Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Memahami Pertumbuhan Ekonomi

Apa itu Pertumbuhan Ekonomi?

Pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan dalam produksi barang dan jasa suatu perekonomian, dibandingkan dari satu periode waktu ke periode lainnya. Hal ini dapat diukur secara nominal atau riil (disesuaikan dengan inflasi). Secara tradisional, pertumbuhan ekonomi agregat diukur dalam hal produk nasional bruto (PNB) atau produk domestik bruto (PDB), meskipun metrik alternatif kadang-kadang digunakan.

 

KUNCI PENTING

  • Pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan dalam produksi barang dan jasa dalam suatu perekonomian.
  • Peningkatan pada barang modal, tenaga kerja, teknologi, dan sumber daya manusia semuanya dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi.
  • Pertumbuhan ekonomi umumnya diukur dalam hal peningkatan nilai pasar agregat dari barang dan jasa tambahan yang diproduksi, menggunakan perkiraan seperti PDB.

 

Memahami Pertumbuhan Ekonomi

Secara sederhana, pertumbuhan ekonomi mengacu pada peningkatan produksi agregat dalam suatu perekonomian. Seringkali, tetapi belum tentu, keuntungan agregat dalam produksi berkorelasi dengan peningkatan rata-rata produktivitas marginal. Hal tersebut mengarah pada peningkatan pendapatan, mengilhami konsumen untuk membuka dompet mereka dan membeli lebih banyak, yang berarti kualitas material hidup atau standar kehidupan yang lebih tinggi.

Dalam ekonomi, pertumbuhan umumnya dimodelkan sebagai fungsi modal fisik, sumber daya manusia, tenaga kerja, dan teknologi. Sederhananya, meningkatkan kuantitas atau kualitas populasi usia kerja, alat yang harus mereka gunakan, dan resep yang mereka miliki untuk menggabungkan tenaga kerja, modal, dan bahan baku, yang akan mengarah pada peningkatan hasil ekonomi.

Ada beberapa cara untuk menimbulkan pertumbuhan ekonomi. Yang pertama adalah peningkatan jumlah barang modal fisik dalam perekonomian. Menambahkan modal ke ekonomi cenderung meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Alat yang lebih baru, lebih baik, dan lebih banyak berarti pekerja dapat menghasilkan lebih banyak output per periode waktu. Sebagai contoh sederhana, seorang nelayan dengan jaring akan menangkap lebih banyak ikan per jam daripada seorang nelayan dengan tongkat runcing. Namun ada dua hal penting untuk proses ini. Seseorang dalam perekonomian harus terlebih dahulu terlibat dalam beberapa bentuk tabungan (mengorbankan konsumsi mereka saat ini) untuk membebaskan sumber daya untuk menciptakan modal baru, dan modal baru harus jenis yang tepat, di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat agar pekerja dapat benar-benar menggunakannya secara produktif.

Metode kedua untuk menimbulkan pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan teknologi. Contohnya adalah penemuan bahan bakar bensin; sebelum penemuan tenaga pembangkit energi bensin, nilai ekonomi minyak bumi relatif rendah. Penggunaan bensin menjadi metode transportasi barang yang lebih baik dan lebih produktif dalam proses dan mendistribusikan barang jadi secara lebih efisien. Teknologi yang ditingkatkan memungkinkan pekerja untuk menghasilkan lebih banyak output dengan stok barang modal yang sama, dengan menggabungkan hal-hal tersebut dengan cara-cara baru yang lebih produktif. Seperti halnya pertumbuhan modal, tingkat pertumbuhan teknis sangat bergantung pada tingkat tabungan dan investasi, karena tabungan dan investasi diperlukan untuk terlibat dalam penelitian dan pengembangan.

Cara lain untuk menimbulkan pertumbuhan ekonomi adalah menciptakan tenaga kerja. Persamaannya, lebih banyak pekerja berarti menghasilkan lebih banyak barang dan jasa ekonomi. Selama abad ke-19, sebagian dari pertumbuhan ekonomi AS yang kuat adalah karena masuknya tenaga kerja imigran yang murah dan produktif. Seperti halnya pertumbuhan yang didorong oleh modal, ada beberapa syarat utama untuk proses ini. Meningkatkan tenaga kerja juga perlu meningkatkan jumlah output yang harus dikonsumsi untuk memenuhi kebutuhan dasar pekerja baru, sehingga pekerja baru setidaknya harus cukup produktif untuk mengimbangi hal ini dan bukan menjadi konsumen bersih. Seperti juga penambahan modal, penting bagi jenis pekerja yang tepat untuk mengalir ke pekerjaan yang tepat di tempat yang tepat bersamaan dengan jenis barang modal pelengkap yang tepat untuk mewujudkan potensi produktif mereka.

Metode terakhir adalah peningkatan sumber daya manusia. Ini berarti pekerja menjadi lebih terampil dalam kerajinan tangan mereka, meningkatkan produktivitas mereka melalui pelatihan keterampilan, trial and error, atau sekedar lebih banyak latihan. Tabungan, investasi, dan spesialisasi adalah metode yang paling konsisten dan mudah dikendalikan. Sumber daya manusia dalam konteks ini juga dapat merujuk pada modal sosial dan kelembagaan; kecenderungan perilaku menuju kepercayaan sosial yang lebih tinggi dan timbal balik dan inovasi politik atau ekonomi seperti perlindungan yang ditingkatkan untuk hak-hak properti pada dasarnya adalah jenis sumber daya manusia yang dapat meningkatkan produktivitas ekonomi.

 

Diukur dalam Dolar, Bukan Kuantitas Barang dan Jasa

Ekonomi yang tumbuh atau lebih produktif menghasilkan lebih banyak barang dan menyediakan lebih banyak jasa daripada sebelumnya. Namun, beberapa barang dan jasa dianggap lebih berharga daripada barang dan jasa yang lain. Misalnya, smartphone dianggap lebih berharga daripada sepasang kaus kaki. Pertumbuhan harus diukur dalam nilai barang dan jasa, bukan hanya kuantitasnya.

Masalah lain adalah tidak semua individu menempatkan nilai yang sama pada barang dan jasa yang sama. Pemanas lebih berharga bagi penduduk Alaska, sedangkan AC lebih berharga bagi penduduk Florida. Beberapa orang lebih menghargai steak daripada ikan, dan sebaliknya. Karena nilai bersifat subjektif, pengukuran untuk semua individu sangat rumit.

Perkiraan yang umum adalah dengan menggunakan nilai pasar saat ini. Di Amerika Serikat, hal ini diukur dalam dolar AS dan ditambahkan bersama-sama untuk menghasilkan ukuran output agregat termasuk Produk Domestik Bruto.

Sumber: https://www.investopedia.com/terms/e/economicgrowth.asp