Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Tingkatan Saham Terlambat Kembali Tetapi Masih Berakhir dengan Harian yang Lebih Rendah

Tingkatan Saham Terlambat Kembali Lagi Tetapi Masih Berakhir dengan Harian yang Lebih Rendah

New York (CNN Bisnis) – Saham turun pada hari Jumat, meskipun laporan pekerjaan bulan Agustus yang padat. Dow merugi hampir 160 poin di sesi topsy-turvy. Setelah pembukaan awal yang lebih tinggi, indeksnya turun lebih dari 628 poin sebelum untung kembali. Bahkan sempat kembali sebentar di wilayah positif pada jam terakhir trading.

S&P 500 turun 0.8% dan teknologi-yang besar Gabungan dari Nasdaq turun sebanyak 1.3% — tetapi kedua indeks juga berakhir pada hari Jumat sangat jauh dari posisi terendah mereka hari itu.

Penjualan pasar sedikit dipercepat pada hari Jumat pagi mengikuti laporan dari Financial Times yang mengatakan bahwa investasi terbesar Jepang (STBF) telah membuat taruhan yang besar pada derivatif berisiko yang terkait dengan saham teknologi besar, sebesar miliaran dolar yang dapat mendorong Nasdaq rally.

Para investor melakukan penjualan meskipun ekonomi AS menambahkan 1.4 juta pekerjaan di bulan Agustus, yang mana berada di garis dalam perkiraan, tetapi jumlah pekerjaan yang ditambahkan itu menurun dari 1.7 juta pekerjaan yang ditambahkan pada bulan Juli dan 4.8 juta pada bulan Juni. Setiap orang yang bisa kembali lagi untuk bekerja adalah pemenang dalam pemulihan dari coronavirus yang menyebabkan krisis pengangguran, tetapi Amerika masih kehilangan 11.5 juta pekerjaan dari bulan Februari.

Baca juga: Haruskah Anda Trading Saham atau Forex?

Saham Tesla (TSLA), yang mana telah menjadi salah satu pemenang pasar terbesar di tahun 2020, tetap volatile. Sahamnya berakhir pada hari Jumat dengan keuntungan 3% setelah turun 6% pada hari sebelumnya.

Tesla menurun tajam minggu ini sejak membagi sahamnya untuk menurunkan harga sahamnya. Saham lebih dari 15% di bawah posisi tertingginya sepanjang waktu.

Upaya pada hari jumat gagal untuk menaikkan pasar diikuti penurunan massif pada hari Kamis untuk saham, yang mana dipimpin oleh penjualan besar-besaran di bidang teknologi red hot seperti Apple (AAPL), Amazon (AMZN) dan Microsoft (MSFT).

Pasar sudah hampir dipimpin sehingga penurunan seperti ini pasti akan terjadi”. Kata Scott Clemons, Kepala Ahli Strategi Investasi di Brown Brothers Harriman.

Dow merosot lebih dari 800 poin pada hari Kamis, hari terburuk bagi saham sejak bulan Juni. Pullback tersebut datang hanya satu hari setelah S&P 500 dan Nasdaq keduanya mencapai posisi tertinggi sepanjang waktu dan merupakan tanda bahwa volatilitas pasar mungkin kembali.

Artikel yang berkaitan: Pasar melonjak sejak bulan Maret menunjukkan mengapa tidak ada gunanya panik

Ada perhatian pertumbuhan mengenai kemungkinan bahwa Gedung Putih dan Kongres mungkin tidak menyetujui paket baru stimulus untuk para konsumen dan bisnis yang terpukul parah oleh pandemi Covid-19.

Tanpa ronde baru pembayaran yang signifikan bagi orang yang keluar dari bekerja, penurunan pasar dapat semakin meningkat. Bisnis mungkin juga merasa kurang nyaman untuk mempekerjakan orang kembali.

“Telah ada tanda-tanda yang mendukung dalam jumlah pekerjaan belakangan ini tetapi anda pasti bertanya-tanya mengenai waktu berakhirnya stimulus dan ketidakmampuan Washington untuk melakukan lebih banyak. Mungkin akan ada penurunan lebih lanjut di seluruh penjuru jika ini bukan retifikasi,” kata John Pataky, Wakil Kepala Eksekutif dan Kepala Kantor Perbankan di Bank TIAA.

Tampaknya para investor juga memiliki keputusan yang sederhana untuk memutar kembali saham teknologi yang berisiko, yang dapat membantu memimpin pasar yang lebih luas lebih tinggi untuk beberapa tahun terakhir, dan menjadi perusahaan yang lebih cyclical.

Baca juga: Saham Terbaik Untuk Dibeli Hari Ini karena Pasar Ingin Membuat Rekor Tertinggi Baru

Pada akhirnya, keuangan terbesar American Express (AXP), JPMorgan Chase (JPM), Goldman Sachs (GS) and Travelers (TRV) yang memimpin Dow pada hari Jumat.

Ketua Fed, Jerome Powell mengatakan lebih banyak dalam pidato minggu lalu. Suku bunga yang rendah dapat memicu ledakan lainnya pada pembelian rumah serta pembiayaan kembali mortgage.

Pembayar dividen besar Caterpillar (CAT), dan Coca-Cola (KO) – serta komponen baru Dow Honeywell (HON) dan Amgen (AMGN) – juga bertahan relatif baik. Semua saham berakhir lebih tinggi hari ini.

Perusahaan perangkat lunak Salesforce (CRM), anggota baru Dow, merupakan perusahaan yang kalah terbesar pada hari Jumat, turun hampir 4%. Visa (V), Home Depot (HD) and IBM (IBM) yang juga merupakan Dow yang lebih besar yang tertinggal.

Ini merupakan pekan yang luar biasa bagi saham. Dow merugi sebanyak 2% selama lima hari terakhir, sementara S&P 500 dan Nasdaq masing-masing turun 2.3% dan 3.3%.

Para investor harus menunggu sampai hari Selasa untuk melihat jika Wall Street dapat kembali lagi pada jalur, karena pasar saham AS ditutup pada hari Senin untuk Hari Buruh.

 

Sumber: cnn.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda