500 turun 5 persen lagi. Suttmeier memperkirakan bahwa perlu berminggu-minggu bagi saham untuk menemukan bagian bawahnya. Perang dagang telah mengurangi nilai pasar S&P 500 sebanyak 6,8 persen sejak mencapai puncaknya pada 26 Juli.

Namun, meskipun ada kekhawatiran analis dan aksi jual saham baru-baru ini, Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Minggu bahwa ia tidak mengharapkan resesi. “Kami melakukannya dengan sangat baik,” kata Trump kepada wartawan. “Konsumen kami kaya. Saya memberikan potongan pajak yang luar biasa dan mereka sarat dengan uang. “Penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow membuat komentar serupa, mengklaim bahwa” tidak ada resesi yang terlihat. Konsumen bekerja. Upah mereka meningkat. Mereka menghabiskan dan menabung. ”

Penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro menegaskan kembali optimisme yang sama, mengatakan kepada ABC “This Week” bahwa “kita memiliki ekonomi terkuat di dunia dan uang akan datang ke sini untuk pasar saham kita.”

Baca Juga : Peringkat Kredit Negara Argentina Merosot

Menurut komentar CNBC, komentar dari Washington selama akhir pekan dimaksudkan untuk menangkal klaim oleh calon presiden dari Partai Demokrat yang mengutip kebijakan ekonomi dan politik Trump yang tidak menentu untuk peningkatan volatilitas pasar dalam beberapa bulan terakhir. Presiden Trump tetap teguh dalam garis partainya bahwa perselisihan perdagangan dengan Tiongkoksama sekali tidak merugikan ekonomi A.S., sementara kandidat Demokrat (dan banyak analis pasar) telah menunjukkan kelemahan spesifik dalam ekonomi AS yang berasal langsung dari perang perdagangan.

Analis sekarang menunggu keputusan Senin, apakah AS akan mengizinkan raksasa teknologi Tiongkok, Huawei, untuk membeli pasokan dari perusahaan-perusahaan Amerika. Presiden Trump mengatakan bahwa dia tidak siap untuk kesepakatan perdagangan dengan Tiongkok, dan ketidakmampuan untuk mencapai kesepakatan mengenai Huawei kemungkinan akan meningkatkan kesepakatan perdagangan daripada melayani untuk menenangkannya.

sumber : dailyforex.com