Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pembahasan Rantai Nilai (Value Chain)

 

Apa Itu Rantai Nilai?

Rantai nilai (value chain) adalah model bisnis yang menggambarkan berbagai aktivitas yang diperlukan untuk menciptakan produk atau layanan. Untuk perusahaan yang memproduksi barang, rantai nilai terdiri dari langkah-langkah yang melibatkan membawa produk dari konsepsi hingga distribusi, dan segala sesuatu di antaranya — seperti pengadaan bahan mentah, fungsi manufaktur, dan aktivitas pemasaran.

Perusahaan melakukan analisis rantai nilai dengan mengevaluasi prosedur terperinci yang terlibat dalam setiap langkah bisnisnya. Tujuan dari analisis rantai nilai adalah untuk meningkatkan efisiensi produksi sehingga perusahaan dapat memberikan nilai yang maksimal dengan biaya serendah mungkin.

Baca juga: Pembahasan Unicorn—Perusahaan Startup

 

KUNCI PENTING

  • Rantai nilai adalah langkah-demi-langkah model bisnis untuk mengubah produk atau layanan dari ide menjadi kenyataan.
  • Rantai nilai membantu meningkatkan efisiensi bisnis sehingga bisnis dapat memberikan nilai paling banyak dengan biaya serendah mungkin.
  • Tujuan akhir dari rantai nilai adalah untuk menciptakan keunggulan kompetitif bagi perusahaan dengan meningkatkan produktivitas sambil menjaga biaya tetap masuk akal.
  • Teori rantai nilai menganalisis lima aktivitas utama dan empat aktivitas pendukung perusahaan.

 

Memahami Rantai Nilai

Karena persaingan yang terus meningkat untuk harga yang tak dapat dikalahkan, produk yang luar biasa, dan loyalitas pelanggan, perusahaan harus terus menerus memeriksa nilai yang mereka ciptakan untuk mempertahankan keunggulan kompetitif mereka. Rantai nilai dapat membantu perusahaan untuk membedakan area bisnisnya yang tidak efisien, kemudian menerapkan strategi yang akan mengoptimalkan prosedurnya untuk efisiensi dan profitabilitas yang maksimum.

Selain memastikan bahwa mekanisme produksi berjalan mulus dan efisien, penting bagi bisnis untuk menjaga pelanggan tetap percaya diri dan cukup aman agar tetap setia. Analisis rantai nilai juga dapat membantu dalam hal ini.

 

Penting: Tujuan menyeluruh dari rantai nilai adalah memberikan nilai paling banyak dengan biaya paling rendah untuk menciptakan keunggulan kompetitif.

 

Latar Belakang

Michael E. Porter, dari Harvard Business School, memperkenalkan konsep rantai nilai dalam bukunya, Competitive Advantage: Creating and Sustaining Superior Performance. Dia menulis: “Keunggulan kompetitif tidak dapat dipahami dengan melihat perusahaan secara keseluruhan. Hal tersebut berasal dari banyak aktivitas diskrit yang dilakukan perusahaan dalam merancang, memproduksi, memasarkan, mengirimkan, dan mendukung produknya.”

Dengan kata lain, penting untuk memaksimalkan nilai pada setiap titik tertentu dalam proses perusahaan.

 

Komponen Rantai Nilai

Dalam konsepnya tentang rantai nilai, Porter membagi aktivitas bisnis menjadi dua kategori, “utama” dan “pendukung”, yang contoh aktivitasnya kami cantumkan di bawah.  Kegiatan khusus di setiap kategori akan berbeda menurut industrinya.

Aktivitas Utama

Aktivitas utama terdiri dari lima komponen, dan semuanya penting untuk menambah nilai dan menciptakan keunggulan kompetitif:

  1. Inbound Logistik mencakup fungsi seperti penerimaan, pergudangan, dan pengelolaan inventaris.
  2. Operasimencakup prosedur untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi.
  3. Outbound Logistikmencakup kegiatan untuk mendistribusikan produk akhir kepada konsumen.
  4. Pemasaran dan penjualanmencakup strategi untuk meningkatkan visibilitas dan menargetkan pelanggan yang sesuai—seperti iklan, promosi, dan harga.
  5. Layananmencakup program untuk memelihara produk dan meningkatkan pengalaman konsumen—seperti layanan pelanggan, pemeliharaan, perbaikan, pengembalian dana, dan pertukaran.

Aktivitas Pendukung

Peran aktivitas pendukung adalah membantu membuat aktivitas utama lebih efisien. Jika Anda meningkatkan efisiensi salah satu dari empat aktivitas pendukung, hal itu menguntungkan setidaknya satu dari lima aktivitas utama. Kegiatan pendukung ini umumnya dilambangkan sebagai biaya overhead pada laporan laba rugi perusahaan :

  1. Pengadaanberkaitan dengan bagaimana perusahaan memperoleh bahan baku.
  2. Perkembangan teknologidigunakan pada tahap penelitian dan pengembangan (R&D) perusahaan—seperti merancang dan mengembangkan teknik manufaktur dan mengotomatiskan proses.
  3. Manajemen sumber daya manusia (SDM)melibatkan perekrutan dan mempertahankan karyawan yang akan memenuhi strategi bisnis perusahaan dan membantu merancang, memasarkan, dan menjual produk.
  4. Infrastrukturmencakup sistem perusahaan dan komposisi tim manajemennya—seperti perencanaan, akuntansi, keuangan, dan kendali mutu.

Baca juga: Pembahasan Omset dalam Bisnis

 

Contoh Rantai Nilai

Starbucks Corporation

Starbucks (SBUX) menawarkan salah satu contoh paling populer dari sebuah perusahaan yang memahami dan berhasil menerapkan konsep rantai nilai. Ada banyak artikel tentang bagaimana Starbucks memasukkan rantai nilai ke dalam model bisnisnya.

Trader Joe’s

Contoh lain adalah toko kelontong pribadi milik Trader Joe’s, yang juga telah menerima banyak pemberitaan tentang nilai yang luar biasa dan keunggulan kompetitifnya. Karena perusahaannya swasta, banyak aspek strateginya yang tidak kita ketahui. Namun, saat Anda memasuki toko Trader Joe’s, Anda dapat dengan mudah mengamati contoh bisnis Trader Joe yang mencerminkan lima aktivitas utama rantai nilai.

  1. Inbound Logistik. Tidak seperti supermarket tradisional, Trader Joe’s melakukan semua penerimaan, penyimpanan, dan pengambilan inventarisnya selama jam buka toko. Meskipun berpotensi menjengkelkan pembeli, sistem ini menghasilkan banyak penghematan biaya dalam hal gaji karyawan itu sendiri. Selain itu, pekerjaan logistik dilakukan saat pelanggan masih berbelanja mengandung pesan strategis bahwa “kita semua bersama-sama.”

 

  1. Operasi.  Berikut adalah contoh bagaimana perusahaan dapat menerapkan rantai nilai secara kreatif. Dalam aktivitas utama nomor dua di atas, “mengubah bahan mentah menjadi produk jadi” disebut sebagai aktivitas “operasi”. Namun, karena mengubah bahan mentah bukan merupakan aspek dari industri supermarket, kita dapat menggunakan operasi untuk mengartikan fungsi toko grosir biasa lainnya. Jadi, mari kita gantikan “pengembangan produk”, karena operasi itu sangat penting untuk Trader Joe’s. Perusahaan memilih produknya dengan hati-hati, menampilkan item yang biasanya tidak dapat Anda temukan di tempat lain. Produk private-labelnya menyumbang lebih dari 80 persen dari penawarannya, yang seringkali juga memiliki margin keuntungan tertinggi, karena Trader Joe’s dapat memperolehnya secara efisien dalam volume. Bagian penting lain dari pengembangan produk untuk Trader Joe’s adalah program uji rasa dan kemitraan koki, yang memastikan penyempurnaan produk berkualitas tinggi dan berkelanjutan.

 

  1. Outbound Logistik. Banyak supermarket menawarkan pengiriman ke rumah, tetapi Trader Joe’s tidak. Namun di sini, kita dapat menerapkan aktivitas outbound logistik yang berarti berbagai fasilitas yang ditemui pembeli begitu mereka berada di dalam toko Trader Joe. Perusahaan telah memikirkan dengan hati-hati tentang jenis pengalaman yang mereka ingin kita miliki ketika kita mengunjungi tokonya. Diantara banyak taktis logistik Trader Joe adalah pencicipan di-dalam toko. Biasanya, terdapat beberapa pencicipan produk yang terjadi secara bersamaan, yang menciptakan suasana yang hidup, dan seringkali bertepatan dengan musim dan hari libur. Fitur tasting station menampilkan item baru dan familiar yang disiapkan dan disajikan oleh staf.

 

  1. Pemasaran dan penjualan. Dibandingkan dengan pesaingnya, Trader Joe’s hampir tidak melakukan pemasaran tradisional. Namun, seluruh pengalaman di dalam tokonya adalah bentuk pemasaran. Copywriter perusahaan membuat label produk untuk menarik secara khusus basis pelanggannya. Branding unik dan budaya inovatif Trader Joe menunjukkan bahwa perusahaan mengenal pelanggannya dengan baik — yang seharusnya, karena perusahaan sebenarnya telah memilih jenis pelanggan yang lebih disukai dan tidak menyimpang dari model itu. Melalui gaya dan citra pemasaran yang tidak langsung ini, Trader Joe’s telah berhasil membedakan dirinya di pasar, sehingga mempertajam daya saingnya.

 

  1. Layanan.  Layanan pelanggan adalah hal yang terpenting bagi Trader Joe’s. Umumnya, Anda melihat karyawan dua kali lebih banyak daripada pembeli di toko mereka. Apa pun pekerjaan yang mereka lakukan saat ini, staf yang ramah, berpengetahuan luas, dan pandai berbicara selalu ada untuk Anda. Karyawan menyambut interupsi pembeli dan akan langsung bergegas mencari barang Anda atau menjawab pertanyaan Anda. Selain itu, perusahaan selalu menerapkan program pengembalian uang tanpa pertanyaan. Anda tidak menyukainya, Anda mendapatkan uang Anda kembali — titik. Daftar ini dapat terus berlanjut sebelum mencapai empat aktivitas pendukung yang dikutip di atas, karena Trader Joe’s adalah contoh yang sangat berhasil dalam menerapkan teori rantai nilai pada bisnisnya.

 

 

Broker News

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda