Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Tentang Aset Jangka Panjang

Tentang Aset Jangka Panjang

Apakah Aset Jangka Panjang Itu?

Aset jangka panjang adalah aset, baik berwujud maupun tidak berwujud, yang akan menguntungkan perusahaan selama lebih dari satu tahun. Juga dikenal sebagai aset tidak lancar, aset jangka panjang dapat mencakup  aset tetap  seperti properti, pabrik, dan peralatan perusahaan, tetapi juga dapat mencakup aset lain seperti investasi jangka panjang, paten, hak cipta, waralaba, goodwill, merek dagang, dan nama dagang, serta perangkat lunak.

Aset jangka panjang dilaporkan di neraca dan biasanya dicatat pada harga pembeliannya, sehingga tidak selalu mencerminkan nilai aset saat ini. Aset jangka panjang dapat dibandingkan dengan aset lancar, yang dapat dengan mudah dijual, dikonsumsi, digunakan, atau dihabiskan melalui operasi bisnis standar dengan satu tahun.

  • Aset jangka panjang adalah investasi di perusahaan yang akan menguntungkan perusahaan selama bertahun-tahun.
  • Aset jangka panjang dapat mencakup aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan perusahaan, tetapi juga dapat mencakup aset tidak berwujud, yang tidak dapat disentuh secara fisik seperti investasi jangka panjang atau merek dagang perusahaan.
  • Perubahan aset jangka panjang bisa menjadi tanda investasi modal atau likuidasi.

Baca juga: Mengenal Istilah Lobby dan Sejarahnya

 

Memahami aset Jangka Panjang

Aset jangka panjang adalah aset yang disimpan di neraca perusahaan selama bertahun-tahun. Aset jangka panjang dapat berupa aset berwujud baik fisik maupun aset tak berwujud yang tidak dapat disentuh seperti merek dagang atau paten perusahaan.

Tidak ada rumus akuntansi standar yang mengidentifikasi aset sebagai aset jangka panjang, tetapi umumnya diasumsikan bahwa aset tersebut harus memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun.

Beberapa contoh aset jangka panjang meliputi:

  • Aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan, yang dapat mencakup tanah, mesin, bangunan, perlengkapan, dan kendaraan
  • Investasi jangka panjang seperti saham dan obligasi atau real estate, atau investasi yang dilakukan di perusahaan lain.
  • Merek dagang, daftar klien, paten
  • Goodwill yang diperoleh dalam merger atau akuisisi, yang dianggap sebagai intangible aset jangka panjang

Perubahan yang diamati pada aset jangka panjang di neraca perusahaan dapat menjadi tanda investasi modal atau likuidasi. Jika sebuah perusahaan berinvestasi dalam pertumbuhan jangka panjangnya, ia akan menggunakan pendapatan untuk melakukan lebih banyak pembelian aset yang dirancang untuk mendorong pendapatan dalam jangka panjang. Namun, investor harus menyadari bahwa beberapa perusahaan akan menjual aset jangka panjangnya untuk mendapatkan uang tunai guna memenuhi biaya operasional jangka pendek, atau membayar hutang, yang dapat menjadi tanda peringatan bahwa perusahaan sedang mengalami kesulitan keuangan.

 

Aset Lancar vs. Aset Jangka Panjang

Dua jenis aset utama yang muncul di neraca adalah aset lancar dan tidak lancar. Aset lancar di neraca berisi semua aset dan kepemilikan yang kemungkinan besar akan diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun. Perusahaan mengandalkan aset mereka saat ini untuk mendanai operasi yang sedang berjalan dan membayar biaya saat ini seperti hutang dagang. Aktiva lancar akan mencakup barang-barang seperti kas, persediaan, dan piutang.

Aset tidak lancar adalah aset jangka panjang yang memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun dan biasanya berlangsung selama beberapa tahun. Aset jangka panjang dianggap kurang likuid, artinya tidak dapat dengan mudah dilikuidasi menjadi uang tunai.

 

Depresiasi Aset Jangka Panjang

Depresiasi adalah konvensi akuntansi yang memungkinkan perusahaan untuk membebankan sebagian dari aset operasi jangka panjang yang digunakan pada tahun berjalan. Ini adalah biaya non-tunai yang meningkatkan pendapatan bersih tetapi juga membantu menyesuaikan pendapatan dengan biaya pada periode terjadinya.

Aset modal, seperti pabrik, dan peralatan (PP&E), dimasukkan dalam aset jangka panjang, kecuali bagian yang ditetapkan untuk disusutkan (dibebankan) pada tahun berjalan. Aset jangka panjang dapat disusutkan berdasarkan jadwal linier atau dipercepat, dan dapat memberikan pengurangan pajak bagi perusahaan. Analis akan sering mempertimbangkan pendapatan perusahaan sebelum depresiasi aset (misalnya EBITDA) sebagai faktor kunci dalam memahami situasi keuangan mereka, karena depresiasi dapat mengaburkan nilai sebenarnya dari aset jangka panjang pada pengaruhnya terhadap profitabilitas perusahaan.

 

Batasan Aset Jangka Panjang

Aset jangka panjang bisa mahal dan membutuhkan modal dalam jumlah besar yang dapat menguras kas perusahaan atau menambah hutangnya. Batasan dalam menganalisis aset jangka panjang perusahaan adalah bahwa investor sering kali tidak akan melihat manfaatnya untuk waktu yang lama, mungkin tahun-tahun mendatang. Investor dibiarkan mempercayai kemampuan tim manajemen untuk memetakan masa depan perusahaan dan mengalokasikan modal secara efektif.

Penting: Tidak semua aset jangka panjang mendorong pendapatan. Perusahaan obat menginvestasikan miliaran dolar dalam R&D untuk meneliti obat baru, tetapi hanya sedikit yang masuk ke pasar dan menguntungkan.

Seperti halnya menganalisis metrik keuangan apa pun, investor harus mengambil pandangan holistik perusahaan sehubungan dengan aset jangka panjangnya. Sebaiknya gunakan beberapa rasio dan metrik keuangan saat melakukan analisis keuangan perusahaan.

Baca juga: Pengertian Rasio Likuiditas

 

Contoh Dunia Nyata

Di bawah ini adalah sebagian dari neraca Exxon Mobil Corporation (XOM) per 30 September 2018.

  • Aset jangka panjang Exxon disorot dengan warna hijau di neraca perusahaan.
  • Aset jangka panjang berada di bawah total aset lancar, yang ditandai dengan warna biru.
  • Aset jangka panjang Exxon termasuk investasi, dan piutang jangka panjang dengan total $40,427 miliar untuk periode tersebut.
  • Properti, pabrik, dan peralatan berjumlah $249,153 miliar, yang mencakup rig minyak dan mesin bor perusahaan.
  • Aset lainnya termasuk aset tidak berwujud perusahaan berjumlah $11,073 miliar.
  • Total aset jangka panjang Exxon untuk periode tersebut sama dengan $300,653 miliar atau ($ 40,427 + $ 249,153 + $ 11,073).
Contoh Aset Jangka Panjang Exxon. Investopedia

 

Sumber: investopedia.com