Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Tentang Saham dan Macamnya

Tentang Saham dan Macamnya

Apa itu Saham?

Saham (juga dikenal sebagai ekuitas) adalah sekuritas yang mewakili kepemilikan sebagian kecil sebuah perusahaan. Saham memberikan hak kepada pemilik saham atas proporsi aset dan keuntungan korporasi yang sama dengan berapa banyak saham yang mereka miliki. Satuan saham disebut “shares”.

Saham dibeli dan dijual umumnya di bursa saham, meskipun bisa juga ada penjualan pribadi, dan merupakan dasar dari banyak portofolio investor individu. Transaksi ini harus sesuai dengan peraturan pemerintah yang dimaksudkan untuk melindungi investor dari praktik penipuan. Secara historis, saham telah mengungguli sebagian besar investasi lain dalam jangka panjang. Investasi ini dapat dibeli dari sebagian besar broker saham online. Investasi saham sangat berbeda dengan investasi real estate.

Baca juga: Memahami Tanggung Jawab Sosial dalam Bisnis

 

KUNCI PENTING

  • Saham adalah bentuk sekuritas yang menunjukkan bahwa pemegangnya memiliki kepemilikan proporsional di perusahaan penerbit.
  • Perusahaan menerbitkan (menjual) saham untuk mengumpulkan dana guna menjalankan bisnis mereka. Ada dua jenis stok utama: biasa (common) dan preferen (preferred).
  • Saham dibeli dan dijual umunya di bursa saham, meskipun bisa juga ada penjualan pribadi, dan hal tersebut merupakan dasar dari hampir setiap portofolio.
  • Secara historis, saham telah mengungguli sebagian besar investasi lain dalam jangka panjang.

 

Memahami Saham

Perusahaan menerbitkan (menjual) saham untuk mengumpulkan dana guna menjalankan bisnis mereka. Pemegang saham (a shareholder) sekarang telah membeli bagian dari korporasi dan, tergantung pada jenis saham yang dimiliki, dapat memiliki klaim atas sebagian dari aset dan pendapatannya. Dengan kata lain, pemegang saham sekarang menjadi pemilik perusahaan penerbit. Kepemilikan ditentukan oleh jumlah saham yang dimiliki seseorang relatif terhadap jumlah saham yang beredar. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki 1.000 saham beredar dan satu orang memiliki 100 saham, orang tersebut akan memiliki dan mengklaim 10% dari aset dan pendapatan perusahaan.

Pemegang saham tidak memiliki perusahaan; mereka memiliki saham yang diterbitkan oleh perusahaan tersebut. Tetapi perusahaan adalah jenis organisasi yang khusus karena hukum memperlakukan mereka sebagai badan hukum. Dengan kata lain, perusahaan mengajukan pajak, dapat meminjam, dapat memiliki properti, dapat digugat, dll. Gagasan bahwa perusahaan adalah “orang” berarti bahwa perusahaan memiliki asetnya sendiri. Kantor perusahaan yang penuh dengan kursi dan meja adalah milik perusahaan, dan bukan milik pemegang saham.

Pembedaan ini penting karena properti perusahaan secara hukum dipisahkan dari properti pemegang saham, yang membatasi tanggung jawab perusahaan dan pemegang saham. Jika perusahaan bangkrut, hakim dapat memerintahkan semua asetnya dijual – tetapi aset pribadi Anda tidak berisiko. Pengadilan bahkan tidak bisa memaksa Anda untuk menjual saham Anda, meski nilai saham Anda akan turun drastis. Demikian pula, jika pemegang saham utama bangkrut, dia tidak dapat menjual aset perusahaan untuk melunasi kreditornya.

 

Pemegang Saham dan Kepemilikan Ekuitas

Apa yang sebenarnya dimiliki pemegang saham adalah saham yang diterbitkan oleh perusahaan; dan perusahaan memiliki aset yang dipegang oleh sebuah firma. Jadi, jika Anda memiliki 33% saham sebuah perusahaan, tidak benar jika Anda menyatakan bahwa Anda memiliki sepertiga dari perusahaan itu; sebagai gantinya adalah Anda benar untuk menyatakan bahwa Anda memiliki 100% dari sepertiga saham perusahaan. Pemegang saham tidak dapat melakukan apa yang mereka inginkan dengan perusahaan atau asetnya. Seorang pemegang saham tidak dapat keluar dengan kursi karena perusahaan lah yang memiliki kursi itu, bukan pemegang saham. Hal ini dikenal sebagai “pemisahan kepemilikan dan kontrol”.

Memiliki saham memberi Anda hak untuk memilih dalam rapat pemegang saham, menerima dividen (yang merupakan keuntungan perusahaan) jika ada dan saat dibagikan, dan itu memberi Anda hak untuk menjual saham Anda kepada orang lain.

Jika Anda memiliki mayoritas saham, hak suara Anda meningkat sehingga Anda secara tidak langsung dapat mengontrol arah perusahaan dengan menunjuk dewan direksi. Hal semacam ini menjadi paling jelas ketika satu perusahaan membeli yang lain: perusahaan yang mengakuisisi tidak berkeliling membeli gedung, kursi, karyawan; namun perusahaan itu membeli semua sahamnya. Dewan direksi bertanggung jawab untuk meningkatkan nilai perusahaan, dan seringkali melakukannya dengan mempekerjakan manajer profesional, atau pejabat, seperti Chief Executive Officer, atau CEO.

Bagi sebagian besar pemegang saham biasa, tidak bisa mengelola perusahaan bukanlah masalah besar. Pentingnya menjadi pemegang saham adalah Anda berhak atas sebagian dari keuntungan perusahaan, yang, seperti yang akan kita lihat, merupakan fondasi dari nilai saham. Semakin banyak saham yang Anda miliki, semakin besar pula porsi keuntungan yang Anda dapatkan. Banyak saham, bagaimanapun, tidak akan mengambil dividen, dan sebaliknya menginvestasikan kembali keuntungan untuk menumbuhkan perusahaan. Laba ditahan ini, bagaimanapun, masih tercermin dalam nilai saham.

 

Saham Biasa vs. Saham Preferen

Terdapat dua jenis saham utama: biasa dan preferen. Saham biasa biasanya memberikan hak kepada pemilik untuk memberikan suara pada rapat pemegang saham dan menerima dividen yang dibayarkan oleh perusahaan. Pemegang saham preferen umumnya tidak memiliki  hak suara, meskipun mereka memiliki klaim yang lebih tinggi atas aset dan  pendapatan daripada pemegang saham biasa. Misalnya, pemilik saham preferen (seperti Larry Page) akan menerima dividen sebelum pemegang saham biasa dan mendapat prioritas jika suatu perusahaan bangkrut dan dilikuidasi.

Sekilas Fakta

Saham biasa pertama diterbitkan oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda pada tahun 1602.

Perusahaan dapat menerbitkan saham baru setiap kali ada kebutuhan untuk mengumpulkan uang tambahan. Proses ini melemahkan kepemilikan dan hak pemegang saham yang ada (asalkan mereka tidak membeli penawaran baru). Perusahaan juga dapat terlibat dalam pembelian kembali saham yang akan menguntungkan pemegang saham yang ada karena akan menyebabkan nilai saham mereka naik.

Baca juga: Definisi Media Sosial

 

Saham vs. Obligasi

Saham dikeluarkan oleh perusahaan untuk mengumpulkan modal, disetor atau dibagikan, untuk menumbuhkan bisnis atau menjalankan proyek baru. Ada perbedaan penting antara apakah seseorang membeli saham langsung dari perusahaan ketika menerbitkannya (di pasar primer) atau dari pemegang saham lain (di pasar sekunder). Ketika perusahaan menerbitkan saham, tentu perusahaan menginginkan penukaran dengan imbalan uang.

Obligasi secara fundamental berbeda dari saham dalam beberapa hal. Pertama, pemegang obligasi adalah kreditor perusahaan, dan berhak atas bunga serta pokok pembayaran kembali. Kreditor diberikan prioritas hukum atas pemangku kepentingan lainnya jika terjadi kebangkrutan dan akan diutamakan terlebih dahulu jika perusahaan terpaksa menjual aset untuk membayarnya kembali. Sebaliknya, para pemegang saham berada di antrean terakhir dan sering tidak menerima apa-apa, atau hanya sepeser atas dolar, jika terjadi kebangkrutan. Ini menyiratkan bahwa saham secara inheren adalah investasi yang lebih berisiko daripada obligasi.

 

 

Sumber: invetsopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda