Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pembahasan Krisis Keuangan Asia

Pembahasan Krisis Keuangan Asia

Apa itu Krisis Keuangan Asia?

Krisis keuangan Asia, yang juga disebut “Penularan Asia”, adalah rangkaian devaluasi mata uang dan peristiwa lain yang dimulai pada musim panas 1997 dan menyebar ke banyak pasar Asia. Pasar mata uang pertama kali gagal di Thailand sebagai akibat dari keputusan pemerintah untuk tidak lagi mematok mata uang lokal ke dolar AS (USD). Penurunan mata uang menyebar dengan cepat ke seluruh Asia Timur, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan pada pasar saham, penurunan pendapatan impor, dan pergolakan pemerintah.

 

Memahami Krisis Keuangan Asia

Akibat devaluasi baht Thailand, sebagian besar mata uang Asia Timur turun hingga 38 persen. Saham internasional juga turun sebanyak 60 persen. Untungnya, krisis keuangan Asia dapat terhambat karena intervensi keuangan dari Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. Namun, penurunan pasar juga dirasakan di Amerika Serikat, Eropa, dan Rusia seiring terpuruknya ekonomi Asia.

Sebagai akibat dari krisis, banyak negara mengambil tindakan proteksionis untuk menjamin stabilitas mata uang mereka. Hal ini sering menyebabkan pembelian besar-besaran atas Treasury AS, yang digunakan sebagai investasi global oleh sebagian besar pemerintah dunia, otoritas moneter, dan bank-bank besar. Krisis Asia menyebabkan reformasi keuangan dan pemerintahan yang sangat dibutuhkan di negara-negara seperti Thailand, Korea Selatan, Jepang, dan Indonesia. Ini juga berfungsi sebagai studi kasus yang berharga bagi para ekonom yang mencoba memahami pasar yang saling terkait saat ini, terutama yang berkaitan dengan perdagangan mata uang dan manajemen akun nasional.

Baca juga: Definisi Model Zeta

 

Penyebab Krisis Keuangan Asia

Krisis tersebut berakar pada beberapa rangkaian fenomena industri, keuangan, dan moneter. Secara umum, banyak di antaranya terkait dengan strategi pertumbuhan ekonomi yang didorong ekspor yang telah diadopsi di negara berkembang Asia Timur pada tahun-tahun menjelang krisis. Strategi ini melibatkan kerja sama pemerintah yang erat dengan produsen produk ekspor, termasuk subsidi, kesepakatan keuangan yang menguntungkan, dan penetapan mata uang terhadap dolar AS untuk memastikan nilai tukar yang menguntungkan bagi eksportir.

Meskipun hal ini menguntungkan industri yang sedang berkembang di Asia Timur, namun hal ini juga mengandung beberapa risiko. Jaminan pemerintah yang eksplisit dan implisit untuk menyelamatkan industri dan bank dalam negeri; hubungan yang nyaman antara konglomerat Asia Timur, lembaga keuangan, dan regulator; dan aliran masuk keuangan asing dengan sedikit perhatian pada potensi risiko, semuanya berkontribusi pada bahaya moral besar-besaran di ekonomi Asia Timur, mendorong investasi besar dalam proyek-proyek marjinal yang berpotensi tidak sehat.

Dengan pembalikan Plaza Accord pada tahun 1995, pemerintah AS, Jerman, dan Jepang setuju untuk berkoordinasi agar dolar AS terapresiasi relatif terhadap yen dan Deutsche Mark. Ini juga berarti apresiasi mata uang Asia Timur yang dipatok ke dolar AS, yang menyebabkan tekanan keuangan utama terakumulasi di negara-negara ini karena ekspor Jepang dan Jerman menjadi semakin kompetitif dengan ekspor Asia Timur lainnya. Ekspor merosot dan keuntungan perusahaan menurun. Pemerintah Asia Timur dan lembaga keuangan terkait merasa semakin sulit meminjam dalam dolar AS untuk mensubsidi industri domestik mereka dan juga mempertahankan patokan mata uang mereka. Tekanan-tekanan ini memuncak pada tahun 1997 karena satu demi satu mereka meninggalkan pasak mereka dan mendevaluasi mata uang mereka.

 

Respon terhadap Krisis Keuangan Asia

Seperti disebutkan di atas, IMF turun tangan, memberikan pinjaman untuk menstabilkan ekonomi Asia — juga dikenal sebagai “ekonomi macan” —yang terpengaruh. Sekitar $110 miliar pinjaman jangka pendek diberikan ke Thailand, Indonesia, dan Korea Selatan untuk membantu mereka menstabilkan ekonomi mereka. Pada gilirannya, mereka harus mengikuti persyaratan ketat termasuk pajak dan suku bunga yang lebih tinggi, serta penurunan belanja publik. Banyak negara yang terkena dampak mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada tahun 1999.

 

Pelajaran dari Krisis Keuangan Asia

Banyak pelajaran yang didapat dari krisis keuangan Asia yang masih dapat diterapkan pada situasi yang terjadi saat ini dan juga dapat digunakan untuk membantu mengatasi masalah di masa depan. Pertama, investor harus berhati-hati terhadap penggelembungan aset—beberapa di antaranya mungkin akan meledak, meninggalkan investor dalam kesulitan begitu mereka melakukannya. Pelajaran lain yang mungkin bagi pemerintah adalah mengawasi pengeluaran. Setiap pengeluaran infrastruktur yang didiktekan oleh pemerintah dapat berkontribusi pada gelembung aset yang menyebabkan krisis semacam ini—dan hal yang sama juga berlaku untuk kejadian di masa depan.

Baca juga: Apa itu Zero-Bound?

 

Kasus Modern Krisis Keuangan Asia

Pasar dunia telah mengalami fluktuasi besar selama dua tahun terakhir, dari awal 2015 hingga kuartal kedua 2016. Hal ini menyebabkan Federal Reserve mengkhawatirkan kemungkinan krisis keuangan Asia kedua. Misalnya, Tiongkok mengirimkan gelombang kejut melalui pasar ekuitas di Amerika Serikat pada 11 Agustus 2015, ketika mendevaluasi yuan terhadap USD. Hal ini menyebabkan ekonomi Tiongkok melambat, sehingga suku bunga domestik lebih rendah dan obligasi mengambang dalam jumlah besar.

Rendahnya suku bunga yang diberlakukan oleh Tiongkok mendorong negara-negara Asia lainnya untuk menurunkan suku bunga domestiknya. Jepang, misalnya, memangkas suku bunga jangka pendeknya yang sudah rendah menjadi angka negatif di awal 2016. Periode suku bunga rendah yang berkepanjangan ini memaksa Jepang untuk meminjam uang dalam jumlah yang semakin besar untuk diinvestasikan di pasar ekuitas global. Yen Jepang merespons secara berlawanan dengan peningkatan nilai, membuat produk Jepang lebih mahal dan semakin melemahkan ekonominya.

Pasar ekuitas AS merespons dengan penurunan 11,5 persen dari 1 Januari hingga 11 Februari 2016. Meskipun pasar kemudian rebound sebesar 13 persen di tahun berikutnya, volatilitas mengikuti sepanjang sisa tahun 2016 hingga efek dari situasi ini benar-benar hilang.

 

Sumber: investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda