Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Mengenal Perbankan Islam

Mengenal Perbankan Islam

Apa Itu Perbankan Islam?

Perbankan Islam atau perbankan syariah, juga disebut sebagai keuangan Islam atau keuangan yang sesuai dengan syariah, mengacu pada kegiatan keuangan atau perbankan yang mematuhi syariah (hukum Islam). Dua prinsip fundamental perbankan Islam adalah pembagian untung dan rugi, dan larangan pengumpulan dan pembayaran bunga oleh pemberi pinjaman dan investor.

 

KUNCI PENTING

  • Perbankan Islam, juga disebut sebagai keuangan Islam atau keuangan yang sesuai dengan syariah, mengacu pada kegiatan keuangan atau perbankan yang mematuhi syariah (hukum Islam).
  • Dua prinsip fundamental perbankan Islam adalah pembagian untung dan rugi, dan larangan pengumpulan dan pembayaran bunga oleh pemberi pinjaman dan investor.
  • Bank syariah mendapat untung melalui penyertaan modal, yang mengharuskan peminjam memberi bank bagian dari keuntungan mereka daripada membayar bunga.
  • Beberapa bank konvensional memiliki jendela atau bagian yang menyediakan layanan perbankan Islam khusus untuk pelanggan mereka.

Baca juga: Definisi Manajer Hedge Fund

 

Memahami Perbankan Islam

Ada lebih dari 300 bank dan 250 reksa dana di seluruh dunia yang mematuhi prinsip-prinsip Islam. Antara 2000 dan 2017, modal bank syariah tumbuh dari $200 miliar menjadi mendekati $2 triliun dan diproyeksikan tumbuh menjadi $3,5 triliun pada tahun 2021, menurut laporan 2016 Thompson Reuters. Pertumbuhan ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan ekonomi negara-negara Muslim (terutama negara-negara yang mendapat keuntungan dari kenaikan harga minyak).

Perbankan Islam didasarkan pada prinsip-prinsip keyakinan Islam yang berkaitan dengan transaksi komersial. Prinsip-prinsip perbankan Islam berasal dari Alquran – teks agama sentral Islam. Dalam perbankan Islam, semua transaksi harus sesuai dengan syariah, kode hukum Islam (berdasarkan ajaran Alquran). Aturan yang mengatur transaksi komersial di perbankan Islam disebut sebagai Fiqh al-muamalat.

Bankir yang dipekerjakan oleh lembaga yang menaati perbankan syariah diamanatkan untuk tidak menyimpang dari prinsip-prinsip dasar Alquran dalam menjalankan bisnis. Ketika lebih banyak informasi atau bimbingan diperlukan, bankir Islam beralih ke ulama terpelajar atau menggunakan penalaran independen berdasarkan beasiswa dan praktik adat.

Salah satu perbedaan utama antara sistem perbankan konvensional dan perbankan Islam adalah bahwa perbankan Islam melarang riba dan spekulasi. Syariah melarang keras segala bentuk spekulasi atau perjudian, yang disebut maisir. Syariah juga melarang mengambil bunga pinjaman. Selain itu, investasi apa pun yang melibatkan barang atau zat yang dilarang dalam Alquran — termasuk alkohol, perjudian, babi—juga dilarang. Dengan cara ini, perbankan Islam dapat dianggap sebagai bentuk investasi etis yang berbeda secara budaya.

Untuk mendapatkan uang tanpa praktik pembebanan bunga, bank syariah menggunakan sistem partisipasi ekuitas. Partisipasi ekuitas berarti jika bank meminjamkan uang kepada suatu bisnis, bisnis tersebut akan membayar kembali pinjaman tersebut tanpa bunga, tetapi sebaliknya memberi bank bagian dari keuntungannya. Jika bisnisnya default atau tidak mendapat untung, maka bank juga tidak mendapat keuntungan. Secara umum, lembaga perbankan syariah cenderung lebih enggan mengambil risiko dalam praktik investasinya. Akibatnya, mereka biasanya menghindari bisnis yang dapat dikaitkan dengan gelembung ekonomi.

Sementara bank syariah adalah bank yang sepenuhnya dioperasikan dengan menggunakan prinsip-prinsip Islam, jendela Islami merujuk pada layanan yang didasarkan pada prinsip-prinsip Islam yang disediakan oleh bank konvensional. Beberapa bank komersial menawarkan layanan perbankan Islam melalui jendela atau bagian khusus.

Praktik perbankan Islam biasanya ditelusuri kembali ke para pebisnis di Timur Tengah yang mulai melakukan transaksi keuangan dengan para pebisnis di Eropa pada era Abad Pertengahan. Pada awalnya, para pebisnis di Timur Tengah menggunakan prinsip keuangan yang sama dengan orang Eropa. Namun, seiring berjalannya waktu, seiring berkembangnya sistem perdagangan dan negara-negara Eropa mulai mendirikan cabang lokal bank mereka di Timur Tengah, beberapa dari bank ini mengadopsi adat istiadat lokal di wilayah tempat mereka baru didirikan, terutama sistem keuangan tanpa bunga yang bekerja pada metode pembagian untung dan rugi. Dengan mengadopsi praktik-praktik tersebut, bank-bank Eropa ini juga dapat melayani kebutuhan para pebisnis lokal yang beragama Islam.

Mulai tahun 1960-an, perbankan syariah muncul kembali di dunia modern, dan sejak tahun 1975, banyak bank baru yang bebas bunga telah dibuka. Sementara mayoritas dari lembaga-lembaga ini didirikan di negara-negara Muslim, bank-bank Islam juga dibuka di Eropa Barat pada awal 1980-an. Selain itu, sistem perbankan nasional bebas bunga telah dikembangkan oleh pemerintah Iran, Sudan, dan (pada tingkat yang lebih rendah) Pakistan.

 

Contoh Perbankan Islam

Mit-Ghamr Saving Bank, didirikan pada tahun 1963 di Mesir, biasa disebut sebagai contoh pertama perbankan Islam di dunia modern. Ketika Mit Ghamr meminjamkan uang untuk bisnis, hal itu dilakukan dengan model bagi hasil. Proyek Mit-Ghamr ditutup pada tahun 1967 karena faktor politik tetapi selama tahun operasinya bank tersebut sangat berhati-hati, hanya menyetujui sekitar 40% dari aplikasi pinjaman bisnisnya. Namun, dalam kondisi ekonomi yang baik, rasio default bank dikatakan nol.

Baca juga: Penjabaran Growth Stock dan Perbedaaannya dengan Value Stock

 

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa Dasar Perbankan Islam?

Perbankan Islam didasarkan pada prinsip-prinsip keyakinan Islam yang berkaitan dengan transaksi komersial. Prinsip-prinsip perbankan Islam berasal dari Alquran – teks agama sentral Islam. Dalam perbankan Islam, semua transaksi harus sesuai dengan syariah, kode hukum Islam (berdasarkan ajaran Alquran). Aturan yang mengatur transaksi komersial di perbankan Islam disebut sebagai Fiqh al-muamalat.

Apa Perbedaan Antara Perbankan Konvensional dan Syariah?

Salah satu perbedaan utama antara sistem perbankan konvensional dan perbankan Islam adalah bahwa perbankan Islam melarang riba dan spekulasi. Syariah melarang keras segala bentuk spekulasi atau perjudian, yang disebut maisir. Syariah juga melarang mengambil bunga pinjaman. Selain itu, investasi apa pun yang melibatkan barang atau zat yang dilarang dalam Alquran — termasuk alkohol, perjudian, babi—juga dilarang. Dengan cara ini, perbankan Islam dapat dianggap sebagai bentuk investasi etis yang berbeda secara budaya.

Bagaimana Bank Islam Menghasilkan Uang?

Untuk mendapatkan uang tanpa praktik pembebanan bunga, bank syariah menggunakan sistem partisipasi ekuitas, yang mirip dengan bagi hasil. Partisipasi ekuitas berarti jika bank meminjamkan uang kepada suatu bisnis, bisnis tersebut akan membayar kembali pinjaman tersebut tanpa bunga, tetapi sebaliknya memberi bank bagian dari keuntungannya. Jika bisnisnya default atau tidak mendapat untung, maka bank juga tidak mendapat keuntungan.

 

 

Sumber: investoepdia.com