Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Memahami Reksa Dana

Reksa Dana

Reksa dana adalah jenis sarana keuangan yang terdiri dari kumpulan uang yang dikumpulkan dari banyak investor untuk diinvestasikan dalam sekuritas seperti saham, obligasi, instrumen pasar uang, dan aset lainnya. Reksa dana dioperasikan oleh pengelola uang profesional, yang mengalokasikan aset dana dan berusaha menghasilkan capital gain atau pendapatan bagi investor reksa dana. Portofolio reksa dana disusun dan dipelihara agar sesuai dengan tujuan investasi yang tercantum dalam prospektus.

Reksa dana memberi investor kecil atau individu akses ke portofolio ekuitas, obligasi, dan sekuritas lainnya yang dikelola secara profesional. Oleh karena itu, setiap pemegang saham berpartisipasi secara proporsional dalam keuntungan atau kerugian dana. Reksa dana berinvestasi dalam sejumlah besar sekuritas, dan kinerjanya biasanya dilacak sebagai perubahan kapitalisasi pasar total dari dana tersebut — yang diperoleh dari kinerja agregat dari investasi yang mendasarinya.

 

KUNCI PENTING

  • Reksa dana adalah jenis sarana investasi yang terdiri dari portofolio saham, obligasi, atau sekuritas lainnya.
  • Reksa dana memberi investor kecil atau individu akses ke portofolio yang terdiversifikasi dan dikelola secara profesional dengan harga rendah.
  • Reksa dana dibagi menjadi beberapa kategori, mewakili jenis sekuritas yang mereka investasikan, tujuan investasi mereka, dan jenis pengembalian yang mereka cari.
  • Reksa dana membebankan biaya tahunan (disebut rasio pengeluaran) dan, dalam beberapa kasus, komisi, yang dapat memengaruhi keuntungan mereka secara keseluruhan.
  • Sebagian besar uang dalam rencana pensiun yang disponsori pemberi kerja masuk ke reksa dana.

Baca juga: Tentang Memorandum of Understanding (MOU)

 

Memahami Reksa Dana

Reksa dana mengumpulkan uang dari investor publik dan menggunakan uang itu untuk membeli sekuritas lain, biasanya saham dan obligasi. Nilai perusahaan reksa dana bergantung pada kinerja sekuritas yang diputuskan untuk dibeli. Jadi, ketika Anda membeli unit atau saham reksa dana, Anda membeli kinerja portofolionya atau, lebih tepatnya, sebagian dari nilai portofolio. Berinvestasi dalam saham reksa dana berbeda dengan berinvestasi pada saham. Tidak seperti saham, saham reksa dana tidak memberikan hak suara kepada pemegangnya. Bagian reksa dana mewakili investasi di banyak saham berbeda (atau sekuritas lain), bukan hanya satu kepemilikan.

Itulah mengapa harga saham reksa dana disebut sebagai nilai nilai asset bersih (NAV) per saham, terkadang DISEBUT sebagai NAVPS. NAV dana diperoleh dengan membagi nilai total sekuritas dalam portofolio dengan jumlah total saham yang beredar. Saham yang beredar adalah yang dimiliki oleh semua pemegang saham, investor institusional, dan pejabat perusahaan atau orang dalam. Saham reksa dana biasanya dapat dibeli atau ditebus sesuai kebutuhan di NAV dana saat ini, yang — tidak seperti harga saham — tidak berfluktuasi selama jam pasar, tetapi diselesaikan pada akhir setiap hari trading. Ergo, harga reksa dana juga diperbarui saat NAVPS lunas.

Rata-rata reksa dana memiliki lebih dari seratus sekuritas yang berbeda, yang berarti pemegang saham reksa dana memperoleh diversifikasi penting dengan harga rendah. Pertimbangkan seorang investor yang hanya membeli saham Google sebelum perusahaan mengalami kuartal yang buruk. Dia berdiri untuk kehilangan banyak nilai karena semua uangnya terikat pada satu perusahaan. Di sisi lain, investor lain dapat membeli saham reksa dana yang kebetulan memiliki beberapa saham Google. Ketika Google mengalami kuartal yang buruk, kerugiannya berkurang secara signifikan karena Google hanyalah sebagian kecil dari portofolio dana.

 

Bagaimana Reksa Dana Bekerja

Reksa dana adalah investasi dan perusahaan yang sebenarnya. Sifat ganda ini mungkin tampak aneh, tetapi tidak berbeda dengan bagaimana saham AAPL merupakan representasi dari Apple Inc. Ketika seorang investor membeli saham Apple, ia membeli sebagian kepemilikan perusahaan dan asetnya. Demikian pula, investor reksa dana membeli sebagian kepemilikan perusahaan reksa dana dan asetnya. Perbedaannya adalah Apple dalam bisnis membuat perangkat dan tablet inovatif, sedangkan perusahaan reksa dana dalam bisnis melakukan investasi.

Investor biasanya mendapatkan keuntungan dari reksa dana dengan tiga cara:

  • Pendapatan diperoleh dari dividen saham dan bunga obligasi yang disimpan dalam portofolio dana. Reksa dana membayar hampir semua pendapatan yang diterimanya sepanjang tahun kepada pemilik dana dalam bentuk distribusi. Dana sering memberi investor pilihan untuk menerima cek untuk distribusi atau menginvestasikan kembali pendapatan dan mendapatkan lebih banyak saham.
  • Jika dana menjual sekuritas yang harganya naik, dana tersebut memiliki capital gain. Sebagian besar dana juga meneruskan keuntungan ini kepada investor dalam distribusi.
  • Jika kepemilikan dana mengalami kenaikan harga tetapi tidak dijual oleh pengelola dana, maka saham dana tersebut akan meningkat harganya. Anda kemudian dapat menjual saham reksa dana Anda untuk mendapatkan keuntungan di pasar.

Jika reksa dana diartikan sebagai perusahaan virtual, CEO-nya adalah manajer investasi, terkadang disebut penasihat investasinya. Manajer investasi dipekerjakan oleh dewan direksi dan secara hukum wajib bekerja untuk kepentingan terbaik pemegang saham reksa dana. Kebanyakan manajer investasi juga merupakan pemilik dana. Ada sangat sedikit karyawan lain di perusahaan reksa dana. Penasihat investasi atau manajer investasi mungkin mempekerjakan beberapa analis untuk membantu memilih investasi atau melakukan riset pasar. Seorang akuntan dana menggunakan staf untuk menghitung NAV dana, nilai harian portofolio yang menentukan apakah harga saham naik atau turun. Reksa dana perlu memiliki satu atau dua petugas kebutuhan, dan mungkin seorang pengacara, untuk mengikuti peraturan pemerintah.

Sebagian besar reksa dana adalah bagian dari perusahaan investasi yang jauh lebih besar; yang terbesar memiliki ratusan reksa dana terpisah. Beberapa dari perusahaan investasi tersebut adalah nama yang tidak asing lagi bagi masyarakat umum, seperti Fidelity Investments, The Vanguard Group, T. Rowe Price, dan Oppenheimer.

 

Jenis Reksa Dana

Reksa dana dibagi menjadi beberapa kategori, mewakili jenis sekuritas yang mereka targetkan untuk portofolionya dan jenis pengembalian yang mereka cari. Ada dana untuk hampir semua jenis investor atau pendekatan investasi. Jenis reksa dana umum lainnya termasuk reksa dana pasar uang, reksa dana sector, reksa dana alternatif, reksa dana smart-beta, reksa dana target-date, dan bahkan reksa dana, atau reksa dana yang membeli saham reksa dana lainnya.

 

Dana Ekuitas

Kategori terbesar adalah ekuitas atau dana saham. Sesuai namanya, reksa dana ini terutama berinvestasi di saham. Di dalam grup ini ada berbagai subkategori. Beberapa reksa dana ekuitas diberi nama sesuai dengan ukuran perusahaan tempat mereka berinvestasi: kapitalisasi kecil, menengah, atau besar. Yang lain diberi nama berdasarkan pendekatan investasi mereka: pertumbuhan agresif, berorientasi pada pendapatan, nilai, dan lain-lain. Dana ekuitas juga dikategorikan berdasarkan apakah mereka berinvestasi pada saham domestik (AS) atau ekuitas asing. Ada begitu banyak jenis reksa dana ekuitas karena ada banyak jenis ekuitas. Cara terbaik untuk memahami dunia reksa dana ekuitas adalah dengan menggunakan kotak gaya, contohnya di bawah ini.

Idenya di sini adalah untuk mengklasifikasikan dana berdasarkan ukuran perusahaan yang diinvestasikan (kapitalisasi pasar mereka) dan prospek pertumbuhan saham yang diinvestasikan. Istilah value fund mengacu pada gaya investasi yang mencari perusahaan berkualitas tinggi dengan pertumbuhan rendah yang tidak disukai pasar. Perusahaan-perusahaan ini dicirikan oleh rasio  harga-ke pendapatan rasio dengan rendah, rasio B1 rendah, tinggi  Sebaliknya, spektrum adalah d pejvh  yang melihat perusahaan yang telah (dan diharapkan memiliki) pertumbuhan yang kuat dalam pendapatan, penjualan, dan arus kas. Perusahaan-perusahaan ini biasanya memiliki rasio P/E yang tinggi dan tidak membayar dividen. Kompromi antara nilai ketat dan investasi pertumbuhan adalah “campuran”, yang hanya mengacu pada perusahaan yang bukan merupakan saham nilai maupun saham pertumbuhan dan diklasifikasikan sebagai suatu tempat di tengah.

Gambar oleh Julie Bang © Investopedia 2019

Dimensi lain dari kotak gaya berkaitan dengan ukuran perusahaan tempat reksa dana berinvestasi. Perusahaan yang memiliki kapitalasasi  tinggi , dengan nilai lebih dari $ 10 miliar. Kapitalisasi pasar diperoleh dengan mengalikan harga saham dengan jumlah saham yang beredar. Saham berkapitalisasi besar biasanya adalah perusahaan yang sering dikenal dengan namanya. Saham tipic l mengacu pada saham-saham dengan kapitalisasi pasar mulai dari $ 300 juta menjadi US $ 2 miliar. Perusahaan yang lebih kecil ini cenderung menjadi investasi yang lebih baru dan lebih berisiko Saham kelas menengah mengisi celah antara saham kapitalisasi kecil dan kapitalisasi besar.

Sebuah reksa dana dapat memadukan strateginya antara gaya investasi dan ukuran perusahaan. Misalnya, dana bernilai kapitalisasi besar akan bergantung pada perusahaan kapitalisasi besar yang berada dalam kondisi keuangan yang kuat tetapi baru-baru ini mengalami penurunan harga saham dan akan ditempatkan di kuadran kiri atas kotak gaya (besar dan bernilai). Kebalikan dari ini adalah reksa dana yang diinvestasikan di perusahaan teknologi pemula dengan prospek pertumbuhan yang sangat baik: pertumbuhan kapitalisasi kecil. Reksa dana semacam itu akan berada di kuadran kanan bawah (kecil dan tumbuh).

 

Reksa Dana Pendapatan Tetap

Kelompok besar lainnya adalah kategori pendapatan tetap. Reksa dana pendapatan tetap berfokus pada investasi yang membayar tingkat pengembalian tertentu, seperti obligasi pemerintah, obligasi korporasi, atau instrumen utang lainnya. Idenya adalah bahwa portofolio dana menghasilkan pendapatan bunga, yang kemudian diteruskan ke pemegang saham.

Kadang-kadang disebut sebagai reksa dana obligasi, dana ini sering dikelola secara aktif dan berusaha membeli obligasi yang nilainya relatif rendah untuk menjualnya dengan keuntungan. Reksa dana ini cenderung memberikan pengembalian yang lebih tinggi daripada sertifikat deposito dan investasi pasar uang, tetapi dana obligasi bukannya tanpa risiko. Karena terdapat banyak jenis obligasi, dana obligasi dapat sangat bervariasi tergantung di mana mereka berinvestasi. Misalnya, dana yang berspesialisasi dalam obligasi sampah dengan imbal hasil tinggi jauh lebih berisiko daripada dana yang berinvestasi di sekuritas pemerintah. Lebih lanjut, hampir semua reksa dana obligasi memiliki risiko suku bunga , yang artinya jika suku bunga naik maka nilai reksa dana tersebut ikut turun.

 

Dana Indeks

Kelompok lain, yang telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir, berada di bawah julukan “dana indeks”. Strategi investasi mereka didasarkan pada keyakinan bahwa sangat sulit, dan seringkali mahal, untuk mencoba mengalahkan pasar secara konsisten. Jadi, manajer dana indeks membeli saham yang sesuai dengan indeks pasar utama seperti S&P 500 atau Dow Jones Industrial Average (DJIA). Strategi ini membutuhkan lebih sedikit penelitian dari analis dan penasihat, jadi ada lebih sedikit biaya untuk memakan keuntungan sebelum diteruskan ke pemegang saham. Dana ini sering dirancang dengan mempertimbangkan investor yang peka biaya.

 

Dana Seimbang

Dana seimbang diinvestasikan dalam campuran kelas aset, baik saham, obligasi, instrumen pasar uang, atau investasi alternatif. Tujuannya adalah untuk mengurangi risiko eksposur di seluruh kelas aset. Dana jenis ini juga dikenal sebagai dana alokasi aset. Ada dua variasi dana yang dirancang untuk memenuhi tujuan investor.

Beberapa dana ditentukan dengan strategi alokasi khusus yang tetap, sehingga investor dapat memiliki eksposur yang dapat diprediksi ke berbagai kelas aset. Dana lain mengikuti strategi persentase alokasi dinamis untuk memenuhi berbagai tujuan investor. Ini mungkin termasuk menanggapi kondisi pasar, perubahan siklus bisnis, atau fase perubahan kehidupan investor itu sendiri.

Meskipun tujuannya serupa dengan dana campuran, dana alokasi dinamis tidak harus memiliki persentase tertentu dari kelas aset apa pun. Oleh karena itu, manajer portofolio diberi kebebasan untuk mengganti rasio kelas aset sesuai kebutuhan untuk menjaga integritas strategi yang dinyatakan reksa dana.

Dana pasar uang

Pasar uang terdiri dari instrumen utang yang aman (bebas risiko), berjangka pendek, kebanyakan dari surat-surat berharga pemerintah. Ini adalah tempat yang aman untuk memarkir uang Anda. Anda tidak akan mendapatkan keuntungan yang besar, tetapi Anda tidak perlu khawatir kehilangan pokok Anda. Pengembalian tipikal adalah sedikit lebih dari jumlah yang akan Anda peroleh di rekening giro atau tabungan biasa dan sedikit lebih rendah dari rata-rata sertifikat deposit (CD). Sementara reksa dana pasar uang berinvestasi dalam aset ultra-aman, selama krisis keuangan tahun 2008, beberapa reksa dana pasar uang memang mengalami kerugian setelah harga saham dana ini, biasanya dipatok pada $ 1, turun di bawah tingkat itu dan pecah uang.

 

Dana Pendapatan

Dana pendatpatan diberi nama sesuai dengan tujuannya: untuk memberikan pendapatan saat ini secara tetap. Dana ini berinvestasi terutama pada pemerintah dan hutang korporasi berkualitas tinggi, menahan obligasi ini hingga jatuh tempo untuk memberikan aliran bunga. Sementara kepemilikan dana mungkin mengalami apresiasi nilainya, tujuan utama dari dana ini adalah untuk memberikan arus kas yang tidak stabil kepada investor. Dengan demikian, audiens dana ini terdiri dari investor konservatif dan pensiunan. Karena mereka menghasilkan pendapatan reguler, investor yang sadar pajak mungkin ingin menghindari dana ini.

 

Dana Internasional/Global

Sebuah dana interpersonal (atau dana asing) hanya berinvestasi di aset yang berada di luar negara asal Anda. Dana , sementara itu, dapat diinvestasikan di mana saja di seluruh dunia, termasuk di negara asal Anda. Sulit untuk mengklasifikasikan dana ini sebagai yang lebih berisiko atau lebih aman daripada investasi domestik, tetapi dana tersebut cenderung lebih tidak stabil dan memiliki risiko negara dan politik yang unik. Di sisi lain, sebagai bagian dari portofolio yang seimbang, mereka dapat benar-benar mengurangi risiko dengan meningkatkan d, karena pengembalian di negara asing mungkin tidak terkait dengan pengembalian di dalam negeri. Meskipun ekonomi dunia menjadi lebih saling terkait, masih mungkin ekonomi lain di suatu tempat mengungguli ekonomi negara asal Anda.

 

Dana Khusus

Klasifikasi reksa dana ini lebih merupakan kategori yang mencakup semua yang terdiri dari dana yang telah terbukti populer tetapi belum tentu termasuk dalam kategori yang lebih kaku yang telah kami jelaskan sejauh ini. Jenis reksa dana ini tidak melakukan diversifikasi yang luas untuk berkonsentrasi pada segmen ekonomi tertentu atau strategi yang ditargetkan. Dana sekor  adalah dana strategi yang ditujukan untuk sektor ekonomi tertentu, seperti keuangan, teknologi, kesehatan, dan sebagainya. Oleh karena itu, dana sektor dapat menjadi sangat tidak stabil karena saham di sektor tertentu cenderung sangat berkorelasi satu sama lain. Ada kemungkinan yang lebih besar untuk mendapatkan keuntungan yang besar, tetapi suatu sektor juga dapat runtuh (misalnya, sector keuangan pada tahun 2008 dan 2009).

Dana regional memudahkan untuk fokus pada wilayah geografis tertentu di dunia. Ini bisa berarti berfokus pada wilayah yang lebih luas (katakanlah Amerika Latin) atau negara tertentu (misalnya, hanya Brasil). Keuntungan dari reksa dana ini adalah memudahkan untuk membeli saham di luar negeri, yang bisa menjadi sulit dan mahal. Seperti halnya reksa dana sektor, Anda harus menerima tingginya risiko kerugian yang terjadi jika kawasan mengalami resesi yang parah.

Dana yang berganggung jawab secara sosial (atau dana etis) hanya diinvestasikan di perusahaan yang memenuhi kriteria pedoman atau kepercayaan tertentu. Misalnya, beberapa dana yang bertanggung jawab secara sosial tidak berinvestasi dalam industri “dosa” seperti tembakau, minuman beralkohol, senjata, atau tenaga nuklir. Idenya adalah untuk mendapatkan kinerja yang kompetitif dengan tetap menjaga hati nurani yang sehat. Dana serupa lainnya diinvestasikan terutama dalam teknologi hijau, seperti tenaga surya dan angin atau daur ulang.

 

Dana yang Diperdagangan di Bursa (ETF)

Perubahan pada reksa dana adalah dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Kendaraan investasi yang semakin populer ini mengumpulkan investasi dan menggunakan strategi yang konsisten dengan reksa dana, tetapi mereka disusun sebagai perwalian investasi yang diperdagangkan di bursa saham dan memiliki manfaat tambahan dari fitur saham. Misalnya, ETF dapat dibeli dan dijual kapan saja sepanjang hari perdagangan. ETF juga dapat dijual pendek atau dibeli dengan margin. ETF juga biasanya membawa biaya yang lebih rendah daripada reksa dana yang setara. Banyak ETF juga mendapat keuntungan dari pasar opsi aktif, di mana investor dapat melakukan lindung nilai atau memanfaatkan posisi mereka. ETF juga menikmati keuntungan pajak dari reksa dana.Dibandingkan dengan reksa dana, ETF cenderung lebih hemat biaya dan lebih likuid. Popularitas ETF menunjukkan keserbagunaan dan kenyamanannya.

 

Biaya Reksa Dana

Reksa dana akan mengklasifikasikan biaya menjadi biaya operasi tahunan atau biaya pemegang saham. Biaya operasi dana tahunan adalah persentase tahunan dari dana yang dikelola, biasanya berkisar antara 1-3%. Biaya operasi tahunan secara kolektif dikenal sebagai rasio biaya. Rasio biaya dana adalah penjumlahan dari biaya penasihat atau manajemen dan biaya administrasi.

Biaya pemegang saham, yang datang dalam bentuk biaya penjualan, komisi, dan biaya penebusan, dibayarkan langsung oleh investor saat membeli atau menjual dana. Biaya penjualan atau komisi dikenal sebagai “beban” reksa dana. Ketika reksa dana memiliki beban front-end, biaya dinilai saat saham dibeli. Untuk beban back-end, biaya reksa dana dinilai ketika investor menjual sahamnya.

Namun terkadang, sebuah perusahaan investasi menawarkan reksa dana tanpa beban, yang tidak membawa komisi atau biaya penjualan. Dana ini didistribusikan langsung oleh perusahaan investasi, bukan melalui pihak sekunder.

Beberapa dana juga mengenakan biaya dan denda untuk penarikan awal atau menjual kepemilikan sebelum waktu tertentu berlalu. Selain itu, peningkatan dana yang diperdagangkan di bursa, yang memiliki biaya yang jauh lebih rendah berkat struktur manajemen pasifnya, telah memberikan reksa dana persaingan yang cukup besar untuk mendapatkan dolar investor. Artikel dari media keuangan tentang bagaimana rasio beban dana dan beban dapat memakan tingkat pengembalian juga telah menimbulkan perasaan negatif tentang reksa dana.

 

Kelas Saham Reksa Dana

Saham reksa dana terbagi dalam beberapa kelas. Perbedaan mereka mencerminkan jumlah dan besarnya biaya yang terkait dengan mereka.

Saat ini, sebagian besar investor individu membeli reksa dana dengan saham A melalui broker. Pembelian ini termasuk beban front-end hingga 5% atau lebih, ditambah biaya manajemen dan biaya berkelanjutan untuk distribusi, juga dikenal sebagai biaya 12b-1. Selain itu, beban pada saham A sedikit bervariasi, yang dapat menimbulkan konflik kepentingan. Penasihat keuangan yang menjual produk ini dapat mendorong klien untuk membeli penawaran dengan beban lebih tinggi untuk mendapatkan komisi yang lebih besar untuk diri mereka sendiri. Dengan dana front-end, investor membayar biaya ini saat mereka membeli dana tersebut.

Untuk mengatasi masalah ini dan memenuhi standar aturan fidusia, perusahaan investasi telah mulai menetapkan kelas saham baru, termasuk saham C “beban tingkat”, yang umumnya tidak memiliki beban front-end tetapi dikenakan biaya distribusi tahunan 1% 12b-1.

Dana yang membebankan biaya manajemen dan biaya lainnya saat investor menjual kepemilikannya diklasifikasikan sebagai saham Kelas B.

 

Kelas Baru Saham Reksa Dana

Kelas berbagi terbaru, dikembangkan pada tahun 2016, terdiri dari bagian bersih. Saham bersih tidak memiliki beban penjualan front-end atau biaya 12b-1 tahunan untuk layanan dana. American Funds, Janus, dan MFS adalah perusahaan dana yang saat ini menawarkan saham bersih.

Dengan standarisasi biaya dan beban, kelas baru ini meningkatkan transparansi bagi investor reksa dana dan, tentu saja, menghemat uang mereka. Misalnya, seorang investor yang memasukkan $ 10.000 ke dalam rekening pensiun individu (IRA) dengan dana saham bersih dapat menghasilkan hampir $ 1.800 lebih banyak selama periode 30 tahun dibandingkan dengan dana saham A rata-rata, menurut laporan Morningstar April 2017 ditulis bersama oleh Aron Szapiro, direktur riset kebijakan Morningstar, dan Paul Ellenbogen, kepala solusi regulasi global. 2

 

Keunggulan Reksa Dana

Ada berbagai alasan mengapa reksa dana telah menjadi sarana pilihan investor ritel selama beberapa dekade. Sebagian besar uang dalam rencana pensiun yang disponsori pemberi kerja masuk ke reksa dana. Beberapa merger disamakan dengan reksa dana dari waktu ke waktu.

 

Diversifikasi

Divesifikasi, atau pencampuran investasi dan aset dalam portofolio untuk mengurangi risiko, adalah salah satu keuntungan berinvestasi di reksa dana. Para ahli menganjurkan diversifikasi sebagai cara untuk meningkatkan pengembalian portofolio, sekaligus mengurangi risikonya. Membeli saham perusahaan individu dan mengimbanginya dengan saham sektor industri, misalnya, menawarkan beberapa diversifikasi. Namun, portofolio yang benar-benar terdiversifikasi memiliki sekuritas dengan kapitalisasi dan industri yang berbeda serta obligasi dengan berbagai jatuh tempo dan penerbit. Membeli reksa dana dapat mencapai diversifikasi lebih murah dan lebih cepat dibandingkan dengan membeli sekuritas individu. Reksa dana besar biasanya memiliki ratusan saham berbeda di berbagai industri. Tidaklah praktis bagi seorang investor untuk membangun portofolio semacam ini dengan sedikit uang.

 

Akses mudah

Trading di bursa saham utama, reksa dana dapat dibeli dan dijual dengan relatif mudah, menjadikannya investasi yang sangat likuid. Selain itu, jika menyangkut jenis aset tertentu, seperti ekuitas asing atau komoditas eksotik, reksa dana sering kali merupakan cara yang paling memungkinkan — bahkan terkadang satu-satunya cara — bagi investor individu untuk berpartisipasi.

 

Skala ekonomi

Reksa dana juga menyediakan skala ekonomi. Membeli satu investor membuat investor kehilangan banyak biaya komisi yang diperlukan untuk membuat portofolio yang terdiversifikasi. Membeli hanya satu sekuritas pada satu waktu menyebabkan biaya transaksi yang besar, yang akan menghabiskan sebagian besar investasi. Juga, $100 hingga $200 yang mungkin mampu dibeli oleh investor individu biasanya tidak cukup untuk membeli banyak saham, tetapi akan membeli banyak saham reksa dana. Denominasi reksa dana yang lebih kecil memungkinkan investor untuk memanfaatkan dollar cost averaging.

Karena reksa dana membeli dan menjual sekuritas dalam jumlah besar pada satu waktu, biaya transaksinya lebih rendah daripada yang dibayarkan seseorang untuk transaksi sekuritas. Selain itu, reksa dana, karena mengumpulkan uang dari banyak investor kecil, dapat berinvestasi dalam aset tertentu atau mengambil posisi lebih besar daripada investor kecil. Misalnya, reksa dana mungkin memiliki akses ke penempatan IPO atau produk terstruktur tertentu yang hanya tersedia untuk imvestor institusi.

 

Manajemen Profesional

Keuntungan utama reksa dana adalah tidak harus memilih saham dan mengelola investasi. Sebaliknya, seorang manajer investasi profesional menangani semua ini dengan menggunakan penelitian yang cermat dan keterampilan trading. Investor membeli dana karena mereka sering tidak memiliki waktu atau keahlian untuk mengelola portofolionya sendiri, atau mereka tidak memiliki akses ke jenis informasi yang sama dengan dana profesional. Reksa dana adalah cara yang relatif murah bagi investor kecil untuk mendapatkan manajer penuh waktu untuk membuat dan memantau investasi. Kebanyakan pengelola uang swasta non-institusional hanya berurusan dengan individu dengan kekayaan bersih tinggi indvidu—dengan setidaknya enam angka untuk diinvestasikan. Namun, reksa dana, seperti disebutkan di atas, membutuhkan investasi minimum yang jauh lebih rendah. Jadi, dana ini memberikan cara berbiaya rendah bagi investor individu untuk merasakan dan mudah-mudahan mendapat manfaat dari pengelolaan uang profesional.

 

Variasi dan Kebebasan Memilih

Investor memiliki kebebasan untuk meneliti dan memilih dari manajer dengan berbagai gaya dan tujuan manajemen. Misalnya, seorang fund manager dapat berfokus pada investasi nilai, investasi pertumbuhan, pasar maju, pasar negara berkembang, pendapatan, atau investasi ekonomi makro , di antara banyak gaya lainnya. Seorang manajer juga dapat mengawasi dana yang menggunakan beberapa gaya berbeda. Variasi ini memungkinkan investor untuk mendapatkan eksposur tidak hanya pada saham dan obligasi tetapi juga komoditas, aset asing, dan real estate melalui reksa dana khusus. Beberapa reksa dana bahkan dibentuk untuk mendapatkan keuntungan dari pasar yang jatuh (dikenal sebagai dana beruang). Reksa dana memberikan peluang bagi investasi asing dan domestik yang mungkin tidak dapat diakses langsung oleh investor biasa.

 

Transparansi

Reksa dana tunduk pada peraturan industri yang memastikan akuntabilitas dan keadilan bagi investor.

Pro

  • Likuiditas
  • Diversifikasi
  • Persyaratan investasi minimal
  • Manajemen professional
  • Ragam persembahan

Kontra

  • Biaya tinggi, komisi, dan pengeluaran lainnya
  • Kehadiran uang tunai yang besar dalam portofolio
  • Tidak ada cakupan FDIC
  • Kesulitan dalam membandingkan dana
  • Kurangnya transparansi dalam kepemilikan

 

Kekurangan Reksa Dana

Likuiditas, diversifikasi, dan manajemen profesional membuat reksa dana menjadi pilihan yang menarik bagi investor muda, pemula, dan individu lainnya yang tidak ingin secara aktif mengelola uang mereka. Namun, tidak ada aset yang sempurna, dan reksa dana juga memiliki kekurangan.

 

Pengembalian Berfluktuasi

Seperti banyak investasi lain tanpa jaminan pengembalian, selalu ada kemungkinan nilai reksa dana Anda akan terdepresiasi. Reksa dana saham mengalami fluktuasi harga, bersama dengan saham yang membentuk dana tersebut. Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) tidak mencadangkan investasi reksa dana, dan tidak ada jaminan kinerja dengan dana apa pun. Tentu saja, hampir setiap investasi mengandung risiko. Sangat penting bagi investor reksa dana pasar uang untuk mengetahui bahwa, tidak seperti mitra bank mereka, dana ini tidak akan diasuransikan oleh FDIC.

 

Tarik Tunai

Reksa dana mengumpulkan uang dari ribuan investor, jadi setiap hari orang memasukkan uang ke dalam dana serta menariknya. Untuk menjaga kapasitas untuk mengakomodasi penarikan, dana biasanya harus menyimpan sebagian besar portofolionya secara tunai. Memiliki cukup uang tunai sangat baik untuk likuiditas, tetapi uang yang disimpan sebagai uang tunai dan tidak bekerja untuk Anda tidak terlalu menguntungkan. Reksa dana membutuhkan sejumlah besar portofolionya untuk disimpan secara tunai untuk memenuhi penebusan saham setiap hari. Untuk menjaga likuiditas dan kapasitas untuk mengakomodasi penarikan, dana biasanya harus menyimpan porsi yang lebih besar dari portofolionya sebagai uang tunai daripada investor biasa. Karena uang tunai tidak menghasilkan pengembalian, ini sering disebut sebagai “tarik tunai”.

 

Biaya Tinggi

Reksa dana menyediakan manajemen profesional bagi investor, tetapi ada pengorbanannya — rasio pengeluaran yang disebutkan sebelumnya. Biaya ini mengurangi pembayaran keseluruhan dana, dan mereka dinilai untuk investor reksa dana terlepas dari kinerja reksa dana tersebut. Seperti yang dapat Anda bayangkan, pada tahun-tahun ketika dana tidak menghasilkan uang, biaya ini hanya memperbesar kerugian. Membuat, mendistribusikan, dan menjalankan reksa dana adalah pekerjaan yang mahal. Segala sesuatu mulai dari gaji manajer portofolio hingga laporan triwulanan investor membutuhkan biaya. Biaya tersebut diteruskan ke investor. Karena biaya sangat bervariasi dari satu dana ke dana lainnya, kegagalan untuk memperhatikan biaya dapat memiliki konsekuensi jangka panjang yang negatif. Dana yang dikelola secara aktif menimbulkan biaya transaksi yang menumpuk setiap tahun. Ingat,setiap dolar yang dihabiskan untuk biaya adalah satu dolar yang tidak diinvestasikan untuk tumbuh seiring waktu.

 

“Diworsifikasi” dan Pengenceran

“diworsifikasi” — permainan kata-kata — adalah strategi investasi atau portofolio yang menyiratkan erlalu banyak kompleksitas dapat menyebabkan hasil yang lebih buruk. Banyak investor reksa dana yang cenderung berbelit-belit. Artinya, mereka memperoleh terlalu banyak dana yang sangat terkait dan, akibatnya, tidak mendapatkan manfaat pengurangan risiko dari diversifikasi. Para investor ini mungkin membuat portofolionya lebih terbuka. Di sisi lain, hanya karena Anda memiliki reksa dana tidak berarti Anda otomatis terdiversifikasi. Misalnya, dana yang hanya berinvestasi di sektor atau wilayah industri tertentu masih relatif berisiko.

Dengan kata lain, mungkin saja mendapatkan hasil yang buruk karena terlalu banyak diversifikasi. Karena reksa dana dapat memiliki kepemilikan kecil di banyak perusahaan yang berbeda, pengembalian tinggi dari beberapa investasi seringkali tidak membuat banyak perbedaan pada pengembalian keseluruhan. Dilusi juga merupakan hasil dari dana yang berhasil tumbuh terlalu besar. Ketika uang baru mengalir ke dalam dana yang memiliki rekam jejak yang kuat, manajer sering mengalami kesulitan menemukan investasi yang sesuai untuk semua modal baru yang akan digunakan dengan baik.

Satu hal yang dapat menyebabkan diworsifikasi adalah fakta bahwa tujuan atau riasan dana tidak selalu jelas. Iklan dana dapat memandu investor ke jalan yang salah. Securities and Exchange Commission (SEC) mensyaratkan bahwa dana memiliki setidaknya 80% aset dalam jenis investasi tertentu yang tersirat atas namanya. Bagaimana sisa aset diinvestasikan terserah fund manager. 3  Namun, kategori berbeda yang memenuhi syarat untuk 80% aset yang dibutuhkan mungkin tidak jelas dan beragam. Oleh karena itu, dana dapat memanipulasi calon investor melalui kepemilikannya. Dana yang berfokus secara sempit pada saham Kongo, misalnya, dapat dijual dengan judul yang luas seperti “Dana Teknologi Tinggi Internasional”.

 

Pengelolaan Dana Aktif

Banyak investor memperdebatkan apakah para profesional lebih baik dari Anda atau saya dalam memilih saham. Manajemen sama sekali tidak sempurna, dan bahkan jika dana kehilangan uang, manajer tetap dibayar. Dana yang dikelola secara aktif menimbulkan biaya yang lebih tinggi, tetapi dana indeks yang semakin pasif semakin populer. Dana ini melacak indeks seperti S&P 500 dan jauh lebih murah untuk dipegang. Dana yang dikelola secara aktif selama beberapa periode waktu gagal mengungguli indeks benchmark mereka, terutama setelah memperhitungkan pajak dan biaya.

 

Kekurangan Likuiditas

Reksa dana memungkinkan Anda untuk meminta agar saham Anda dikonversi menjadi uang tunai kapan saja, namun, tidak seperti saham yang diperdagangkan sepanjang hari, banyak penebusan reksa dana hanya dilakukan pada akhir setiap hari perdagangan.

Pajak

Saat manajer investasi menjual sekuritas, pajak capital gain dipicu. Investor yang mengkhawatirkan dampak pajak perlu mengingat kekhawatiran tersebut saat berinvestasi di reksa dana. Pajak dapat dikurangi dengan berinvestasi di dana sensitif pajak atau dengan memegang reksa dana non-pajak sensitif di akun penangguhkan seperti (401) k atau IRA.

 

Mengevaluasi Dana

Meneliti dan membandingkan dana bisa jadi sulit. Tidak seperti saham, reksa dana tidak menawarkan kesempatan kepada investor untuk menyandingkan rasio harga terhadap pendapatan (P/E), pertumbuhan penjualan, laba per saham (EPS), atau data penting lainnya. Nilai aset bersih reksa dana dapat menawarkan beberapa dasar untuk perbandingan, tetapi mengingat keragaman portofolionya, membandingkan pepatah apel dengan apel bisa jadi sulit, bahkan di antara dana dengan nama yang mirip atau tujuan yang dinyatakan. Hanya dana indeks yang melacak pasar yang sama yang cenderung benar-benar sebanding.

Baca juga: Pembahasan Strategi Pemasaran

 

Contoh Reksa Dana

Salah satu reksa dana paling terkenal di jagat investasi adalah Fidelity Investments ‘Magellan Fund (FMAGX). Didirikan pada tahun 1963, dana tersebut memiliki tujuan investasi berupa apresiasi modal melalui investasi pada saham biasa. 4  Masa kejayaan reksa dana adalah antara 1977 dan 1990, ketika Peter Lynch menjabat sebagai manajer portofolionya. Di bawah masa jabatan Lynch, aset Magellan yang dikelola meningkat dari $ 18 juta menjadi $ 14 miliar. 5

Bahkan setelah Lynch pergi, kinerja Fidelity tetap kuat, dan aset yang dikelola (AUM) tumbuh hampir $ 110 miliar pada tahun 2000, menjadikannya dana terbesar di dunia. 6  Pada tahun 1997, dana tersebut telah menjadi begitu besar sehingga Fidelity menutupnya untuk investor baru dan tidak akan membukanya kembali hingga tahun 2008.

Per Juli 2020, Fidelity Magellan memiliki aset lebih dari $ 20 miliar dan telah dikelola oleh Sammy Simnegar sejak Februari 2019. Kinerja reksa dana tersebut telah cukup banyak atau sedikit melampaui kinerja S&P 500.

 

Sumber: invetsopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda