Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Dow Jones: Administrasi Trump Menolak Klaim Laut Cina Selatan Beijing

Dow Jones: Administrasi Trump Menolak Klaim Laut Cina Selatan Beijing; China Mengakui Lockheed Martin, Covid-19 Reli Saham Melambung

 

Dow Jones futures diperdagangkan sedikit lebih tinggi karena investor bersiap diri untuk laporan pendapatan. Periode pendapatan ini dapat menandai bagian bawah untuk saham AS karena proses pembukaan kembali ekonomi global telah dimulai. Tentu saja, shutdown lokal di seluruh dunia, bersama dengan munculnya gelombang kedua coronavirus telah sangat menghambat proses pembukaan kembali. Namun, faktanya adalah bahwa setiap hari kita mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang virus, dan dengan demikian, semakin dekat untuk menemukan vaksin.

Wall Street mengakui bahwa dunia lebih siap untuk menghadapi pandemi sekarang daripada di awal tahun ini. Demikian pula, korporat memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana menghadapi situasi saat ini dibandingkan dengan periode ketika semuanya ditutup. Spekulan kemungkinan akan bertaruh pada fakta ini, bahwa kuartal ini mungkin menandai yang terburuk untuk pendapatan saham dan setiap aksi jual di saham karena pendapatan mereka yang lemah bisa menjadi peluang untuk mengajukan penawaran.

Namun, trader khawatir tentang valuasi saham yang terlalu padat. Kekhawatirannya adalah bahwa kita telah melangkah terlalu jauh dan terlalu cepat. Kemunduran yang disebabkan oleh munculnya gelombang coronavirus kedua tidak sepenuhnya dihargai.

S&P 500 dan Dow futures juga berada di bawah pengaruh berita bahwa pemerintahan Trump telah semakin meningkatkan ketegangan yang sudah ada dengan China. Hubungan antara Washington dan Beijing tegang karena sengketa wilayah di Laut Cina Selatan. AS telah menolak klaim China tentang Laut Cina Selatan. Pada dasarnya, pemerintahan Trump telah membalikkan kebijakan AS sebelumnya untuk tidak memihak dalam sengketa wilayah.

Dalam tindakan pembalasan, Cina akan memberikan sanksi pada Lockheed Martin LMT + 2,5%. Investor terutama prihatin dengan meningkatnya ketegangan yang terus-menerus antara dua negara adidaya utama ini.

Pasar saham global memiliki sesi perdagangan negatif. Indeks HSI jatuh paling banyak, dan ditutup dengan kerugian 1,09%. Indeks Shanghai dan indeks Nikkei Jepang juga mencatat kerugian masing-masing 0,83% dan 0,87%.

Ini lebih lanjut tentang ini:

 

Baca juga: Komoditas Pekan Depan: Pengejekan Trump terhadap Minyak Bantu Virus; Emas Mendekat $1800

 

Penghasilan Saham Bank

Investor Wall Street mengharapkan kelanjutan dari pesan yang mereka terima selama pendapatan saham terakhir sehubungan dengan pendapatan bank. JPMorgan JPM + 1,5%, Citi, dan Wells Fargo WFC + 4,5% akan melaporkan laba kuartalan mereka, dan harapannya adalah bahwa pendapatan mereka akan berada di bawah pengaruh peningkatan dalam penyisihan kerugian pinjaman dan pengeluaran konsumen yang tertekan. Namun, kita dapat melihat beberapa titik terang dalam pendapatan perdagangan karena volatilitas di pasar saham AS.

 

Harga Minyak: OPEC + Semoga Meruncingkan Pemotongan Pasokannya

Pertanyaan terbesar bagi trader minyak adalah kemitraan antara OPEC+ dan Rusia yang mengakibatkan pembatasan pasokan minyak. Berapa lama kemitraan ini akan berlangsung, dan bagaimana mereka akan membahas berakhirnya perjanjian ini yang akan datang adalah dua pertanyaan untuk para trader. Melihat aksi harga sideway WTI dan Brent, jelas bahwa trader tidak yakin tentang masa depan harga minyak, tetapi mereka optimis bahwa harga tidak akan jatuh dari tebing seperti sebelumnya. Harapannya adalah bahwa mereka akan meningkatkan pasokan dalam jumlah kecil, yang bisa mencapai 2 juta barel per hari.

 

Dow Jones dan S&P 500 Futures Hari Ini

Dow futures diperdagangkan lebih tinggi pada 100 poin hari ini. Secara keseluruhan, sentimen risiko terpukul karena investor menjadi berhati-hati.

Indeks Dow Jones secara singkat melintasi di atas rata-rata bergerak sederhana 50-hari pada kerangka waktu harian kemarin, yang positif untuk reli pasar saham. Namun, para trader dengan cepat mengambil untung dari tabel, itulah sebabnya kami tidak menutup di atas moving average ini kemarin. Secara keseluruhan, harga Dow terlihat solid karena harga indeks DJIA diperdagangkan di atas dua MA: SMA 100 dan 200 hari.

 

Reli Pasar Saham

Pasar saham AS menyerahkan sebagian besar keuntungannya di jam terakhir perdagangan kemarin, dan ini merupakan konfirmasi bahwa trader tidak yakin bagaimana musim pendapatan baru akan membentuk reli risiko.

Saham S&P 500 turun 0,94% dan menyerahkan semua keuntungannya. Sektor teknologi informasi memimpin indeks S&P 500 lebih rendah, 278 saham jatuh sementara 226 saham menguat. Indeks S&P 500 turun 0,77% selama lima hari terakhir, tetapi naik 3,75% selama 30 hari terakhir.

Indeks maskapai S&P 500 kemungkinan akan menjadi fokus bagi investor hari ini. Indeks maskapai memiliki bobot terbesar kedua dalam indeks S&P 500. Indeks maskapai memuncak pada bulan Juni, dan sejak itu, kita telah melihat tren turun. Delta Airlines DAL + 9,5% akan melaporkan pendapatannya hari ini, dan investor akan melihat dampak Covid-19 pada lalu lintas penumpangnya.

Dow Jones ditutup lebih tinggi dan membukukan keuntungan kecil 0,04%. 17 saham indeks Dow melonjak, dan 13 jatuh. Pfizer PFE + 1.4% adalah penggerak terbesar dan naik sebesar 4.08%.

Komposit NASDAQ, indeks tech-savvy, mengalami kerugian paling signifikan kemarin dan ditutup lebih rendah sebesar -2,13%.

Baca juga: Minggu Depan: Pendapatan Bank Bersaing dengan COVID-19 untuk Menarik Perhatian Trader

 

Coronavirus: 13 Juta Kasus

Secara global, kasus coronavirus telah melampaui angka 13 juta, dan lebih dari 570 ribu orang telah meninggal akibat Covid-19. Kasus Coronavirus di AS meningkat lebih dari 64 ribu dari sehari sebelumnya. Ini adalah peningkatan 2% dalam Covid-19 kasus, yang cukup banyak sejalan dengan lonjakan harian rata-rata 1,9%.

Jepang mengatakan bahwa tidak akan ragu untuk mengumumkan keadaan darurat lain jika ini yang diperlukan untuk menghentikan penyebaran virus. Mengenakan topeng akan dibuat wajib di Inggris mulai 24 Juli. Sekali lagi, ini adalah langkah yang dirancang untuk menghentikan penyebaran coronavirus atau, yang lebih penting, menghindari gelombang kedua coronavirus di Inggris.

Lonjakan Coronavirus di AS memperlambat proses pemulihan sementara Singapura melaporkan bahwa ia telah memasuki resesi, dan PDBnya telah turun dengan rekor 41,2% dari tiga bulan sebelumnya.

 

Sumber: forbes.com